Penyakit Gagal Jantung Dan Jenis Penyakit Gagal Jantung

Istilah “gagal jantung” membuatnya terdengar seperti jantung tidak lagi bekerja sama sekali dan tidak menjalankan fungsinya. Sebenarnya, gagal jantung berarti jantung tidak memompa darah ke tubuh sebagaimana mestinya.

Tubuh kita tergantung pada aktifiitas pemompaan jantung untuk memberikan oksigen pada  darah dan nutrisi ke sel-sel tubuh. Ketika sel-sel  terpelihara dengan baik, maka tubuh akan dapat berfungsi secara normal.

Pada kasus penyakit gagal jantung, jantung akan menjadi lemah dan tidak dapat memompa darah sebagaimana mestinya untuk menyediakan sel-sel dengan darah yang cukup. Kondisi ini akan menyebabkan kelelahan dan sesak napas dan beberapa orang kadang juga disertai batuk. Kegiatan sehari-hari seperti berjalan, naik tangga atau membawa bahan makanan dapat menjadi sangat sulit.

Gagal jantung adalah kondisi serius, dan biasanya tidak ada obatnya. Tetapi banyak orang dengan gagal jantung akan dapat terbantu dengan perubahan gaya hidup yang lebih sehat.  Orang dengan gangguan gagal jantung  juga akan terbantu jika memiliki dukungan dari keluarga dan teman-teman yang memahami kondisinya.

Penyakit Gagal Jantung Dan Jenis-Jenisnya

 

Cara kerja jantung yang normal

Pada saat berdenyut setiap ruang jantung mengendur dan terisi darah (disebut diastol). Selanjutnya jantung berkontraksi dan memompa darah keluar dari ruang jantung (disebut sistol). Kedua serambi mengendur dan berkontraksi secara bersamaan, dan kedua bilik juga mengendur dan berkontraksi secara bersamaan.

Darah yang kehabisan oksigen dan mengandung banyak karbondioksida (darah kotor) dari seluruh tubuh mengalir melalui dua vena berbesar (vena kava) menuju ke dalam atrium kanan. Setelah atrium kanan terisi darah, ia akan mendorong darah ke dalam ventrikel kanan melalui katup trikuspidalis.

Darah dari ventrikel kanan akan dipompa melalui katup pulmoner ke dalam arteri pulmonalis menuju ke paru-paru. Darah akan mengalir melalui pembuluh yang sangat kecil (pembuluh kapiler) yang mengelilingi kantong udara di paru-paru, menyerap oksigen, melepaskan karbondioksida dan selanjutnya dialirkan kembali ke jantung.

Penyakit Gagal Jantung Dan Jenis-Jenis Penyakit Gagal Jantung

Darah yang kaya akan oksigen mengalir di dalam vena pulmonalis menuju ke atrium kiri. Peredaran darah di antara bagian kanan jantung, paru-paru dan atrium kiri disebut sirkulasi pulmoner karena darah dialirkan ke paru-paru.

Darah dalam atrium kiri akan didorong menuju ventrikel kiri melalui katup bikuspidalis/mitral, yang selanjutnya akan memompa darah bersih ini melewati katup aorta masuk ke dalam aorta (arteri terbesar dalam tubuh). Darah kaya oksigen ini disirkulasikan ke seluruh tubuh, kecuali paru-paru. dan sebagainya.

Jantung memompa darah ke paru-paru dan ke seluruh jaringan tubuh dengan urutan kontraksi sangat terorganisir dari empat ruang. Untuk jantung berfungsi dengan baik, empat ruang harus mengalahkan secara terorganisasi.

Apakah yang dimaksud dengan penyakit gagal jantung?

Gagal jantung adalah kondisi progresif kronis di mana otot jantung tidak dapat memompa cukup darah melalui untuk memenuhi kebutuhan tubuh untuk darah dan oksigen. Pada dasarnya, jantung tidak dapat bersaing dengan beban kerja.
Secara alami tubuh diciptakan oleh Tuhan untuk mengatasi masalahnya sendiri dengan sistem yang ada di dalamnya. Pada awalnya jantung mencoba untuk mengatasi masalah tersebut  dengan:

Pembesaran ukuran jantung. Ketika bilik jantung Anda membesar,  dapat menyebabkan kontraksi yang  lebih kuat, sehingga dapat memompa lebih banyak darah. Dengan pembesaran jantung tersebut, tubuh akan  mempertahankan cairan, yang akan menyebabkan paru-paru penuh dengan cairan dan fungsi jantung semakin menurun.
Mengembangkan massa otot. Peningkatan massa otot terjadi karena sel-sel kontraksi  jantung lebih besar. Hal tersebut kemudian akan menyababkan jantung memompa darah lebih lebih kuat, paling tidak pada awalnya. Mekanisme jantung dengan memompa darah lebih cepat akan membantu untuk meningkatkan output jantung.

Tubuh juga mencoba untuk mengkompensasi dengan cara lain:

•    Pembuluh darah menyempit untuk menjaga tekanan darah, mencoba untuk mengganti fungsi  jantung yang semakin menurun.

•    Tubuh mengalihkan darah dari jaringan kurang penting dan organ (seperti ginjal), jantung dan otak.

Langkah-langkah untuk menutupi masalah gagal jantung tersebut terus dilakukan oleh tubuh, tetapi organ tubuh lainnya tidak mampu menyelesaikannya karena bekerja bukan pada fungsinya. Kondisi jantung akan terus memburuk dan sampai proses-proses pengganti yang dilakukan oleh organ lain tidak lagi bekerja. Akhirnya jantung dan tubuh tidak bisa menjalankan fungsinya dengan baik, dan mengakibatkan tubuh mengalami  kelelahan, masalah pernapasan atau gejala lain yang pada akhirnya dibutuhkan perawatan medis.
Mekanisme kompensasi yang dilakukan oleh tubuh seperti yang tersebut diatas membantu menjelaskan mengapa beberapa orang mungkin tidak menyadari kondisi mereka hingga fungsi jantung tidak lagi berfungsi sebagaimana mestinya.  Karena alasan tersebut cek medis sangat perlu dilakukan untuk mengetahui kinerja jantung. Biasanya penyakit gagal jantung dimulai dari sisi kiri jantung, sisi kanan atau kedua sisi.

Penyakit gagal jantung sisi kiri

Aktifitas jantung dalam memompa darah yang kaya oksigen karena perjalanan dari paru-paru ke atrium kiri, kemudian ke ventrikel kiri, yang kemudian memompa darah ke seluruh tubuh. Ventrikel memiliki sebagian besar kekuatan jantung dalam memompa darah, sehingga ventrikel memiliki ukuran yang lebih besar dari ruang lain dan penting untuk fungsi normal. Pada kasus gagal jantung kiri, Ventikel Kiri  (LV)  harus bekerja lebih keras untuk memompa jumlah darah yang sama.

Ada dua jenis gagal jantung sisi kiri dan keduanya membutuhkan obat yang berbeda.

Gagal jantung  sistolik: Ventrikel kiri kehilangan kemampuan untuk berkontraksi secara normal. Jantung tidak dapat memompa darah dengan kekuatan sebagaimana mestinya  untuk mendorong darah yang cukup ke dalam sirkulasi.

Gagal jantung diastolik (juga disebut disfungsi diastolik): Ventrikel kiri kehilangan kemampuan untuk bersantai biasanya (karena otot menjadi kaku). Jantung tidak berfungsi sebagaimana mestinya dalam  mengisi darah selama periode istirahat diantara setiap denyut.

Penyakit gagal jantung sisi kanan

Bilik kanan jantung  memompa darah kembali ke jantung melalui pembuluh darah melalui atrium kanan ke ventrikel kanan. Ventrikel kanan kemudian memompa darah kembali keluar dari jantung ke paru-paru agar dapat diisi ulang dengan oksigen.

Gagal jantung Ventrikel kanan (RV)  biasanya terjadi sebagai akibat dari kegagalan jantung sisi kiri. Ketika ventrikel kiri gagal, akan terjadi  peningkatan tekanan fluida, darah yang ditransfer kembali melalui paru-paru, akhirnya merusak sisi kanan jantung. Ketika sisi kanan jantung  kehilangan daya pompa akan  menyebabkan pembengkakan pada  kaki, pergelangan kaki dan bengkak di dalam perut seperti saluran pencernaan dan hati (menyebabkan ascites).

Penyakit Gagal Jantung Dan Jenis-Jenisnya

Penyakit gagal jantung kongestif

Gagal jantung kongestif adalah jenis gagal jantung yang memerlukan perhatian medis tepat waktu.
Gagal jantung kongestif disebabkan karena aliran darah keluar dari jantung melambat, darah kembali ke jantung melalui pembuluh darah punggung, dan  menyebabkan darah tidak lancar bahkan terhenti pada  jaringan tubuh. Efeknya dapat dilihat pada pembengkakan yang terjadi  pada kaki dan pergelangan kaki, tetapi bisa terjadi di bagian tubuh  lainnya dari  juga.

Gagal jantung kongestif juga kadang menyebabkan terkonsentrasinya  cairan di paru-paru sehingga  mengganggu pernapasan dan  menyebabkan sesak napas, terutama ketika seseorang sedang berbaring. Hal ini disebut sebagai edema paru dan jika tidak ditangani dapat menyebabkan gangguan pernapasan. Gagal jantung juga mempengaruhi kemampuan ginjal untuk membuang natrium dan air sehingga menyebabkan pembengkakan pada jaringan tubuh (edema).

Related Posts

Add Comment