Dosis Cymbalta Dan Cara Menggunakannya Dengan Benar

Cara menggunakan cymbalta dengan benar, ikutilah petunjuk Dokter dalam penggunaan obat ini. Telanlah cymbalta secara keseluruhan. Jangan mengunyah atau menghancurkannya, juga jangan membuka kapsul dan menaburkan isinya pada makanan atau mencampurnya dengan cairan karena dapat mempengaruhi lapisan enterik. Cymbalta dapat diberikan tanpa makanan baik sebelum makan maupun setelah makan. Jika dosis Cymbalta terlewatkan, ambil dosis yang terlewat segera setelah teringat. Jika hampir tiba waktu untuk dosis berikutnya, lewati dosis yang terlewatkan dan mengambil dosis berikutnya pada waktu yang teratur. Jangan mengambil dua dosis Cymbalta pada waktu bersamaan.

Dosis Cymbalta untuk Pengobatan Mayor Depressive Disorder


Dosis Cymbalta UntukGunakan dosis Cymbalta dengan dosis total 40 mg / hari (diberikan 20 mg dua kali sehari) hingga 60 mg / hari (diberikan baik sekali sehari atau 30 mg dua kali sehari). Untuk beberapa pasien, mungkin diinginkan untuk mulai 30 mg sekali sehari selama 1 minggu, untuk memungkinkan pasien untuk menyesuaikan diri dengan obat sebelum meningkat menjadi 60 mg sekali sehari. Sementara 120 mg dosis / hari terbukti efektif, tidak ada bukti bahwa dosis lebih besar dari 60 mg / hari memberi manfaat tambahan. Keamanan dosis di atas 120 mg / hari belum dievaluasi secara memadai. Evaluasi secara berkala untuk menentukan kebutuhan untuk perawatan pemeliharaan dan dosis yang tepat untuk pengobatan.

Dosis Cymbalta untuk Dewasa

Untuk sebagian besar pasien, gunakan Cymbalta 60 mg sekali sehari. Untuk beberapa pasien, mungkin dibutuhkan dengan mulai menggunakan 30 mg sekali sehari selama 1 minggu, untuk memungkinkan pasien menyesuaikan diri dengan obat sebelum meningkat menjadi 60 mg sekali sehari. Sementara 120 mg dosis sekali sehari terbukti efektif, tidak ada bukti bahwa penambahan dosis lebih besar dari 60 mg / hari memberikan manfaat tambahan. Namun demikian, jika diperlukan untuk meningkatkan dosis melebihi 60 mg sekali sehari, berikan dosis secara bertahap dari 30 mg sekali sehari. Keamanan dosis di atas 120 mg sekali sehari belum dievaluasi secara memadai. Evaluasi secara berkala untuk menentukan untuk kebutuhan perawatan pemeliharaan dan dosis yang tepat untuk pengobatan.

Dosis Cymbalta Untuk Lansia

Gunakan Cymbalta mulai dengan dosis 30 mg sekali sehari selama 2 minggu sebelum mempertimbangkan peningkatan pada dosis 60 mg. Setelah itu, pasien bisa meningkatkan dosis di atas 60 mg sekali sehari. Jika diperlukan untuk meningkatkan dosis melebihi 60 mg sekali sehari, dosis ditingkatkan secara bertahap mulai dari 30 mg sekali sehari. Dosis maksimum adalah 120 mg per hari. Keamanan dosis di atas 120 mg sekali sehari belum dievaluasi secara memadai.

Dosis Cymbalta untuk Anak-anak dan Remaja (7-17 tahun)

Mulailah menggunakan Cymbalta dengan dosis 30 mg sekali sehari selama 2 minggu sebelum mempertimbangkan peningkatan menjadi 60 mg. Kisaran Dosis yang dianjurkan adalah 30 sampai 60 mg sekali sehari. Beberapa pasien mungkin akan mendapatkan manfaat dari dosis di atas 60 mg sekali sehari. Jika diperlukan untuk meningkatkan dosis melebihi 60 mg sekali sehari, dosis ditingkatkan secara bertahap mulai dari 30 mg sekali sehari. Dosis maksimum adalah 120 mg per hari. Keamanan dosis di atas 120 mg sekali sehari belum dievaluasi.

Dosis Cymbalta untuk Pengobatan Diabetes Peripheral Nyeri Saraf


Gunakan Cymbalta 60 mg sekali sehari. Tidak ada bukti bahwa penambahan dosis lebih dari 60 mg dapat memberikan manfaat yang signifikan, tambahan dan dosis yang lebih tinggi dari yang ditoleransi jelas kurang baik. Untuk pasien tolerabilitas masih dikhawatirkan, dosis awal yang lebih rendah dapat dipertimbangkan.
Ketika diabetes diperparah oleh penyakit ginjal, pertimbangkan dosis awal yang lebih rendah dan peningkatan bertahap dalam dosis untuk pasien dengan gangguan ginjal.

