Penyakit Rahang Terkunci – Gejala Dan Cara Penyembuhannya

Penyakit rahang terkunci , juga dikenal sebagai tetanus di kalangan medis, adalah penyakit umum yang mempengaruhi saraf dan otot-otot dalam tubuh. Tetanus disebabkan karena invasi bakteri dan dapat membuat otot sangat kaku. Karena biasanya melibatkan otot-otot di rahang dan leher, penyakit ini dikenal sebagai rahang kunci. Selanjutnya, penyakit penyakit rahang terkunci ini mulai melibatkan bagian lain dari tubuh juga. Jika hal itu mempengaruhi sistem pernapasan, maka akhirnya akan dapat mengakibatkan kematian.

Penyebab penyakit rahang terkunci

Tetanus menyebar karena bakteri tetanus. Bakteri yang menginfeksi luka dalam atau luka yan terinfeksi. Bakteri juga dapat menginfeksi luka bersih. Ada risiko besar tertular bakteri selama prosedur pembedahan dan gigitan serangga. Orang-orang yang menggunakan obat intravena juga pada risiko tinggi tertular penyakit.

Untungnya, meluasnya penggunaan vaksinasi tetanus telah sangat mengurangi kejadian kondisi ini. Ibu hamil juga diberikan dosis reguler vaksinasi tetanus sehingga janin mereka dapat terlindungi dari bakteri tetanus. Cara ini mampu mengurangi sebagian besar kasus tetanus neonatal fatal. Di negara-negara berkembang tertentu, di mana vaksinasi tetanus tidak diberikan dengan benar, tetanus masih tetap menjadi penyakit berbahaya dan dapat menyebabkan banyak kematian. Tetanus ditularkan melalui luka dan tidak ditularkan dari satu orang yang terinfeksi ke orang lain.

Gejala penyakit rahang terkunci

Seperti namanya, gejala pertama dari kondisi ini adalah kekakuan pada otot, yang mengarah ke rahang terkunci. Kekakuan pada rahang biasanya diikuti oleh kekakuan pada otot leher dan otot perut. Penderita penyakit rahang terkunci biasanya mengalami demam, berkeringat dan kejang pada otot.

Gejala penyakit rahang terkunci tidak mulai menunjukkan gejala segera setelah terjadinya infeksi. Biasanya diperlukan waktu tujuh sampai delapan hari hingga gejala terlihat. Namun, dalam beberapa kasus masa inkubasi bakteri ini dapat bertahan hingga tiga minggu.

Pengobatan penyakit rahang terkunci

Tetanus banyak diatasi dengan penggunaan vaksin tetanus. Namun, jika penyakit ini telah berkembang, fokus pengobatan difokuskan untuk mengendalikan kekakuan otot dan kejang.

Baca juga: Penyakit Bronkitis – Penyebab Dan Gejala Bronkitis

Jika Anda mengalami luka yang terinfeksi tetanus, dapatkan pertolongan pertama dengan tepat segera. Kontrol perdarahan dengan melakukan tekanan langsung pada luka, bersihkan dengan larutan antiseptik, dan kemudian balut luka dengan benar. Akan lebih baik jika mendapatkan suntikan tetanus segera setelah mengalami luka tersebut. Pastikan bahwa Anda menangani luka Anda dengan benar sehingga tidak terjadi infeksi.

 

Related Posts

Add Comment