oleh

Pengobatan HIV Untuk Wanita Hamil Penting Untuk Dilakukan

Ada dua tujuan dari pengobatan HIV untuk wanita hamil dengan infeksi HIV: untuk mengobati infeksi ibu dan untuk mengurangi risiko penularan HIV dari ibu ke anak. Wanita bisa menularkan HIV kepada bayinya selama kehamilan, saat melahirkan, atau setelah melahirkan dengan menyusui. Tanpa pengobatan ibu dan tidak menyusui, risiko penularan ke bayi adalah sekitar 25%. Dengan pengobatan ibu sebelum dan selama kelahiran dan dengan pengobatan bayi setelah lahir, risiko menurun hingga kurang dari 2%.

Karena manfaat ini, dianjurkan bahwa semua wanita hamil secara rutin harus melakukan test  HIV sebagai bagian dari perawatan prenatal sekaligus pengobatan HIV untuk wanita hamil. Apabila Setelah didiagnosis ternyata wanita hamil tersebut terinfeksi HIV, maka ada beberapa pilihan untuk pengobatan, meskipun beberapa obat antiretroviral tidak dapat digunakan pada kehamilan dan efek lainnya belum diteliti pada kehamilan. Misalnya, obat efavirenz  biasanya dihindari di awal kehamilan atau pada wanita yang memiliki kemungkinan  untuk hamil.


Untungnya, ada rejimen pengobatan HIV untuk wanita hamil yang telah terbukti dapat ditoleransi dengan baik oleh sebagian besar wanita hamil, secara signifikan dapat meningkatkan hasil positif bagi ibu dan anak. Prinsip yang sama dari pengujian untuk resistensi obat dan menggabungkan ARV yang digunakan untuk pasien hamil. Setiap ibu hamil dengan HIV harus diperlakukan dengan ART terlepas dari jumlah CD4 mereka, meskipun pilihan obat mungkin sedikit berbeda dari wanita tidak hamil. Dalam kasus ini, wanita juga tidak diperkenankan  untuk  menyusui anak-anak mereka.

Pengobatan HIV untuk wanita hamil

 

Pentingnya pengobatan HIV untuk wanita hamil

Kepatuhan terhadap penggunaan obat pada pengobatan HIV untuk wanita hamil penting untuk dilakukan agar dapat memberikan hasil terbaik bagi ibu dan anak. Meskipun dokter mungkin sangat merekomendasikan rejimen obat, wanita hamil memiliki pilihan untuk menggunakan obat  atau tidak untuk menggunakan obat. Penelitian telah menunjukkan bahwa kepatuhan ibu hamil akan meningkat apabila ada komunikasi yang baik antara wanita dan dokter, dengan diskusi terbuka tentang manfaat dan efek samping pengobatan. Kepatuhan penggunaan obat juga dapat  ditingkatkan dengan dukungan sosial yang lebih baik, termasuk teman-teman dan kerabatnya.

Obat-obatan harus terus digunakan secara berlanjut sepanjang kehamilan, persalinan, dan selama pemeliharaan bayi. Beberapa obat-obatan, seperti AZT dapat diberikan secara intravena selama persalinan, terutama untuk para wanita yang tidak memiliki pertahanan yang baik terhadap virus.

Pada pengobatan HIV untuk wanita hamil, obat harus selalu digunakan secara oral selama persalinan untuk  mengurangi risiko penularan ke bayi saat melahirkan. Jika jumlah virus dalam darah (viral load) ibu lebih dari 1.000 copies/ mL  saat menjelang persalinan, kelahiran sesar yang dijadwalkan dilakukan pada 38 minggu dari kehamilan untuk mengurangi risiko penularan virus saat melahirkan secara vaginal. Perempuan dengan HIV yang dinyatakan memenuhi kriteria untuk memulai ART, per  preferensi pasien, harus terus menggunakan ART setelah melahirkan untuk kesehatan mereka sendiri.

Jika seorang wanita hamil dengan infeksi HIV tidak mengambil ART selama kehamilan dan telah masuk ke persalinan, obat masih dapat diberikan selama persalinan. Hal ini akan mengurangi risiko penularan HIV.  Setelah melahirkan, bayi akan diberi obat selama sedikitnya enam minggu untuk mengurangi risiko penularan HIV. Jika ibu tidak mengambil ART selama kehamilan atau jika ibu memiliki virus yang resistan terhadap obat, bayi akan diperlakukan dengan pemberian beberapa obat. Bayi diuji secara berkala dalam enam bulan pertama untuk memastikan mereka tidak tertular oleh  virus.

Untuk mendapatkan hasil maksimal pada pengobatan HIV untuk wanita hamil sangat penting dilakukan komunikasi intensif antara pasien dan tim dokter yang merawatnya.

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed