oleh

Infeksi Saluran Kemih, Gejala Dan Cara Pengobatannya

Infeksi Saluran Kemih atau ISK juga dikenal sebagai sistitis kondisi ini mengacu pada infeksi bakteri pada saluran kemih bagian bawah. ISK lebih umum terjadi kalangan wanita, ISK dapat terjadi pada usia berapapun mulai dari masa kanak-kanak sampai dewasa. Salah satu keluhan kesehatan yang paling umum, Infeksi Saluran Kemih cenderung berulang dari waktu ke waktu. Bakteri yang menyebabkan ISK adalah bakteri Escherichia coli. Bakteri tersebut ditemukan di sistem pencernaan dan sekitar rektum. Terdapat faktor-faktor tertentu yang dapat menyebabkan bakteri masuk ke saluran kemih dan menginfeksi system pada area ini.

Penyebab Infeksi Saluran Kemih (ISK)

Untuk memahami kenapa penyakit ini banyak menyerang wanita Anda harus memahami struktur saluran kemih wanita. Sementara kedua saluran kemih pria dan wanita memiliki kesamaan, namun panjang uretra wanita lebih pendek – 1,5 inci panjangnya dibandingkan dengan pria yairu 8 inci. Jarak uretra yang pendek ini meningkatkan risiko infeksi pada wanita. Penyebab lain dari infeksi saluran kencing meliputi:

  • Aktivitas Seksual: Meskipun bukan infeksi menular seksual, Infeksi Saluran Kemih lebih cenderung terjadi dalam waktu 24 jam setelah hubungan seksual. Wanita yang selibat jarang menderita ISK. Faktor-faktor seperti intens atau sering berhubungan seks, bisa menyebabkan ISK.
  • Kontrasepsi: Beberapa jenis kontrasepsi seperti diafragma atau spermisida dapat meningkatkan risiko ISK.
  • Kehamilan: Kehamilan dapat menurunkan kekebalan seorang wanita dan membuatnya lebih rentan terhadap infeksi. Wanita hamil yang didiagnosis dengan Infeksi Saluran Kemih harus dipantau secara hati-hati untuk mencegah infeksi berkembang menjadi infeksi ginjal.
  • Menopause: Wanita menopause berisiko tertinggi untuk terkena ISK. Tingkat penurunan estrogen dapat mempengaruhi kekebalan dan penyebab penipisan dinding saluran kemih yang dapat menyebabkan infeksi.
  • Pembesaran kelenjar prostat bisa menyebabkan ISK pada pria.
  • Anak laki-laki dan laki-laki yang tidak disunat juga rentan terhadap penyakit Infeksi Saluran Kemih.
  • Vesicoureteral reflux (VUR) adalah salah satu penyebab utama ISK pada anak-anak.

Faktor lain yang dapat meningkatkan risiko seseorang rentan terhadap serangan ISK meliputi:

  • Penuaan
  • Alergi
  • Antibiotik tertentu
  • Penggunaan kateter
  • Diabetes
  • Masalah ginjal
  • Neurogenic kandung kemih
  • Anemia sel sabit
  • Imunitas rendah atau terganggu
  • Kelainan saluran kemih

Infeksi saluran kemih (ISK) tidak selalu menyebabkan beberapa kondisi berikut ini:

  • Sering buang air kecil tapi kencing berkurang
  • Nyeri atau terasa seperti terbakar saat buang air kecil
  • Kenaikan kencing nokturnal
  • Nyeri punggung
  • Kencing berasap dengan bau busuk
  • Darah dalam urin
  • Demam, Mual, dan menggigil sering terjadi jika infeksi telah sampai ke ginjal

Infeksi saluran kemih biasanya tidak mengancam jika ditangani dengan segera, namun dalam beberapa kasus tindakan medis harus segera diambil jika terjadi hal-hal berikut ini:

  • Jika infeksi disertai demam, mual dan muntah atau jika ada rasa sakit hebat ke satu sisi punggung di bawah tulang rusuk.
  • Jika pasien menderita diabetes, penyakit ginjal atau memiliki fungsi kekebalan tubuh lemah.
  • Jika terjadi infeksi selama kehamilan.
  • Jika pasien telah berusia di atas 65 tahun.

Pada anak-anak gejala infeksi saluran kemih mungkin tidak terlalu jelas namun kondisi berikut ini bisa terjadi:

  • Demam adalah gejala yang umum dan mungkin merupakan satu-satunya gejala pada bayi.
  • Anak-anak biasanya akan menjadi mudah tersinggung dan juga menunjukkan kehilangan nafsu makan.
  • Infeksi Saluran Kemih pada anak-anak cenderung mengurangi penambahan berat badan dan perkembangan fisik lainnya.
  • Urine akan berbau busuk.
  • Muntah dan diare juga bisa terjadi dan jika hal ini sudah terjadi maka penting untuk melindunginya dari dehidrasi.

Pengobatan untuk Infeksi Saluran Kemih (ISK)

Pengobatan ISK tergantung pada lokasi infeksi dan tingkat keparahan gejala. Penyebab infeksi juga akan dipertimbangkan sebelum pengobatan diberikan. Dalam kebanyakan kasus, pengobatan segera dapat mengatasi kondisi dalam beberapa hari. Jika kasusnya lebih parah atau infeksi berulang, pengobatan yang lebih kuat atau bentuk pengobatan yang lebih agresif mungkin diperlukan. Dosis antibiotik rendah mungkin diresepkan untuk mengobati Infeksi Saluran Kemih. Untuk infeksi berulang, antibiotik mungkin perlu dilakukan dalam jangka waktu yang lebih lama. Selalu minum obat yang diresepkan untuk durasi waktu yang disarankan atau Anda berisiko meningkatkan kemungkinan infeksi berulang di masa depan.

Jika gejala tidak berkurang dalam beberapa hari setelah perawatan atau memburuk, penting untuk berkonsultasi dengan dokter segera. Infeksi Saluran Kemih bila tidak diobati dapat meningkat dengan cepat dan menyebabkan kerusakan dan gagal ginjal.

Jika gejalanya ringan atau infeksi masih pada tahap awal, perawatan mandiri di rumah bisa dilakukan. Dalam kasus infeksi berulang kadang seseorang lebih memilih untuk mengandalkan pengobatan alternatif atau kombinasi pengobatan alternatif dan konvensional karena kemungkinan efek samping dari penggunaan antibiotik yang berkepanjangan. Hati-hati dan selalu berkonsultasi dengan dokter sebelum menghentikan perawatan apapun atau jika mencoba solusi alami apapun. Beberapa pengobatan rumah yang umum digunakan meliputi:

Jus Cranberry:

Jus cranberry adalah salah satu obat alami yang paling populer dan banyak digunakan untuk perawatan kesehatan. Meskipun sebagian besar pengobatan alami ditanggapi secara skeptisis, namun dalam kasus klaim jus cranberry terkait dengan khasiatnya telah didukung oleh beberapa penelitian. Minum jus cranberry dapat membantu membersihkan bakteri yang ada di saluran kemih yang mungkin menyebabkan infeksi. Jika jus cranberry terlalu manis atau menyengat rasanya Anda bisa menawarkannya dengan jus apel atau sedikit air untuk membuatnya enak. Jus cranberry segar dikenal paling efektif karena rendah gula dan pengawet merupakan pilihan terbaik. Asupan jus cranberry pada tubuh yang dilakukan secara teratur dapat sangat membantu wanita yang menderita infeksi berulang. Banyak penelitian dengan jelas menunjukkan bahwa hal ini menurunkan frekuensi terjadinya kekambuhan.

