Penyakit Hepatitis Autoimun, Penyebab Dan Gejala-Gejalanya

Hepatitis autoimun adalah peradangan hati yang terjadi ketika sistem kekebalan tubuh berbalik melawan sel-sel hati. Penyebab pasti dari hepatitis autoimun tidak jelas, tetapi faktor genetik dan lingkungan tampak berinteraksi dari waktu ke waktu dalam memicu terjadinya penyakit ini. Jika tidak diobati penyakit ini dapat menyebabkan jaringan parut pada hati (sirosis) dan akhirnya berujung gagal hati. Ketika didiagnosis dan diobati secara dini, penyakit ini lebih sering dapat dikontrol dengan obat yang berfungsi untuk menekan sistem kekebalan tubuh.

Transplantasi hati mungkin menjadi pilihan saat penyakit ini tidak merespon pengobatan atau ketika terjadi penyakit hati.

Gejala Hepatitis Autoimun

Tanda dan gejala hepatitis autoimun dapat terjadi mulai dari ringan sampai parah dan dapat datang secara tiba-tiba. Beberapa orang tidak memperlihatkan tanda dan gela terhadap kondisi ini, tanda-tanda dan gejala yang terjadi mungkin termasuk:

  • Kelelahan
  • Ketidaknyamanan perut
  • Menguningnya kulit dan putih mata (jaundice)
  • Pembesaran hati
  • Pembuluh darah pada kulit abnormal (spider angioma)
  • Ruam kulit
  • Nyeri sendi
  • Pada wanita, hilangnya fase menstruasi

Kapan harus pergi ke dokter?

Segeralah pergi ke dokter untuk mendapatkan saran dan diagnose apabila gejala dan tanda-tanda telah mengkhawatirkan.

Hepatitis autoimun

Varises esofagus Varises esofagus adalah pembesaran pembuluh darah kerongkongan. Kondisi ini terjadi karena aliran darah terhambat melalui vena portal, yang membawa darah dari usus, pankreas dan limpa ke hati.

Penyebab

Hepatitis autoimun terjadi ketika sistem kekebalan tubuh, yang biasanya menyerang virus, bakteri dan patogen lainnya, bukan menargetkan hati. Serangan yang terjadi pada hati dapat menyebabkan peradangan kronis dan kerusakan serius pada sel-sel hati. Kenapa tubuh berbalik melawan dirinya sendiri tidak jelas, namun para peneliti berpendapat bahwa penyakit ini dapat disebabkan oleh interaksi gen yang mengendalikan fungsi sistem kekebalan tubuh dan paparan virus atau obat-obatan tertentu.

Baca juga: Penyakit Hepatitis A Dan Pertanyaan Seputar Hepatitis A

Jenis hepatitis autoimun

Pakar kesehatan telah mengidentifikasi dua bentuk utama dari hepatitis autoimun yaitu:

  • Hepatitis autoimun tipe 1. Ini adalah jenis yang paling umum dari penyakit ini. Hal ini dapat terjadi pada semua usia. Sekitar separuh orang dengan autoimun hepatitis tipe 1 memiliki gangguan autoimun lainnya, seperti penyakit celiac, rheumatoid arthritis atau kolitis ulserativa.
  • Hepatitis autoimun tipe 2. Meskipun orang dewasa dapat mengembangkan autoimun hepatitis tipe 2, itu yang paling umum pada anak-anak dan orang muda. penyakit autoimun lainnya juga dapat menyertai jenis penyakit ini.

Faktor risiko

Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko penyakit ini termasuk:

  • Perempuan. Meskipun laki-laki dan perempuan dapat mengembangkan hepatitis autoimun, penyakit ini lebih sering terjadi pada wanita.
  • Riwayat infeksi tertentu. hepatitis autoimun dapat berkembang setelah Anda terinfeksi dengan campak, herpes simpleks atau virus Epstein-Barr.
  • Penyakit ini juga terkait dengan hepatitis A, B atau infeksi C.
  • Keturunan. Bukti menunjukkan bahwa kecenderungan untuk hepatitis autoimun dapat berjalan dalam garis keluarga.
  • Memiliki penyakit autoimun. Orang yang sudah memiliki penyakit autoimun, seperti penyakit celiac, rheumatoid arthritis atau hipertiroidisme (penyakit
  • Graves atau tiroiditis Hashimoto),lebih mungkin untuk mengembangkan hepatitis autoimun.

Komplikasi

Hepatitis autoimun yang tidak diobati dapat menyebabkan jaringan parut permanen dari jaringan hati (sirosis). Komplikasi sirosis meliputi:

  • Pembesaran pembuluh darah kerongkongan (varises esofagus). Ketika sirkulasi melalui portal vena terblokir, darah dapat kembali ke dalam pembuluh darah lainnya – terutama yang berada di perut dan kerongkongan. Pembuluh darah yang berdinding tipis. Pendarahan besar-besaran di kerongkongan atau perut dari pembuluh darah ini merupakan kondisi darurat yang mengancam jiwa dan membutuhkan perawatan medis segera.
  • Cairan perut (ascites). Penyakit hati dapat menyebabkan banyak cairan menumpuk pada perut. Ascites dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan dapat mengganggu pernapasan dan biasanya merupakan tanda sirosis parah.
  • Gagal hati. Hal ini terjadi ketika kerusakan sel hati menyebabkan hati tidak mampu berfungsi secara memadai. Pada titik ini, transplantasi hati diperlukan.
  • Kanker hati. Orang dengan sirosis memiliki peningkatan risiko terhadap serangan kanker hati.

Related Posts

Add Comment