Dosis Cymbalta untuk Pengobatan Fibromyalgia


Gunakanlah Cymbalta 60 mg sekali sehari. Mulailah dengan perawatan dengan menggunakan 30 mg sekali sehari selama 1 minggu, untuk memungkinkan pasien menyesuaikan diri dengan obat sebelum ditingkatkan menjadi 60 mg sekali sehari. Beberapa pasien mungkin dapat merespon dosis awal. Tidak ada bukti bahwa dosis lebih besar dari 60 mg / hari akan memberikan manfaat tambahan, bahkan pada pasien yang tidak mentoleransi dosis 60 mg, dosis yang lebih tinggi akan menyebabkan kemungkinan yang lebih tinggi dari efek samping yang bisa saja terjadi.

Dosis Cymbalta untuk Pengobatan Nyeri Muskuloskeletal kronis


Gunakan Cymbalta 60 mg sekali sehari, dimulai dari 30 mg selama satu minggu, untuk memungkinkan pasien untuk beradaptasi dengan obat ini sebelum ditingkatkan menjadi 60 mg sekali sehari. Tidak ada bukti bahwa dosis yang lebih tinggi memberi manfaat tambahan, bahkan pada pasien yang tidak merespon dosis 60 mg, dan dosis yang lebih tinggi dikaitkan dengan tingkat yang lebih tinggi dari efek samping.

Dosis Cymbalta Pada Populasi Khusus

Penurunan fungsi hati
Hindari penggunaan pada pasien dengan penyakit hati kronis atau sirosis.

Penurunan fungsi ginjal berat
Hindari penggunaan pada pasien dengan gangguan ginjal berat.

Penghentian penggunaan Cymbalta


Efek samping setelah penghentian Cymbalta, setelah menghentikan penggunaannya secara tiba-tiba atau penghentian yang drastis, meliputi: pusing, sakit kepala, mual, diare, paresthesia, lekas marah, muntah, insomnia, kecemasan, hiperhidrosis, dan kelelahan. Penurunan bertahap dalam dosis lebih dianjurkan daripada penghentian secara mendadak. Pasien beralih untuk atau dari monoamine oksidase Inhibitor (MAOI) Dimaksudkan untuk Mengobati Gangguan Jiwa
Setidaknya 14 hari harus berlalu antara penghentian MAOI dimaksudkan untuk mengobati gangguan kejiwaan dan mulai terapi dengan Cymbalta. Sebaliknya, setidaknya 5 hari harus diizinkan setelah berhenti menggunakan Cymbalta sebelum memulai menggunakan MAOI dimaksudkan untuk mengobati gangguan kejiwaan.

Penggunaan Cymbalta dengan MAOI lain seperti Linezolid atau Methylene Biru


Jangan memulai menggunakan Cymbalta pada pasien yang sedang dirawat dengan linezolid atau intravena metilen biru karena akan menyebabkan peningkatan risiko sindrom serotonin. Pada pasien yang memerlukan perawatan lebih mendesak dari kondisi kejiwaan, intervensi lain, termasuk rawat inap, harus dipertimbangkan.
Dalam beberapa kasus, pasien yang telah menerima terapi Cymbalta mungkin memerlukan perawatan yang mendesak dengan linezolid atau intravena metilen biru. Jika alternatif yang bisa diterima untuk linezolid atau pengobatan biru metilen intravena tidak tersedia dan potensi manfaat linezolid atau metilen pengobatan biru intravena dinilai lebih besar daripada risiko sindrom serotonin pada pasien tertentu, penggunaan Cymbalta harus dihentikan segera, dan linezolid atau intravena metilen biru dapat diberikan. Pasien harus dipantau terhadap kemungkinan munculnya gejala sindrom serotonin selama 5 hari atau sampai 24 jam setelah dosis terakhir linezolid atau intravena metilen biru, mana yang lebih dulu. Terapi dengan Cymbalta dapat dilanjutkan 24 jam setelah dosis terakhir linezolid atau intravena metilen biru.

Baca Juga: Cymbalta: Obat Gangguan Depresi Mayor
Risiko pemberian metilen biru oleh rute non-intravena (seperti tablet lisan atau dengan suntikan lokal) atau dalam dosis intravena jauh lebih rendah dari 1 mg / kg dengan Cymbalta tidak jelas. Dokter harus menyadari kemungkinan gejala yang muncul dari sindrom serotonin dengan penggunaan tersebut.

Related Posts

Add Comment