Efek Samping Dan Dosis Ibuprofen Yang Harus Anda Fahami

Aktivitas analgesik (penahan rasa sakit) Ibuprofen bekerja dengan cara menghentikan Enzim Sikloosigenase yang berimbas pada terhambatnya pula sintesis Prostaglandin yaitu suatu zat yang bekerja pada ujung-ujung syaraf yang sakit. Aktivitas antipiretik (penurun panas) Ibuprofen bekerja di hipotalamus dengan meningkatkan vasodilatasi (pelebaran pembuluh darah) dan aliran darah piretik.

 

Ibuprofen dapat menyebabkan beberapa efek samping yang harus diwaspadai, dapatkan bantuan medis darurat jika Anda mengalami tanda-tanda reaksi alergi terhadap ibuprofen seperti: bersin, hidung meler atau tersumbat; mengi atau kesulitan bernapas; gatal-gatal; pembengkakan wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan.

Dapatkan bantuan medis darurat jika Anda mengalami tanda-tanda serangan jantung atau stroke: nyeri dada menjalar ke rahang atau bahu, mati rasa tiba-tiba atau kelemahan pada satu sisi tubuh, bicara cadel, merasa sesak napas.

Dosis Dan Efek Samping Ibuprofen


Berhenti menggunakan ibuprofen dan hubungi dokter Anda sekaligus jika Anda mengalami kondisi sebagai berikut:

  • Perubahan dalam visi Anda;
  •  Sesak napas (bahkan dengan tenaga ringan);
  • Pembengkakan atau berat badan yang meningkat dengan cepat;
  • Tanda pertama dari setiap ruam kulit, tidak peduli seberapa ringan;
  • Tanda-tanda perdarahan lambung  seperti tinja berdarah, batuk darah atau muntah yang terlihat seperti bubuk kopi;
  •  Masalah hati – mual, nyeri perut bagian atas, gatal, perasaan lelah, gejala seperti flu, kehilangan nafsu makan, urin gelap, tinja berwarna seperti tanah liat, sakit kuning (menguningnya kulit atau mata);
  • Masalah ginjal – sedikit atau tidak buang air kecil, nyeri atau sulit buang air kecil, bengkak pada kaki atau pergelangan kaki, merasa lelah atau sesak napas;
  • Sel  darah merah rendah (anemia) – kulit pucat, merasa pusing atau sesak napas, denyut jantung cepat, kesulitan berkonsentrasi; atau
  • Reaksi parah yang terjadi pada kulit, demam, sakit tenggorokan, pembengkakan di wajah Anda atau lidah, mata seperti terbakar, sakit kulit diikuti dengan ruam kulit merah atau ungu yang menyebar (terutama di wajah atau tubuh bagian atas) dan penyebab terik dan kulit mengelupas.

Efek samping ibuprofen yang umum terjadi mungkin termasuk:

  • Sakit perut, mulas ringan, mual, muntah;
  • Kembung, gas, diare, sembelit;
  • Pusing, sakit kepala, gugup;
  • Gatal ringan atau ruam; atau
  • Telinga berdenging.

Ini bukan daftar lengkap efek samping lain dapat terjadi. Hubungi dokter Anda untuk nasihat medis tentang efek samping lainnya.

Dosis Ibuprofen


dosis ibuprofen

Bentuk-bentuk tablet Ibuprofen

Dosis berlaku untuk kekuatan obat sebagai berikut:: 100 mg/5 mL ; 800 mg ; 300 mg ; 600 mg ; 400 mg ; 200 mg ; 50 mg/1.25 mL ; 50 mg ; 100 mg ; 10 mg/mL ; 100 mg/mL

Ibuprofen adalah sejenis obat yang tergolong dalam kelompok antiperadangan non-steroid (nonsteroidal anti-inflammatory drug) dan digunakan untuk mengurangi rasa sakit akibat artritis. Ibuprofen juga tergolong dalam kelompok analgesik dan antipiretik. Obat ini dijual dengan merk dagang] Advil, Motrin, Nuprin, dan Brufen.

Ibuprofen diindikasikan sebagai analgesik (pengurang rasa nyeri) dan antipiretik (penurun panas). Secara umum, obat ini digunakan untuk mengurangi sakit otot, nyeri haid, selesma, flu dan sakit selepas pembedahan.

Informasi ini bukan sebagai pengganti resep maupun saran dokter, konsultasikan pada dokter untuk setiap penggunaan obat.

 Dosis Ibuprofen Dewasa biasa untuk obat Dismenore:


200 hingga 400 mg oral setiap 4 sampai 6 jam sesuai kebutuhan.

Dosis IbuprofenDewasa biasa untuk obat Osteoarthritis:


dosis awal: 400-800 mg per oral setiap 6 sampai 8 jam.
Dosis pemeliharaan: Dapat ditingkatkan sampai dosis harian maksimum 3200 mg berdasarkan respon pasien dan toleransi.

Dosis Ibuprofen Dewasa biasa untuk obat Rheumatoid Arthritis:


Dosis awal: 400-800 mg per oral setiap 6 sampai 8 jam.
Dosis pemeliharaan: Dapat ditingkatkan sampai dosis harian maksimum 3200 mg berdasarkan respon pasien dan toleransi.

Dosis Ibuprofen Dewasa biasa untuk obat Sakit kepala:


Studi (n = 34) – Pencegahan
terapi electroconvulsive (ECT) imbas sakit kepala:
600 mg secara oral 90 menit sebelum sesi ECT awal

Dosis Ibuprofen Dewasa biasa untuk obat nyeri:


Oral: nyeri ringan sampai nyeri sedang:
200 hingga 400 mg oral setiap 4 sampai 6 jam sesuai kebutuhan. Dosis lebih besar dari 400 mg belum terbukti memberikan keberhasilan yang lebih besar.

Intravena (IV): (Pasien harus terhidrasi dengan baik sebelum IV penggunaan ibuprofen):
Nyeri: 400-800 mg secara intravena lebih dari 30 menit setiap 6 jam sesuai kebutuhan.

Dosis Ibuprofen Dewasa biasa untuk obat Demam:


Pemberian oral:
200 hingga 400 mg oral setiap 4 sampai 6 jam sesuai kebutuhan.

IV: (Pasien harus terhidrasi dengan baik sebelum IV menggunakan ibuprofen):
Demam:
Dosis Awal: 400 mg intravena lebih dari 30 menit
Dosis Pemeliharaan: 400 mg setiap 4 sampai 6 jam atau 100 sampai 200 mg setiap 4 jam sesuai kebutuhan.

Dosis Ibuprofen Biasa Pediatric untuk obat Demam:


Lebih dari 6 bulan sampai 12 tahun:
5 mg / kg / dosis untuk suhu kurang dari 102,5 derajat F (39,2 derajat C) per oral setiap 6 sampai 8 jam sesuai kebutuhan.
10 mg / kg / dosis untuk suhu lebih besar dari atau sama dengan 102,5 derajat F (39,2 derajat C) per oral setiap 6 sampai 8 jam sesuai kebutuhan.
Dosis harian maksimum yang disarankan adalah 40 mg / kg.

OTC anak pelabelan (analgesik, antipiretik): 6 bulan sampai 11 tahun: 7.5 mg / kg / dosis setiap 6 sampai 8 jam; Maksimum dosis harian: 30 mg / kg

Dosis Ibuprofen Pediatric biasa untuk obat Nyeri:


Bayi dan Anak-anak: 4 sampai 10 mg / kg per oral setiap 6 sampai 8 jam sesuai kebutuhan.
Dosis harian maksimum yang disarankan adalah 40 mg / kg.

OTC anak pelabelan (analgesik, antipiretik): 6 bulan sampai 11 tahun: 7.5 mg / kg / dosis setiap 6 sampai 8 jam; Maksimum dosis harian: 30 mg / kg

Dosis Ibuprofen Pediatric biasa untuk obat Rheumatoid Arthritis:


6 bulan sampai 12 tahun:
Biasa: 30 sampai 40 mg / kg / hari dalam 3 sampai 4 dosis terbagi; mulai dari ujung bawah kisaran dosis dan titrasi; pasien dengan penyakit ringan dapat diobati dengan 20 mg / kg / hari; dosis lebih besar dari 40 mg / kg / hari dapat meningkatkan risiko efek samping yang serius; dosis lebih besar dari 50 mg / kg / hari belum diteliti dan tidak dianjurkan.
Dosis maksimum: 2,4 g / hari

Dosis Ibuprofen Pediatric biasa untuk Cystic Fibrosis:


Oral: kronis (lebih dari 4 tahun) dosis dua kali sehari disesuaikan untuk mempertahankan konsentrasi serum dari 50 sampai 100 mcg / mL telah dikaitkan dengan melambatnya perkembangan penyakit pada pasien anak dengan penyakit paru-paru ringan.

Dosis Ibuprofen Pediatric biasa untuk obat Paten Ductus Arteriosus:


Usia kehamilan 32 minggu atau kurang, berat badan lahir: 500-1500 g:
Dosis awal: 10 mg / kg, diikuti dengan dua dosis 5 mg / kg setelah 24 dan 48 jam
Catatan: Gunakan berat badan lahir untuk menghitung semua dosis. Tahan dosis kedua atau ketiga jika output urin kurang dari 0,6 ml / kg / jam; memberikan Ibuprofen  ketika studi laboratorium menunjukkan fungsi ginjal kembali normal. Sebuah kursus kedua pengobatan, terapi farmakologis alternatif, atau operasi mungkin diperlukan jika ductus arteriosus gagal menutup atau membuka kembali mengikuti kursus awal terapi.

Adakah obat lain yang dapat mempengaruhi ibuprofen?


Tanyakanlah kepada dokter sebelum menggunakan ibuprofen jika Anda menggunakan antidepresan seperti citalopram, escitalopram, fluoxetine (Prozac), fluvoxamine, paroxetine, sertraline (Zoloft), trazodone, atau Vilazodone. Mengkonsumsi obat-obatan ini dengan NSAID dapat menyebabkan pasien mengalami memar atau mudah berdarah.

Mintalah saran dokter atau apoteker profesional apakah aman untuk aman bagi Anda untuk menggunakan ibuprofen jika Anda juga menggunakan salah satu obat berikut:

  • Lithium
  • Methotrexate
  • Pengencer darah (warfarin, Coumadin, Jantoven)
  • Obat jantung dan tekanan darah, termasuk diuretik atau “pil air”; atau
  • Obat steroid (seperti prednisone).

Daftar obat yang dapat berinteraksi dengan Ibuprofen ini bukanlah daftar lengkap, obat lain dapat berinteraksi dengan ibuprofen, termasuk resep dan obat-obatan over-the-counter, vitamin, dan produk herbal. Konsultasikan kepada dokter untuk jika Anda menggunakan obat lain bersamaan dengan ibuprofen.

 

Related Posts

Add Comment