Aktifitas Tektonik Europa, Harapan Baru Ditemukannya Kehidupan Luar Angkasa

Bulan Jupiter bernama Europa adalah tempat dingin dari lempeng tektonik yang terdapat di luar angkasa. Cangkang  dingin yang yang membungkus bulan ini  memiliki bagian-bagian yang saling melengkapi antara satu sama lain dalam situasi yang mirip dengan bumi dan dasar laut. Temuan ini memperkuat anggapan bahwa Europa bisa jadi dapat menopang bagi sebuah kehidupan.

Europa telah lama dianggap sebagai salah satu tempat terbaik di tata surya kita untuk mencari kehidupan di luar bumi, karena memiliki lebih banyak air daripada Bumi . Lautan luas yang membentuk cangkang es dengan ketebalan antara 20 sampai 30 kilometer. Garis berwarna seperti karat berwarna di permukaan cangkang yang membungkus Europa dianggap sebagai daerah di mana lapisan es baru terbentuk, meskipun hingga kini hal tersebut masih merupakan teka-teki.

“Tidak ada yang pernah berpikir bahwa Europa semakin besar,” kata Francis Nimmo dari University of Southern California, Santa Cruz. Jadi di mana itu semua es akan berakhir?

Sekarang, analisis gambar dari pesawat ruang angkasa Galileo menunjukkan bahwa bongkahan es dapat kembali ke lautan di bawahnya, hal ini diketahui dalam contoh pertama yang diketahui dari aktifitas tektonik di Europa.

Simon Kattenhorn dari University of Idaho dan rekan-rekannya menyimpulkan gambar Galileo seperti jigsaw puzzle yang besar. Dalam metode yang sama ahli geologi mempelajari benua yang ada di bumi dengan menggunakan bentuk pencocokan fitur geologi untuk merekonstruksi masa lalu dengan benua yang sangat besar, Kattenhorn dan rekan-rekannya berputar dan bergeser bongkahan es di sekitar untuk menyesuaikan garis terpotong dan pegunungan di permukaan Europa.

Mereka menemukan bahwa sepotong es seukuran kota Massachusetts telah hilang. Penjelasan terbaik adalah bahwa potongan es tersebut berada di bawah kerak es, dalam “subsumption” zona mirip dengan zona subduksi bumi di mana terjadi pergeseran kerak batu bawah kerak berbatu.

“Makalah ini sangat penting karena sudah sangat sulit untuk mengidentifikasi daerah-daerah di mana kerusakan kerak terjadi di bulan Europa ini,” kata Nimmo, yang tidak mengambil bagian dalam studi ini.

Di Bumi, subduksi didorong oleh inti panas planet kita, yang memanaskan mantel, dan kemudian menyebabkannya terdorong ke permukaan dan memindahkan lempeng kerak. Meskipun Eropa bersuhu dingin, hal serupa bisa terjadi juga di permukaan Eropa.

Permukaan Europa adalah -173 ° C, tetapi jauh di kedalaman Eropa suhu air mendekati 0 ° C. Perbedaan suhu tersebut mampu membuat sekitar lapisan es terdalam bergerak perlahan, seperti gletser di Bumi. Itu bisa menghasilkan tekanan yang cukup untuk mendorong lumpur melalui titik lemah dalam permukaan es yang rapuh, yang akan mendorong pergerakan lempeng.

Ini bisa menjadi berita bagus bagi kemungkinan ditemukannya kehidupan di bawah permukaan es Europa, seperti aktifitas tektonik di bumi yang akan memberikan materi baru – termasuk molekul organik disimpan oleh komet – untuk lingkungan ini, yang dinyatakan benar-benar tertutup dari ruang angkasa.

Semua ini tetap spekulasi menggoda. Tapi itu rapi untuk dicatat bahwa bumi tampaknya memiliki dalam-luar kembar, di mana tektonik didorong oleh es bukannya api bisa menciptakan kondisi ideal untuk kehidupan di dalam kerak, bukan di permukaannya. (RR-14)

Related Posts

Add Comment