oleh

Buang Air Besar Dapatkah Menurunkan Berat Badan?

Ketika Anda Buang Air besar (BAB), berarti Anda membuang sisa-sisa makanan yang ada di dalam tubuh Anda. Bukan hanya sisa makanan yang dikeluarkan melainkan air dan juga gas. Itulah sebabnya setelah Anda buang air besar tubuh menjadi lebih ringan dari sebelumnya.

Berapa berat kotoran yang dibuang?

Berat kotoran yang Anda buang bervariasi dan tergantung pada beberapa faktor, yaitu:

  • Ukuran tubuh
  • Kebiasaan makan
  • Berapa banyak air yang Anda minum
  • Keteraturan gerakan usus

Kotoran rata-rata beratnya sekitar 1/4 pon hingga 1 pon. Orang yang memiliki ukuran tubuh lebih besar yang makan dan minum lebih banyak atau orang yang memiliki lebih sedikit gerakan usus yang teratur memiliki kotoran yang lebih banyak. Dibutuhkan rata-rata 33 jam untuk memproses makanan menjadi kotoran hingga terjadinya proses buang air besar.

Jika kita hanya kehilangan sedikit berat badan ketika buang air besar, mengapa kita merasa lebih langsing dan merasa lebih nyaman setelah makan besar? Itu karena membuang kotoran mengurangi gas dan kembung. Inilah kenapa setelah  buang air besar tubuh terasa lebih nyaman.

Kotoran sebagian besar terdiri dari air, tetapi juga mengandung:

  • Bakteri mati dan hidup
  • Protein
  • Makanan tidak tercerna (serat)
  • Bahan limbah
  • Garam
  • Lemak

Kotoran yang lebih banyak tetap berada di dalam usus, semakin berkurang airnya dan semakin berat. Kebanyakan orang buang air besar sekali sehari, dan itu dianggap normal. Buang kotoran sampai tiga kali sehari hingga sekali setiap tiga hari masih dianggap sebagai normal.

Sangat sering buang air besar dengan kotoran yang agak cair hingga cair dianggap sebagai diare. Diare biasanya disebabkan oleh infeksi bakteri atau stres dan berlangsung beberapa hari. Ini bisa berbahaya ketika berlangsung selama berminggu-minggu atau lebih karena mendorong hilangnya cairan dalam tubuh.

Orang dengan masalah diare dapat kehilangan banyak berat badan jika mereka sudah sakit untuk beberapa waktu lamanya, dan mereka akan kehilangan berat badan yang cukup besar.

Apakah buang air besar strategi penurunan berat badan yang efektif?

Kita kehilangan sedikit berat badan saat kita buang kotoran, tetapi itu bukan cara efektif untuk menurunkan berat badan yang benar-benar memengaruhi kesehatan kita. Menurunkan berat badan yang dapat mempengaruhi kesehatan adalah mengurangi lemak tubuh. Membuang kotoran juga mempengaruhi kesehatan namun ini adalah memang mekanisme tubuh dengan metabolismenya. Namun esensi dari menurunkan berat badan adalah sejauh mana lemak tubuh biisa dikurangi.

Para ahli mengatakan lemak yang menumpuk di sekitar pinggang adalah jenis lemak tubuh yang paling berbahaya. Lemak ini disebut lemak visceral. Itu tidak terletak di bawah kulit seperti kebanyakan lemak di tubuh, yang disebut sebagai lemak subkutan.

Sebaliknya, lemak visceral disimpan jauh di dalam rongga perut di sekitar organ-organ internal. Lemak visceral berhubungan dengan banyak masalah serius, mulai dari masalah metabolisme hingga peningkatan risiko penyakit jantung dan diabetes tipe 2. Ini juga terkait dengan kanker payudara dan penyakit kandung empedu pada wanita.

Untuk menurunkan lemak tubuh, Anda perlu fokus untuk membakar lebih banyak kalori daripada yang Anda konsumsi. Anda dapat melakukan ini melalui diet dan olahraga – bukan kebiasaan buang air besar Anda.

Jika Anda kelebihan berat badan atau obesitas dan perlu mengurangi berat badan, mulailah dengan menambahkan latihan ke rutinitas harian Anda. Cobalah berolahraga cukup selama 30 menit sehari. Ini bisa termasuk berjalan, berenang, bersepeda, joging atau mengangkat beban.

Cukup berolahraga juga merupakan faktor penting dalam menjaga kebiasaan buang air besar Anda secara teratur. Anda mungkin melihat bahwa Anda buang kotoran lebih sering ketika Anda memulai latihan rutin.

Intinya

Meskipun Anda mungkin merasa lebih ringan setelah buang kotoran, Anda tidak benar-benar kehilangan banyak berat badan. Terlebih lagi, ketika Anda menurunkan berat badan saat buang kotoran, Anda tidak kehilangan berat badan yang benar-benar penting. Untuk menghilangkan lemak tubuh penyebab penyakit, Anda perlu membakar lebih banyak kalori daripada yang Anda konsumsi. Anda dapat melakukan ini dengan berolahraga lebih banyak dan makan lebih sedikit.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed