Tahap Menopause Yang penting Untuk Difahami Wanita

Menopause adalah proses biologis alami yang terjadi pada setiap wanita. Hal ini menandai akhir periode bulanan (menstruasi) dan kesuburan. Artinya wanita yang sudah mengalami menopause sudah tidak bisa lagi punya anak. Saat tahap menopause berada pada periode transisi, ovarium wanita berhenti membuat telur dan tubuhnya menghasilkan lebih sedikit estrogen dan progesteron. Tahap menopause yang sebenarnya dikonfirmasi saat seorang wanita tidak mengalami haid selama 12 bulan berturut-turut.

Menurut National Institute on Aging, rata-rata onset menopause adalah pada rentang normal antara 45 dan 55 tahun. Beberapa wanita memasuki tahap menopause sebelum usia 40 tahun. Tahap menopause yang terjadi sebelum usia 40 tahun disebut sebagai menopause dini. Banyak faktor yang berbeda dapat menyebabkan menopause dini, seperti:

  • Gangguan autoimun
  • Merokok
  • Kerusakan pada ovarium
  • Operasi (seperti histerektomi)

Meskipun tahap menopause adalah merupakan tahap siklus hidup wanita yang benar-benar alami dan bukan penyakit, serangkaian gejala fisik dan emosional yang tidak nyaman biasanya menyertainya. Berbagai bentuk pengobatan biasanya dapat mengurangi gejala yang terjadi pada saat seseorang memasuki tahap menopause.

Tahap menopause pada wanita

Sejak saat wanita mulai pubertas sampai dia memasuki masa menopause, biasanya ia memiliki periode haud sekitar waktu yang sama setiap bulannya. Tentu saja, periode tidak teratur terjadi dari waktu ke waktu. Kehamilan dan kondisi medis lainnya mempengaruhi masa menstruasi.

Selama paruh pertama siklus menstruasi normal wanita, ovarium, dua kelenjar yang terletak di kedua sisi rahim, menghasilkan kadar hormon estrogen yang lebih tinggi. Hal ini menyebabkan lapisan rahim menebal untuk mempersiapkan kemungkinan kehamilan. Telur di salah satu ovarium juga mulai matang selama periode ini.

Menjelang pertengahan siklus menstruasi seorang wanita (biasanya hari ke 7 sampai 22, atau 14 hari untuk wanita dengan siklus standar 28 hari), telur dewasa dilepaskan dalam proses yang dikenal sebagai ovulasi. Setelah telur dilepaskan, ovarium membuat lebih banyak hormon progesteron. Jika sel telur tidak dibuahi, kadar estrogen dan progesteron menurun, menyebabkan tubuh menumpahkan lapisan rahim yang kemudian disebut sebagai menstruasi.

Saat seorang wanita mendekati masa menopause, indung telurnya menghasilkan lebih sedikit estrogen, yang dapat menyebabkan menstruasi tidak teratur. Istilah “menopause” didefinisikan sebagai siklus menstruasi terakhir wanita. Setelah periode akhir wanita, setahun tanpa menstruasi lebih lanjut menegaskan bahwa seorang wanita sudah tidak lagi dapat mengandung secara permanen.

Menopause dibedakan pada tiga tahap menopause. Tahapan ini terjadi dalam beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun.

Perimenopause

Perimenopause adalah tahap menopause yang dimulai beberapa tahun sebelum terjadinya menopause, saat seorang wanita masih mengalami menstruasi. Kadar hormon wanita bisa naik dan turun karena indung telur secara bertahap menghasilkan sedikit estrogen. Perubahan ini bisa menyebabkan hot flashes atau gejala lainnya. Periode menstruasi akan menjadi tidak beraturan dan mungkin lebih pendek, lebih panjang, lebih ringan, atau lebih berat. Tahap menopause ini bisa berlangsung empat sampai lima tahun atau lebih, sampai menstruasi berhenti dan menopause dimulai. Meski mungkin bisa hamil tahap menopause ini, namun itu sangat jarang terjadi.

Mati haid

Seorang wanita memasuki masa menopause ketika sudah 12 bulan sejak periode terakhir menstruasi tidak mengalaminya lagi. Pada titik ini, indung telurnya telah berhenti melepaskan sel telur. Produksi hormon seks estrogen dan progesteron secara signifikan menurun. Tahap menopause ini menunjukkan berakhirnya kesuburan.

Postmenopause

Periode setelah seorang wanita mengalami dua tahap menopause diatas disebut sebagai postmenopause. Selama ini tahap ini, gejala seperti keringat malam dan hot flashes sering dialami oleh seorang wanita yang telah mengalami menopause.

Kebanyakan wanita mengalami menopause tanpa komplikasi. Mereka mungkin mengalami gejala negatif, tapi ini normal dan bisa diatasi. Beberapa wanita mengalami menopause dengan sedikit serta sedikit efek samping, namun ada pula yang memiliki gejala yang lebih berat.

Baca juga: Khusus Wanita, Gejala Premenopause Yang Harus Anda Ketahui

Metode pengobatan alternatif dan alternatif tersedia untuk mengurangi gejala ini dan memudahkan masa transisi. Ada banyak cara yang dapat ditempuh untuk melewati tahap menopause, dari terapi sulih hormone, terapi herbal hingga teknik pengurangan stres. Dengan berkonsultasi kepada dokter tentang menopause, Anda dapat memutuskan pengobatan apa yang tepat untuk melewati tahap menopause yang terjadi.

Related Posts

Add Comment