Apa Itu Test Clearance Creatinine Dan Apa Gunanya Bagi Kesehatan

Kreatinin adalah produk dari pemecahan creatine phosphate, bagian penting dari jaringan otot. Creatine ini kemudian masuk ke dalam darah, di mana ia disaring oleh ginjal. Karena tubuh menghasilkan kreatinin pada tingkat yang konstan, setiap fluktuasi kadar darah dapat mengindikasikan adanya masalah dengan fungsi ginjal. Biasanya, Test clearance creatinine digunakan untuk membandingkan tingkat kreatinin dalam urin dengan yang ada dalam darah. Test clearance creatinine ini juga membantu menentukan laju filtrasi ginjal. Laju aliran cairan yang disaring melalui ginjal diukur dengan menggunakan laju filtrasi glomerulus (GFR). Ada kaitan kuat antara pembersihan kreatin dan eGFR (perkiraan GFR). Ini karena tingkat clearance kreatinin memungkinkan dokter untuk sampai pada eGFR dengan menggunakan formula standar yang mencakup faktor-faktor seperti usia, jenis kelamin, berat badan, ras, dan tinggi badan.

Mengapa Test clearance creatinine Diperlukan?

Test clearance creatinine bisa menjadi alat diagnostik yang sangat berguna dalam memantau fungsi ginjal pada pasien yang diketahui memiliki penyakit ginjal kronis atau kondisi kardiovaskular. Test clearance creatinine dapat membantu memutuskan kapan dialisis ginjal diperlukan untuk perawatan jangka panjang. Hal ini juga membantu dalam mengukur eGFR untuk menentukan apakah ginjal berfungsi dengan baik dan dalam menentukan gagal ginjal pada pasien.

Bagaimana Mempersiapkan Test Clearance Creatinine?

Tidak ada persyaratan khusus untuk melakukan Test clearance creatinine , meskipun beberapa dokter mungkin meminta bantuan enam jam sebelum sampel darah diambil. Pasien biasanya akan diminta membawa sampel urin dalam 24 jam terakhir, yaitu semua urin yang diproduksi selama siang dan malam menjelang dilakukannya Test clearance creatinine.

Bagaimana cara kerjanya?

Sampel darah diambil menggunakan prosedur normal, serupa dengan yang digunakan dalam donor darah. Setelah darah diambil petugas laboratorium kemudian akan mengukur kadar kreatinin di kedua – sampel darah dan urin. Nilai tingkat clearance kreatinin kemudian dihitung, pria sehat biasanya menunjukkan nilai 100 sampai 140 ml / menit, sementara itu untuk akan menunjukkan hasil 90 sampai 130 ml / menit. Nilai ini kemudian akan digunakan untuk menghitung eGFR, yang merupakan indikator fungsi ginjal yang lebih baik karena mencakup beberapa faktor lain seperti usia dan ras.

Baca juga: Studi: Kerusakan Ginjal Akibat Diabetes Ternyata Lebih Cepat

Menurut National Kidney Foundation (NKF), nilai eGFR normal terletak antara 90 sampai 120 ml / menit. Hasil tes di bawah 60 ml / L menunjukkan beberapa tingkat kerusakan ginjal, sementara tingkat di bawah 20 ml / menit biasanya mengindikasikan kegagalan ginjal. Namun, kondisi tertentu seperti kehamilan dapat menyebabkan sedikit peningkatan nilai eGFR. Jika nilai hasil Test clearance creatinine tidak normal, Anda mungkin akan disarankan untuk menjalani Test clearance creatinine terukur yang lebih akurat untuk sampai pada GFR aktual.

Related Posts

Add Comment