Baking Soda:

Minumlah segelas air yang dicampur setengah sendok teh baking soda pada saat terjadi tanda pertama ISK. Sodium bikarbonat membantu menyeimbangkan kadar pH dalam tubuh dan mengurangi keasaman urin. Namun demikian cara ini efektif secara teoritis, penelitian tentang khasiatnya tidak meyakinkan.
Selain cranberry, pengobatan rumahan lainnya untuk Infeksi Saluran Kemih termasuk buah beri seperti blueberry yang kaya akan antioksidan. Bluberi dianggap mampu membantu melawan infeksi dan mencegah penumpukan bakteri di saluran kemih. Tingkatkan asupan blueberry dengan memakannya saat masih segar atau mengonsumsinya sebagai jus atau smoothie.

Nanas

Buah nanas juga dapat digunakan untuk mengobati ISK karena bromelain yang ditemukan dalam nanas menurut para ahli dapat membantu mencegah infeksi saluran kemih.

 

Pola makan untuk Infeksi Saluran Kemih (ISK)

Cara terbaik untuk mengobati ISK adalah dengan meningkatkan asupan cairan. Hal ini paling baik dilakukan dengan meningkatkan konsumsi air juga dengan meningkatkan mengonsumsi buah atau sayuran yang memiliki kandungan air tinggi. Diet tinggi buah dan sayuran segar juga bisa membantu membangun kekebalan tubuh. Jus tertentu seperti jus cranberry dapat membantu menyingkirkan bakteri yang menyebabkan infeksi saluran kemih. Cara lain untuk mengurangi gejala dan mencegah kambuhnya ISK adalah dengan meningkatkan asupan vitamin C. Vitamin C membantu mencegah infeksi bakteri, meningkatkan kekebalan dan menyeimbangkan tingkat keasaman pada kandung kemih dan saluran kemih.

Makanan lain yang dapat meningkatkan kadar alkalin dalam urin meliputi susu, buah segar dan sayuran. Pola makan yang kaya akan makanan olahan dan berlemak, alkohol, kafein dan rempah-rempah juga dapat meningkatkan risiko infeksi kandung kemih. Hindari tembakau, minuman berkarbonasi, dan produk yang dibuat dengan tepung dan gula halus karena produk ini dapat menurunkan kemampuan tubuh untuk melawan infeksi. Laporan terbaru juga menunjukkan bahwa pemanis buatan yang mengandung aspartam dapat memperparah infeksi kandung kemih dan ginjal. Hindari pemanis semacam itu jika Anda rentan terhadap infeksi atau saat ini menderita Infeksi Saluran Kemih.

Saran untuk Penderita Infeksi Saluran Kemih (ISK)

  • Jika gejala seperti sakit punggung bagian bawah atau rasa seperti terbakar saat buang air kecil, cobalah menempatkan bantalan yang dipanaskan pada daerah perut bagian bawah untuk memberi sedikit kelegaan.
  • Cobalah untuk buang air kecil pada interval yang sering di siang hari. Dokter biasanya akan menyarankan kencing setiap empat jam di siang hari untuk mencegah tekanan pada kandung kemih yang dapat meningkatkan risiko terkena ISK.
  • Selalu kosongkan kandung kemih Anda sebelum melakukan hubungan seks karena kandung kemih penuh bisa memberi tekanan yang tidak semestinya pada saluran kencing dan bisa menyebabkan infeksi. Mandi atau mencuci area genital sebelum bercinta juga bisa membantu mengurangi penyebaran infeksi.
    Segera kencing setelah melakukan hubungan seksual karena hal ini juga bisa membantu mengurangi risiko infeksi.
  • Jika Anda menggunakan diafragma, maka Anda perlu mengubah bentuk alat kontrasepsi Anda.
  • Hindari douching vagina, semprotan kebersihan wanita, sabun dan lotion wangi karena ini bisa memperparah gejala.
  • Pengobatan di rumah mungkin dapat membantu mengurangi infeksi.  Namun memeriksakan diri ke dokter untuk mendapatkan diagnosa yang tepat dan mendapatkan resep pengobatan yang tepat akan sangat membantu pengobatan Ifeksi Saluran Kemih.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed