Kulit Kering, Penyebab Dan Cara Mengatasi Kulit Kering

Kulit normal memiliki tekstur lembut dan lentur karena kandungan air yang berada di dalamnya. Agar kulit terasa lembut, lentur dan normal, lapisan atas kulit harus mengandung minimal 10% air – dan idealnya antara 20% dan 35%. Kulit yang memiliki kandungan air dibawah 10% tergolong sebagai kulit kering

Untuk membantu melindungi lapisan luar kulit dari kehilangan air, kelenjar sebaceous yang berada pada kulit menghasilkan zat minyak yang disebut sebagai sebum. Sebum adalah campuran kompleks asam lemak, gula, lilin dan bahan kimia alami lainnya yang membentuk penghalang dan pelindung terhadap penguapan air.

Jika kulit tidak memiliki cukup sebum, maka kandungan air akan hilang dan terasa kering. Jika faktor lingkungan menyebabkan lebih banyak penguapan air dan mempengaruhi kemampuan sebum untuk mencegah kehilangan air, maka kulit akan mengerut dan retak.

Apa Itu kulit kering?

Kulit kering, juga disebut xerosis, adalah masalah yang sangat umum terjadi pada masyarakat modern, yang mempengaruhi orang dari segala usia, bahkan bayi. Kebanyakan kasus kulit kering terkait dengan satu atau lebih dari faktor-faktor berikut ini:

  • Turunnya produksi sebum – hal ini sering terjadi pada lansia, karena jumlah dan aktivitas kelenjar sebaceous di kulit cenderung menurun seiring dengan bertambahnya usia.
  • Hilangnya sebum yang ada – ini biasanya disebabkan oleh faktor gaya hidup, seperti mandi atau mencuci tubuh secara berlebihan, scrubbing kulit berlebihan saat mencuci, atau penggunaan sabun dengan bahan kimia keras yang kemudian melarutkan lapisan pelindung sebum. Dalam beberapa kasus, hal ini dapat nenyebabkan kulit kering di sekujur tubuh, hal ini biasanya terjadi pada atlet yang mandi beberapa kali dalam sehari. Dalam kasus lain, kulit kering hanya mempengaruhi tangan – misalnya, terjadi pada petugas layanan kesehatan, penagelola makanan, pembersih rumah, dan orang yang sering mencuci tangan.
  • Kondisi lingkungan yang meningkatkan kehilangan air – Kondisi lingkungan yang ekstrem bisa melarutkan penghalang pelindung alami kulit dan menyebabkan air menguap. Ini adalah alasan yang paling umum terjadi pada orang-orang yang tinggal di daerah gurun pasir yang terpanggang oleh sinar matahari, terutama di wilayah Timur Tengah misalnya. Udara yang terlalu kering juga bisa menyebabkan kulit kering dan “gatal musim dingin” di Amerika Utara bagian utara, terutama pada orang-orang yang menggunakan sistem pemanas udara. Atlet outdoor, yang sering terpapar angin dan sinar matahari juga bisa menyebabkan penguapan air dari kulit, membuat permukaan terasa gatal dan kering. Bahkan seorang perenang juga bisa terkena kulit kering, karena kandungan kimia air kolam sebenarnya menyerap kelembaban kulit.

Kulit kering merupakan masalah umum pada penderita diabetes atau alergi kulit (atopic dermatitis). Meskipun tidak sering, hal tersebut juga bisa menjadi gejala hipotiroidisme, gagal ginjal atau sindrom Sjögren. Selain itu, kulit kering terkadang berkembang sebagai efek samping dari obat-obatan, terutama produk obat jerawat yang dioleskan ke kulit.

Gejala

Terkadang, gejala yang muncul akibat kulit kering adalah gatal, kadang juga akan terlihat munculnya serpihan dan sedikit lebih keriput dari biasanya. Gejala kulit kering bisa memburuk selama bulan-bulan musim dingin, terutama jika Anda menghabiskan banyak waktu di dalam rumah, di mana udara panasnya kering.

Diagnosa

Dalam kebanyakan kasus kulit kering yang tidak terlalu parah, Anda bisa melakukan diagnosis sendiri. Mulailah dengan memeriksa rutinitas perawatan kulit normal Anda. Apakah Anda sering mandi terlalu lama dan panas atau hujan yang bisa membasuh sebum pelindung kulit Anda. Apakah Anda mandi beberapa kali sehari atau menggosok permukaan kulit Anda dengan sabun yang keras? Apakah Anda memiliki pekerjaan yang membutuhkan sering mencuci tangan?

Selanjutnya, periksa faktor risiko lingkungan Anda, baik di dalam ruangan maupun di luar rumah. Apakah Anda tinggal di iklim gurun yang kering? Apakah Anda biasanya menghabiskan bulan-bulan musim dingin di dalam rumah, di kamar yang dipanaskan tanpa pelembab? Bila Anda pergi ke luar rumah, apakah Anda melindungi kulit Anda dengan pakaian yang sesuai atau dengan tabir surya pada permukaan yang terbuka? Kapan terakhir kali Anda menggunakan pelembab?

Durasi yang Diharapkan

Begitu Anda mulai merawat kulit Anda dengan benar, flakiness dan gatal kulit kering akan membaik dalam satu atau dua minggu. Dalam banyak kasus, pelembab yang baik akan membuat kulit Anda terlihat lebih lembut dan suppler dalam beberapa menit.

Tanpa perawatan yang tepat, kulit kering bisa menjadi masalah kronis yang bisa menyebabkan penebalan kulit, retak dan pendarahan. Hal ini dapat meningkatkan risiko infeksi kulit.

Pencegahan

Anda dapat membantu mencegah kulit kering dengan melakukan langkah-langkah berikut:

  • Mandi dengan air hangat hangat (tidak panas), gunakan sabun yang tidak diberi wewangian yang memiliki kandungan lemak tinggi atau mengandung gliserin. Hindari menggosok kulit terlalu keras.
  • Jika Anda seorang atlet, mandi segera setelah berolahraga. Gunakan air hangat, dan gunakan sabun ringan Anda sendiri, karena merek sabun yang biasanya disediakan di Gym mengandung bahan yang terlalu keras.
  • Saat Anda selesai mandi atau mandi, segera keringkan dan segera oleskan pelembab. Lotion pelembab yang tidak diberi wewangian lebih mudah diterapkan dan akan membantu menjaga kelembaban kulit.
  • Tutup kulit yang terpapar saat Anda berada di luar ruangan. Jika Anda tidak bisa memakai pakaian pelindung karena cuaca panas atau peraturan permainan, oleskan tabir surya dengan pelembab. Jika Anda perenang dan bermasalah dengan kulit kering, oleskan lapisan tipis petroleum jelly sebelum Anda memasuki kolam. Mandi saat Anda berada di luar kolam
    Jika udara dalam ruangan Anda kering selama bulan-bulan musim dingin, gunakan humidifier untuk menaikkan tingkat kelembaban.

Yang diperlukan di siang hari, oleskan pelembab yang mengandung setidaknya satu dari bahan berikut: gliserin, urea, asam pyroglutamic, sorbitol, asam laktat, garam laktat atau asam alfa hidroksi.
Hindari terlalu banyak menggunakan antiperspirant dan parfum, karena produk ini bisa mengeringkan kulit.

Cara Mengatasi Kulit Kering

Jika Anda memiliki masalah kulit kering yang ringan, mulailah dengan mencoba saran yang diuraikan di bagian Pencegahan. Jika kulit kering Anda belum dapat diatasi, hubungilah dokter Anda untuk mendapatkan saran.

Baca juga: Cara Membersihkan Kulit Mati Dengan Scrub Berbahan Alami

Kapan harus mendapat bantuan profesional

Hubungi dokter spesialis kulit Anda (dokter yang mengkhususkan diri pada masalah kulit) jika Anda mengalami kondisi berikut ini:

  • Kulit kering yang tidak merespons perawatan nonprescription
  • Gatal parah yang mengganggu kemampuan Anda untuk bekerja atau tidur
  • Kulit kering yang retak dan berdarah, atau menjadi merah, bengkak dan nyeri

Prognosa

Secara keseluruhan, prognosis untuk kulit kering sangat bagus. Anda sering bisa mencegah kulit kering dengan melakukan beberapa perubahan sederhana dalam gaya hidup. Jika kulit kering berkembang, ada banyak perawatan yang menenangkan dan efektif yang tersedia. Sebagian besar bisa dibeli tanpa resep.

Related Posts

Add Comment