oleh

Mungkinkah Kehidupan Lain (Alien) Hidup Ditempat Yang Lebih Panas Dari Bumi?

Para ilmuwan meneliti kehidupan lain seperti yang kita ketahui selama ini, biasanya hanya berfokus pada planet di sekitar bintang jenis-G yaitu  matahari kita. Beberapa ilmuwan meyakini bahwa kehidupan juga dapat berkembang pada planet dalam orbit yang lebih kecil pada bintang yang di katagorikan sebagai bintang dingin. Namun studi terbaru menunjukkan bahwa kehidupan asing bisa berkembang pada dunia di sekitar bintang bertemperatur panas juga.Sebuah makalah yang diterbitkan dalam International Journal of Astrobiology menegaskan bahwa para ilmuwan seharusnya tidak membatasi eksplorasi mereka hanya terhadap kemungkinan kehidupan dengan bintang mirip dengan matahari kita. Demiian dijelaskan oleh profesor fisika Manfred Cuntz  dari University of Texas di Arlington kepada Astrobiology Magazine,

Seperti  Telah dikemukakan sebuah tempat yang paling mungkin untuk exobiology harus bintang dari jenis-K-jenis atau mungkin bintang jenis-M berdasarkan masa hidup yang relatif panjang dan frekuensi tinggi dibandingkan dengan jenis lain dari bintang deret utama. . .

Tapi satu-satunya tempat yang dikenal sebagai lingkungan yang kondusif untuk terjadinya kehidupan adalah lingkungan matahari kita, yang diidentifikasi sebagai bintang jenis-G-jenis yang relatif panas dan masif. . . Oleh karena itu, tampaknya sepenuhnya tepat untuk mengeksplorasi kemungkinan terdapatnya exobiology pada bintang yanh lebih panas dan lebih besar dari Matahari

Jenis bintang, dengan terkecil dan paling keren di sebelah kiri. (Credit: Wikimedia Commons / LucasVB)
Jenis bintang yang paling panas di sebelah kiri. (Credit: Wikimedia Commons / LucasV

Bintang jenis-F berada pada deret utama memiliki sekitar sepuluh hingga enam puluh persen lebih besar dari  massa matahari kita, dan memiliki suhu permukaan berkisar antara 10,500 sampai 12.500 derajat Fahrenheit (dibandingkan dengan suhu permukaan matahari kita sekitar 10.000 derajat Fahrenheit).

Meskipun ilmuwan yang terlibat dengan penelitian ini menduga bahwa bintang jenis-F-jenis memungkinkan kehidupan bisa bertahan hidup, mereka percaya bahwa sistem tata surya di planet lain bisa jadi berpengaruh hingga menyebabkan tempat tersebut “tidak layak huni”. Seperti yang dilaporkan Daily Mail, “Studi ini menunjukkan makhluk di planet di orbit sekitar bintang jenis-F-jenis  akan mengakibatkan hingga 7.1 kerusakan radiasi jika dibandingkan dengan kita di Bumi. Tapi adaptasi yang berlngsung dalam waktu yang panjang dan terdapatnya laut dapat memberikan perlindungan yang cukup untuk memungkinkan kehidupan asing untuk bertahan hidup di dalamnya. “Ya, pada bintang jenis F-7 terlalu banyak radiasi buruk. Tapi Cuntz menjelaskan, “Secara garis besar, UV harus dipertimbangkan karena dapat menjadi teman baik dan juga  musuh dalam kehidupan.

Pada tahap ini kita dapat mempelajari kehidupan di Bumi, kurangnya lapisan ozon akan benar-benar berbahaya bagi sebagian besar jenis kehidupan di muka bumi. Di sisi lain, dalam hal asal dan awal tahap kehidupan evolusi, intensitas UV  penting untuk memfasilitasi terjadinya kehidupan dengan memicu tahap awal terjadinya reaksi biokimia yang relevan. ”

 

Bintang panas yang diperkirakan sebagai  zona layak huni. (Credit: NASA / Kepler Mission / Dana Berry)

Aspek lain yang cukup menjanjikan adalah  bintang tipe-F, sistem tenaga surya mereka memiliki zona layak huni yang lebih besar, memberikan lebih banyak planet yang mungkin memiliki air di permukaannya. (RR/tr/030314)

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed