oleh

Kanker Serviks – Gejala Kanker Serviks Dan Cara Penanganannya

Kanker serviks adalah merupakan salah satu jenis kanker yang  dapat dicegah dan  penyakit ini menyerang organ genital perempuan. Pengujian rutin dan pengobatan dini dapat mengurangi risiko serangan penyakit ini. Pengujian rutin dapat dilakukan
setiap tiga tahun sekali untuk wanita usia 21-65. Wanita di bawah usia 21 tahun  dan di atas 65 tahun tidak perlu melakukan pengujian kanker serviks. Test kanker serviks juga dapat dilakukan setiap lima tahun selang skrining untuk wanita pada usia 30-65 dengan kombinasi pemeriksaan test Pap dan test human papillomavirus
(HPV).

Kanker Serviks - Gejala Kanker Serviks Dan Cara Penanganannya

 

Apa itu kanker serviks?

Kanker serviks adalah kanker yang dimulai di leher rahim. Serviks adalah lapisan tipis
rahim yang menghubungkan vagina (atau jalan lahir) ke rahim. Kanker serviks tumbuh perlahan dari waktu ke waktu dan biasanya dimulai dengan perubahan abnormal pada sel-sel leher rahim, yang dikenal sebagai displasia. Menghilangkan sel-sel yang abnormal dapat mencegah terjadinya penyakit ini hingga 99%, kanker ini disebabkan oleh infeksi HPV. Kebanyakan wanita tidak mengalami gejala-gejala tertentu sampai penyakit ini telah berkembang menyerangnya.

Apa penyebab dan gejala kanker serviks?

Penyakit ini hampir selalu disebabkan oleh Virus human papillomavirus (HPV), yang begitu umum bahwa kebanyakan orang terinfeksi di beberapa titik dalam hidup mereka dan biasanya tidak ada gejala dan biasanya infeksi ini sembuh dengan sendirinya tanpa pengobatan, kecuali kemudian berkembang menjadi kanker serviks.

Beberapa jenis HPV menyebabkan terjadinya kutil kelamin, dan tidak menyebabkan perubahan serviks atau kondisi prakanker, sementara jenis lainnya dapat menyebabkan perubahan serviks, yang, dari waktu ke waktu, dapat menyebabkan kanker serviks. Infeksi persisten dengan HPV risiko tinggi adalah penyebab utama terjadinya kanker serviks.

HPV adalah dapat menular dari organ genital atau kontak kulit-ke-kulit yang paling sering saat berhubungan seks vaginal atau anal. Kebanyakan orang mendapatkannya segera setelah mereka mulai melakukan hubungan seks dan dapat ditemukan pada tahun kemudian. Anda tidak dapat merasakan kehdiran virus HPV di dalam tubuh Anda.

Gejala

Kanker leher rahim pada stadium awal tidak menunjukkan gejala yang khas, bahkan bisa tanpa gejala. Pada stadium lanjut, gejala kanker serviks, antara lain: perdarahan post coitus, keputihan abnormal, perdarahan sesudah mati haid (menopause) serta keluar cairan abnormal (kekuning-kuningan, berbau dan bercampur darah).

Test Untuk Mengetahui Serangan Kanker Serviks

Ada 2 metode yang dapat digunakan untuk mengetahui apakah seseorang terinfeksi virus HPV atau tidak, yaitu:

  • Tes Pap (uji Papanicolaou): Tes Pap dilakukan untuk mengetahui  sel-sel pada leher rahim, test ini paling sering dilakukan untuk mengetahui kondisi sel-sel dalam leher rahim. Ini terlihat perubahan pada leher rahim yang bisa menjadi kanker serviks jika tidak diobati. Jika hasil tes Pap menunjukkan aktifitas sel-sel yang tidak normal dan dapat berpotensi menjadi kanker, maka dokter akan menghubungi Anda untuk tindak lanjut. Ada banyak alasan mengapa hasil tes Pap menunjukkan aktifitas sel  tidak normal, dan bukan  berarti bahwa seseorang telah mengalami serangan penyakit ini dengan kondisi tersebut. Masih diperlukan test lanjutan untuk memastikan tentang aktifitas abnormal pada sel leher rahim.
  • Tes HPV: Tes HPV dilakukan untuk mengetahui  keberadaan  jenis virus yang menyebabkan kebanyakan kasus penyakit ini. Tes HPV dapat dilakukan pada waktu yang sama dengan tes Pap baik menggunakan sampel yang sama dari sel atau sampel kedua diambil setelah tes Pap. Jika diperoleh hasil positif untuk HPV risiko tinggi, ini berarti  harus dipastikan bahwa sel-sel  abnormal yang dapat berpotensi menyebabkan penyakit ini tidak berkembang.

Cara Mencegah Kanker Serviks.

Risiko seseorang terhadap penyakit berbahaya ini tergantung pada riwayat seksual, sistem kekebalan tubuh, kesehatan, dan gaya hidup Anda. Namun demikian terdapat  faktor lain juga yang dapat meningkatkan risiko seorang wanita terkena penyakit ini, termasuk:

  •  Umur – mayoritas kanker serviks terjadi pada wanita di atas usia 30
  • Merokok – wanita yang merokok memiliki resiko dua kali lebih besar untuk terserang penyakit ini
  • Mengidap HIV, virus yang menyebabkan AIDS, atau kondisi lain yang membuat sulit bagi tubuh Anda untuk melawan masalah kesehatan
  • Paparan dietilstilbestrol (DES) sebelum lahir
  • Sejarah pribadi prakanker serviks

Perempuan dapat mengurangi risiko untuk mengembangkan penyakit ini dengan mendapatkan tes Pap yang dianjurkan, imunisasi HPV, dan tidak merokok. Perempuan yang aktif secara seksual dapat mengurangi risiko untuk infeksi HPV dengan cara menggunakan kondom lateks selama melakukan hubungan seks dan membatasi jumlah pasangan seksual.

Wanita berusia antara 9 dan 26 atau orang tua mereka dapat berkonsultasi dengan dokter  tentang kemungkinan mendapatkan vaksin HPV, yang akan melindungi tubuh dari virus  HPV yang menyebabkan penyakit ini. Namun demikian tes Pap tetap penting untuk dilakukan meskipun telah melakukan imunisasi HPV  karena vaksin HPV tidak 100% efektif.

Perempuan harus berkonsultasi  dengan dokter  tentang seberapa sering untuk mendapatkan skrining kanker serviks. Tes Pap adalah salah satu tes yang  tidak diperlukan dilakukan setiap tahun!

Pengobatan Kanker Serviks

Standar pengobatan kanker serviks meliputi terapi: operasi pengangkatan, radioterapi, dan kemoterapi. Pengobatan kanker serviks tahap pra kanker – stadium 1A adalah dengan: histerektomi (operasi pengangkatan rahim). Bila pasien masih ingin memiliki anak, metode LEEP atau cone biopsy dapat menjadi pilihan. Pengobatan kanker serviks stadium IB dan IIA tergantung ukuran tumornya. Bila ukuran tumor tidak melebih 4 cm, disarankan radikal histerektomi ataupun radioterapi dengan/tanpa kemo. Bila ukuran tumor lebih dari 4 cm, pasien disarankan menjalani radioterapi dan kemoterapi berbasis cisplatin, histerektomi, ataupun kemo berbasis cisplatin dilanjutkan dengan histerektomi.Selain pengobatan medis, pasien juga dapat melakukan terapi komplementer dengan herbal kanker.

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed