Ini Komplikasi Penyakit Arteri Koroner (CAD) Yang Benar-Benar Harus Anda Diwaspadai

Komplikasi penyakit arteri koroner atau yang juga disebut sebagai CAD dapat menyebabkan komplikasi seperti gagal jantung, denyut jantung abnormal, dan penyakit arteri terkait lainnya. Seiring waktu, Komplikasi penyakit arteri koroner (CAD) bisa menyebabkan gagal jantung. Bagi sebagian orang, perubahan pola makan dan gaya hidup cukup untuk memperlambat perkembangan penyakit.

Penyakit arteri koroner (CAD) adalah kondisi yang mengganggu aliran darah melalui arteri koroner. Arteri ini memasok darah ke otot jantung. Ketika darah mengalir ke otot jantung berkurang, jantung tidak mampu melakukan tugasnya sebaik yang seharusnya dilakukan oleh jantung. Hal ini dapat menyebabkan berbagai komplikasi penyakit terkait lainnya.

Komplikasi penyakit arteri koroner

Penyakit arteri koroner dapat menyebabkan beberapa komplikasi penyakit lainnya yang terkait dengan jantung. Komplikasi tersebut terjadi tergantung pada bagian mana masalah arteri terjadi. Berikut ini komplikasi yang dapat disebabkan oleh penyakit arteri koroner

Baca juga: Tanda-Tanda Serangan Jantung Dan Gejalanya

Gagal jantung

Seiring waktu, penyakit arteri koroner (CAD) bisa menyebabkan terjadinya gagal jantung. Gagal jantung berarti jantung tidak mampu memompa cukup darah ke tubuh Anda. Hal ini dapat menyebabkan penumpukan cairan di paru-paru, sulit bernafas, dan pembengkakan pada kaki, hati, atau perut.

Detak jantung tidak normal

Detak jantung yang tidak normal disebut aritmia. Ketika seseorang beristirahat, jantung biasanya berdetak sekitar 60 sampai 80 kali per menit dalam pola yang dapat diprediksi, stabil dan dengan gaya yang konsisten. Tiga jenis aritmia dapat berkembang pada orang dengan penyakit arteri koroner:

  • Bradikardia, yaitu merupakan kondisi detak jantung yang lambat
  • Takikardia, yaitu merupakan kondisi dimana detak jantung berlangsung dengan cepat
  • Fibrilasi, yaitu irama detak jantung yang kacau dan bergetar

Fibrilasi menyebabkan jantung tidak efektif dalam memompa darah keluar dari atrium dan masuk ke tubuh untuk sirkulasi. Seiring waktu, fibrilasi ringan bisa menyebabkan stroke atau gagal jantung.

Beberapa jenis aritmia dapat menyebabkan jantung kehilangan kemampuan memompa darah tanpa peringatan. Serangan jantung jenis ini menyebabkan kematian mendadak jika perangkat defibrillator eksternal atau defibrilator cardioverter implan tidak mengembalikan ritme normal jantung dengan segera.

Sakit dada

Berkurangnya aliran darah di arteri koroner dapat berarti bahwa jantung tidak menerima cukup darah saat mengulurkan tangan. Hal ini bisa menyebabkan sejenis rasa sakit yang disebut angina. Angina dapat menyebabkan rasa mati pada dada atau sensasi berikut ini pada dada:

  • Sesak nafas
  • Dada terasa berat
  • Dada terasa tertekanan
  • Sakit
  • Dada terasa seperti terbakar
  • Dada seperti ditindih
  • Dada seperti penuh

Selain dada Anda, mungkin pasien akan merasakan angina pada anggota tubuh lainnya, seperti:

  • Punggung
  • Rahang
  • Leher
  • Ketiak
  • Bahu kiri

Ketidaknyamanan bisa meluas ke lengan kanan, turun ke jari-jari, dan masuk ke perut bagian atas. Rasa sakit angina tidak pernah terasa di atas telinga atau di bawah pusar.

Serangan jantung

Jika plak di dalam arteri Anda pecah, gumpalan bisa terbentuk. Ini bisa sangat menurunkan atau menghalangi aliran darah ke jantung Anda, menyebabkan serangan jantung. Kurangnya aliran darah bisa merusak jantung Anda. Bagian dari jaringan jantung dapat mati.

Kematian mendadak

Jika aliran darah ke jantung Anda terhambat, bisa menyebabkan kematian mendadak.

Penyakit arterial terkait

Proses yang menyebabkan plak menumpuk di arteri koroner mempengaruhi semua arteri di tubuh. Arteri karotis di leher memasok darah ke otak. Plak aterosklerotik di arteri ini bisa menyebabkan stroke. Plak di tempat lain dapat menghambat aliran darah di dalam arteri yang memasok kaki, lengan, atau organ vital, atau dapat menyebabkan ruptur aorta yang mengancam jiwa, yang merupakan arteri terbesar di tubuh.

Baca juga: Faktor Resiko Dan Penyebab Serangan Jantung

Menjaga dampak jangka panjang

Jika Anda memiliki CAD, semakin dini Anda menerima diagnosisnya, semakin baik hasil Anda. Bagi sebagian orang, perubahan pola makan dan gaya hidup akan cukup memperlambat perkembangan penyakit. Bagi orang lain, pengobatan atau pembedahan akan diperlukan. Ikuti petunjuk dokter untuk merawat CAD. Setiap orang berbeda. Pastikan mengikuti rencana perawatan yang terbaik untuk Anda.

Related Posts

Add Comment