oleh

Bakteri Usus Menggerakkan Penyakit Autoimun

Bakteri usus yang ditemukan di usus kecil tikus dan manusia dapat melakukan perjalanan ke organ lain dan memicu respons autoimun, menurut sebuah studi Yale baru-baru ini. Para periset juga menemukan bahwa reaksi autoimun dapat ditekan dengan antibiotik atau vaksin yang dirancang untuk menargetkan bakteri, kata mereka.

Temuan yang dipublikasikan di Science, melahirkan kesimpulan pendekatan baru yang menjanjikan untuk mengobati kondisi autoimun kronis, termasuk lupus sistemik dan penyakit hati autoimun, kata periset.

Bakteri usus telah dikaitkan dengan berbagai penyakit, termasuk kondisi autoimun yang ditandai dengan serangan sistem kekebalan tubuh terhadap jaringan sehat. Untuk menjelaskan hubungan ini, tim peneliti Yale memusatkan perhatian pada Enterococcus gallinarum, bakteri usus yang mereka temukan dapat secara spontan “mentranslokasi” di luar usus ke kelenjar getah bening, hati, dan limpa.

Titik-titik oranye adalah bakteri usus E. gallinarum dalam jaringan hati.
Kredit: Gambar milik Yale University

Dalam model tikus yang rentan secara genetik, para periset mengamati bahwa di jaringan di luar usus, E. gallinarum memulai produksi antibodi dan pembengkakan otomatis – tanda respons autoimun. Mereka mengkonfirmasi mekanisme pembengkakan yang sama pada sel hati kultur orang sehat, dan adanya bakteri ini di hati pasien dengan penyakit autoimun.

Melalui percobaan lebih lanjut, tim peneliti menemukan bahwa mereka dapat menekan autoimunitas pada tikus dengan antibiotik atau vaksin yang ditujukan pada E. gallinarum. Dengan kedua pendekatan tersebut, para periset mampu menekan pertumbuhan bakteri di jaringan dan mengurangi efeknya pada sistem kekebalan tubuh.

“Ketika kita memblokir jalan menuju peradangan, kita bisa membalikkan efek bug ini pada autoimunitas,” kata penulis senior Martin Kriegel, M.D.

“Vaksin terhadap E. gallinarum adalah pendekatan spesifik, karena vaksinasi terhadap bakteri lain yang kami selidiki tidak mencegah kematian dan autoimunitas,” catatnya. Vaksin tersebut disampaikan melalui suntikan di otot untuk menghindari penargetan bakteri lain yang berada di dalam usus.

Sementara Kriegel dan rekan-rekannya merencanakan penelitian lebih lanjut mengenai E. gallinarum dan mekanismenya, temuan tersebut memiliki relevansi untuk penyakit lupus sistemik dan penyakit hati autoimun, kata mereka.

“Pengobatan dengan antibiotik dan pendekatan lain seperti vaksinasi adalah cara yang menjanjikan untuk memperbaiki kehidupan pasien dengan penyakit autoimun,” katanya.

Sumber berita:

Bahan  oleh Yale University. Asli ditulis oleh Ziba Kashef.

S. Manfredo Vieira, M. Hiltensperger, V. Kumar, D. Zegarra-Ruiz, C. Dehner, N. Khan, FRC Costa, E. Tiniakou, T. Greiling, W. Ruff, A. Barbieri, C. Kriegel, SS Mehta, JR Knight, D. Jain, AL Goodman, MA Kriegel. Translokasi jalur usus akan mendorong autoimunitas pada tikus dan manusia. Sains, 2018; 359 (6380): 1156 DOI: 10.1126 / science.aar7201

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed