oleh

Pemetaan Lapisan Es Di Mars Terbaru, Sebagian Lapisan Es Telah Hilang

 Planet Mars atau yang kadang disebut sebagai planet merah ternyata memilki lautan beku. Sebagian besar terkonsentrasi di kutub, tetapi ada juga sejumlah besar membeku di dua tempat tanah berdebu yang mencakup pertengahan garis lintang planet. Peta di atas menunjukkan selokan yang terbentuk ketika  es yang mencair. Sebuah studi baru-baru ini menggunakan selokan ini untuk memperkirakan kira-kira seberapa banyak es beku di permukaan Mars. Bagian dari tanah yang disebut latitude-dependent mantle—cover kurang
dari seperempat dari permukaan Mars, dari sekitar 30 ke garis lintang 60
di kedua sisi khatulistiwa. Para ilmuwan percaya tanah beku diendapkan
oleh gletser besar atau sesuatu yang serupa dengan itu pada kurang dari
satu juta tahun yang lalu. Hal tersebut kemudian terputus, setelah es
mencair di beberapa tempat dan terakumulasi di tempat lain. dengan
kedalaman rata-rata sekitar 18-36 meter, tetapi terlindung dari matahari
di dinding tiang menghadap kawah, deposito ini bisa lebih dari 90
meter.

 Mapping Mars, Missing Ice

 

Mapping Mars, Missing Ice
Mapping Mars, Missing Ice

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Geophysical Research Letters pada 16 Agustus, berfokus pada lima kawah ini di tempat yang berbeda. Meskipun mereka tidak secara langsung mendapar sinar matahari, mereka kadang-kadang mendapatkan energi surya yang cukup untuk melelehkan es, yang kemudian mengalir ke bawah dinding kawah dan deposit tanah yang menyerupai kipas di bagian bawah lereng.

Dengan menggunakan peta 3D yang dibuat dengan kamera HiRISE NASA (dipasang di Mars Reconnaissance Orbiter), para peneliti mengukur volume tanah yang hilang dari lima selokan yang berbeda dan jumlah tanah yang terakumulasi dalam setiap tanah yang berbentuk kipas. Kemudian dibandingkan dengan air yang ada di parit (Gambar C menunjukkan perbedaan ketinggian antara keduanya) menunjukkan ada sejumlah besar volume air yang hilang dalam proses peleburan. Es mencair, membawa tanah ke dasar kawah, dan kemudian (karena atmosfer tipis Mars ‘) mungkin air tersebut menguap ke angkasa.

Perbedaan volume tanah dari selokan dan lereng yang menyerupai kipas memberikan beberapa indikasi  tentang berapa banyak volume air di bagian yang masih beku pada lintang mantel tergantung jarak di dekatnya. Pada gilirannya, hal ini memberikan sebuah gambaran kepada para ilmuwan tentang berapa banyak es beku di semua mantel tergantung dibagian lintang mana dia berada. Dengan mengkombinasikan  perkiraan lebar lokasi, para peneliti memperkirakan bahwa mantel terdiri dari 46-95 persen air. Jumlahnya  sekitar 6.000 kilometer kubik air. Jika dibandingkan dengan Danau Superior, yang memiliki kurang dari 3.000 kilometer kubik dan Samudra Pasifik memiliki lebih dari 400 juta meter kubik.

Hal ini jauh lebih sedikit jika dibandingkan dengan yang berada di kutub planet, yang diperkirakan mengandung lebih dari 3 juta mil kubik es.(RR/tr/14)

Homepage image: NASA / JPL-Caltech

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed