oleh

Melubangi Tulang Tengkorak Teknik Kedokteran Kuno

Trepanasi adalah teknik melubangi tulang tengkorak dengan menggores, menggergaji, mengebor atau memahat untuk melubangi tulang tengkorak – teknik ini biasanya digunakan untuk keperluan medis. Trepanning adalah salah satu perawatan paling kuno yang konon katanya untuk pengobatan migrain. Saat saya mempelajari sejarah migrain, hal itu pasti selalu menarik perhatian saya.

Kata trepanation berasal dari trypanon yang merupakan bahasa Yunani, yang berarti penggerek. Teknik melubangi tulang tengkorak (trepaned) ini diketahui sudah ada sejak sekitar 10.000 SM, dan berasal dari Afrika Utara. Trepanasi ditemukan dalam teks Hippocrates (abad ke 5 SM), yang digunakan dalam kasus patah tulang, epilepsi atau kelumpuhan, dan pada abad kedua Masen CE menulis tentang eksperimennya pada pengamatan yang dilakukan pada binatang dalam penelitian klinisnya.

Namun alasan sebenarnya tentang melubangi tulang tengkorak (trepanning) tetap tidak diketahui. Sementara itu dokter abad ke-17 yang terkenal bernama William Harvey berpendapat bahwa prosedur tersebut digunakan untuk menyembuhkan penyakit migrain, penulis baru-baru ini telah mengakui bahwa ada sedikit bukti yang menunjukkan hal ini. Jadi dari mana sebenarnya ide yang mengerikan ini berasal?

Tengkorak inca menunjukkan praktik trepanning. Gambar: © Wellcome Collection

Sumber mitos yang sebenarnya nampaknya telah datang belakangan. Pada tahun 1902, Journal of Mental Science menerbitkan sebuah ceramah oleh Sir Thomas Lauder Brunton, seorang dokter London yang terkenal dengan karyanya mengenai farmakologi dan gagasan tentang patologi migrain. Teori neurologis campuran dan antropologi antariksa, dan mencakup lebih banyak subjek termasuk firasat, telepati, hipnotisme, halusinasi, dan aura epilepsi dan migrain. Dalam salah satu bagian penting, Brunton berpendapat bhwa hal itu “tidak lebih dari” zigzag aura migrain, dan hasil aural stimulasi pusat saraf.

Brunton juga berpendapat bahwa teknik melubangi tulang tengkorak pada Stone Age kuno selama hidup telah dilakukan untuk menyembuhkan migrain. Pendapat ini mendatangkan kegembiraan yang cukup besar selama tahun 1870-an ketika dokter Prancis dan antropolog Paul Broca mengklaim bahwa tengkorak kuno yang ditemukan di Peru dan Prancis tidak hanya dibuka secara operasi untuk melepaskan roh-roh jahat, namun pasien tersebut mampu bertahan hidup. Bagi Brunton, tampak jelas bahwa lubang itu dibuat atas permintaan penderita migrain untuk “menyembuhkan sakit kepala”. Dia menulis:

‘Karena ketika rasa sakit kepala menjadi sangat berat, keinginan naluriah kadang timbul untuk melubangi tulang tengkorak dengan harapan bisa menghilangkan rasa sakit, atau berharap beberapa operasi bisa dilakukan untuk menghilangkan rasa sakit itu.’

melubangi tulang tengkorak
Alat untuk trepanning, abad ke 18. (CC BY 4.0)

 

Ahli bedah Prancis Just Lucas-Champonnière mengklaim bahwa pada tahun 1878 beberapa penduduk pulau South Sea masih melakukan prosedur serupa, namun intinya, pendapat Brunton tentang trepanning sama imajinasinya dengan pemikirannya tentang peri.

Meski begitu, teori tersebut mendapat daya tarik. Pada tahun 1913, dokter Amerika yang terkenal William Osler mengulangi bahwa operasi trepanasi telah digunakan “untuk epilepsi, kejang infantil, sakit kepala dan berbagai penyakit serebral yang diyakini disebabkan oleh setan-setan yang terkurung”. Pada tahun 1931, T Wilson Parry (yang nyleneh terhadap eksperimen anehnya sendiri) beralasan dalam The Lancet bahwa karena sejumlah besar tengkorak trepanned yang ditemukan di seluruh Prancis tidak dapat dipertanggungjawabkan karena epilepsi, prosedur tersebut juga harus digunakan untuk mengusir “Iblis lainnya”. Dia berpendapat bahwa ini termasuk gangguan dengan gejala otak yang “menjengkelkan” seperti migrain, pusing, “dan suara bising kepala”.

Tengkorak yang dilubangi wanita berusia 50 tahun, ditemukan di  Corseaux-En Seyton (3500 SM). Cicatrisation tulang yang menunjukkan pasien selamat. (CC BY-SA 3.0)

 

Lubang Duri

Jika teori Victoria tentang trepanasi kuno untuk migrain sebagian besar bersifat spekulatif, ada bukti adanya pembuatan lubang pada tengkorak untuk menyembuhkan migrain. Pada tahun 1936, Alfred Goltman, seorang dokter dari Tennessee, mengamati sesuatu yang aneh tentang seorang wanita dengan migrain yang ia obati karena alergi.

Di daerah frontal bagian kiri tengkoraknya dibuat lubang, wanita itu agaknya mengalami depresi. Lubang yang dibuat berdiameter satu inci, dengan konsentrasi pembuluh darah yang ditandai. Empat tahun sebelumnya, dia dirawat di RS Dr Raphael Eustace Semmes, ahli bedah saraf pertama di Memphis, yang telah melatih di bawah Harvey Cushing, bapak bedah saraf modern asal Amerika. Semmes telah membuat sebuah lubang bundar kecil dengan cara mengebornya, cara ini dikenal sebagai “lubang duri” pada kepala wanita yang parah itu, saat dia menjalani anestesi lokal. Saat membuka membran tebal yang mengelilingi otak, “sejumlah cairan tumpah dikarenakan tekanan yang meningkat”. Tidak ada bukti adanya tumor.

Ini nampaknya merupakan era yang meresahkan dalam bedah saraf intervensionis eksperimental. Antara tahun 1890-an dan 1920-an, beberapa ahli bedah percaya bahwa operasi otak bisa “menyembuhkan” kecenderungan kriminal yang diwariskan dari orang tua. Anak-anak yang dirujuk oleh pengadilan, dioperasi dalam upaya untuk melepaskan “tekanan pada otak”, sebuah prosedur dengan tingkat kematian hingga 42%. Kemudian pada tahun 1930an, lobotomi frontal muncul sebagai pengobatan untuk penyakit jiwa.

Pasien semmes selamat dari operasi, namun ternyata sakit kepala migrennya tidak berhenti juga. Goltman melihat bahwa selama sakit kepalanya depresi yang ditinggalkan oleh operasi mulai terisi. Saat serangan migrain berakhir, pembengkakan akan surut. Pengamatan Goltman membantu mempengaruhi penerimaan teori yang luas yang mendominasi pemahaman migrain sampai tahun 1970an: bahwa asal mula sakit kepala migrain harus vaskular, ditandai dengan pelebaran pembuluh darah selama terjadinya serangan.

melubangi tulang tengkorak
Ilustrasi trepanasi Prancis abad ke-18. Publik domain

Sementara kita sekarang melihat migrain sebagai masalah neurologis, masih banyak yang harus ditemukan tentang penyebab dan mekanisme di otak. Dalam beberapa hal, trepanning tampaknya merupakan respons logis terhadap rasa sakit hebat pada migrain. Seperti yang ditulis Andrew Levy dalam memoarnya: “Kepala migran ingin dipotong; itu rindu untuk dipotong terbuka. “Tentu saja ini tidak berarti seharusnya.

Baca juga: Cara Mengatasi Penyakit Migrain Atau Sakit Kepala Sebelah

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed