oleh

12 Mitos Dalam Menurunkan Berat Badan

Ada banyak produk penurunan berat badan yang dijual di internet dan rata-rata tidak seperti apa yang dikatakan. Sebagian besar tidak terbukti, atau benar-benar terbukti tidak berfungsi. Berikut ini adalah mitos dan kesalahpahaman tentang penurunan berat badan. Artikel ini dibuat agar Anda memahami beberapa mitos dalam menurunkan berat badan.

Hal ini penting untuk Anda fahami agar Anda tidak salah memilih metode penurun berat badan yang dapat menyebabkan hasil yang tidak permanen atau bahkan membahayakan bagi kesehatan Anda.

Mitos dalam menurunkan berat badan

Ada banyak mitos dalam menurunkan berat badan, kami mengumpulkannya berdasarkan anggapan yang tidak tepat atau bahkan salah pada sebagian orang yang sedang berupaya menurunkan berat badan mereka. Hal tersebut menyebabkan penurunan berat badan tidak bertahan lama atau menyebabkan pelaku diet menyerah sebelum sasaran yang mereka inginkan membuahkan hasil. Berikut ini 12 mitos dalam menurunkan berat badan.

 

1. Semua “Kalori” Sama

Mitos dalam menurunkan berat badan yang pertama adalah anggapan bahwa semua kalori adalah sama. Kalori adalah ukuran energi, semua kalori memiliki kandungan energi yang sama. Namun, ini TIDAK berarti bahwa semua sumber kalori memiliki efek yang sama pada berat badan Anda. Makanan yang berbeda melalui jalur metabolisme yang berbeda dapat memiliki efek yang sangat berbeda pada rasa lapar dan hormon yang mengatur berat badan.

Misalnya, kalori protein tidak sama dengan kalori lemak atau kalori karbohidrat. Mengganti karbohidrat dan lemak dengan protein dapat meningkatkan metabolisme, mengurangi nafsu makan dan mengidam, sekaligus mengoptimalkan fungsi beberapa hormon yang mengatur berat badan. Juga, kalori dari makanan utuh (seperti buah) cenderung lebih banyak mengenyangkan daripada kalori dari makanan olahan (seperti permen).

RINGKASAN:
Tidak semua sumber kalori memiliki efek yang sama pada kesehatan dan berat badan. Misalnya, protein dapat meningkatkan metabolisme, mengurangi nafsu makan dan meningkatkan fungsi hormon yang mengatur berat badan. Anggapan semua kalori adalah sama adalah mitos dalam menurunkan berat badan yang masih diyakini sebagian besar orang.

 

2. Menurunkan Berat Badan adalah Proses Linear

Kehilangan berat badan bukanlah merupakan proses linear, seperti yang dipikirkan sebagian orang, dimana proses penurunan badan terjadi secara merata dari waktu-waktu. Hal ini adalah merupakan mitos dalam menurunkan berat badan yang lain. Beberapa hari dan minggu Anda mungkin dapat menurunkan berat badanseperti yang Anda harapkan, sementara pada saat yang lain Anda mungkin Anda dapat menurunkan berat badan beberapa ons saja atau bahkan tidak ada perubahan sama sekali.

Ini bukan masalah yang perlu dikhawatirkan. Adalah normal jika berat badan berfluktuasi naik turun beberapa kilogram. Misalnya, Anda mungkin membawa lebih banyak stock makanan dalam sistem pencernaan Anda atau tubuh Anda mungkin menahan lebih banyak air daripada biasanya.Seperti pada wanita misalnya, berat air dapat berfluktuasi selama siklus menstruasi.

Selama rata-rata tren berat badan Anda menurun, tidak peduli berapapun fluktuasinya, Anda masih akan berhasil menurunkan berat badan dalam jangka waktu yang panjang.

RINGKASAN:
Menurunkan berat badan bisa memakan waktu lama. Proses ini umumnya tidak sepenuhnya linier, karena berat badan cenderung berfluktuasi naik turun dalam beberapa ons. Mitos dalam menurunkan berat badan adalah anggapan bahwa penurunan berat badan terjadi secara linear.

 

3. Suplemen Dapat Menurunkan Berat Badan Secara Dramatis

Ada banyak produk suplemen penurun berat badan yang beredar di masyarakat baik produk lokal maupun produk import. Para produsen suplemen tersebut mengklaim bahwa produk mereka memiliki efek dramatis, hal ini menyebabkan masyarakat memiliki mitos dalam menurunkan berat badan yang salah, karena sebenarnya mereka tidak pernah sangat efektif ketika dipelajari dengan benar. Tidak ada suplemen yang dapat menurunkan berat badan dengan cepat dan dalam jumlah banyak, yang benar adalah beberapa ons dalam beberapa minggu.

Alasan utama mereka dapat bekerja untuk beberapa orang adalah karena terjadinya efek plasebo. Orang tertarik dengan apa yang dikatakan oleh penjual kemudian membeli suplemen yang mereka anggap dapat membantu dalam menurunkan berat badan, sehingga mereka menjadi lebih sadar akan apa yang mereka makan. Efek plasebo disini terjadi ketika Anda membeli suplemen dan mengikuti saran penjual untuk memperbaiki pola makan Anda, yang sebenarnya terjadi adalah berat badan Anda menurun karena pola makan bukan karena mengkonsumsi suplemen yang Anda beli. Jika benar ada yang dapat menurunkan berat badan maka tidak secara dramatis seperti yang dipromosikan melainkan hanya beberapa pon saja.

Penurunan berat badan yang terjadi secara dramatis juga memiliki efek yang tidak bagus pada kesehatan secara umum. Yang terbaik adalah penurunan berat badan harus terjadi secara bertahap dengan penggabungan pola makan yang baik dan olahraga yang dilakukan secara teratur.

RINGKASAN:
Kebanyakan klaim bahwa suplemen dapat menurunkan berat badan secara dramatis adalah mitos dalam menurunkan berat badan dan bisa dikatakan tidak ada yang terbukti, yang benar adalah penurunan berat badan terjadi secara bertahap dalam jumlah beberapa pon.

 

4. Obesitas adalah Tentang Kemauan dan Bukan Faktor Biologi

Benar-benar salah bahwa kenaikan berat badan / kehilangan adalah tentang kemauan keras seseorang, atau membuat “pilihan” untuk melakukan ini atau itu, ini adalah mitos dalam menurunkan berat badan. Obesitas adalah gangguan yang sangat kompleks dengan puluhan, jika tidak ratusan faktor yang berkontribusi terhadapnya.

Ada banyak variabel genetik yang telah terbukti berhubungan dengan obesitas, dan berbagai kondisi medis (hipotiroidisme, PCOS, depresi) yang dapat meningkatkan risiko kenaikan berat badan.

Tubuh juga memiliki banyak hormon dan jalur biologis yang seharusnya mengatur berat badan. Ini cenderung disfungsional pada orang dengan obesitas, yang membuatnya lebih sulit untuk menurunkan berat badan dan mempertahankannya.

Misalnya, seseorang yang resisten terhadap hormon leptin maka hal ini adalah penyebab utama terjadinya obesitas. Sinyal leptin seharusnya memberitahu otak bahwa tubuh masih memiliki cukup lemak yang tersimpan. Ketika leptin tidak mengatur sinyal ini secara baik, maka otak akan berpikir bahwa Anda masih lapar, maka Anda akan makan.

Mencoba untuk menggunakan “kemauan keras” dan secara sadar makan lebih sedikit dalam menghadapi sinyal kelaparan yang digerakkan leptin sangat sulit untuk dilakukan, bahkan mustahil bagi kebanyakan orang, contohnya adalah yang terjadi pada bayi dalam hal ini. Secara biologis Anda akan tetap merasa lapar ketika hormon leptin tidak bekerja dengan baik dan otak menganggap bahwa Anda masih lapar. Bagaimana orang bisa menyalahkan itu pada tanggung jawab pribadi atau kurangnya kemauan keras? Sangat jelas bahwa ada faktor biologis yang berperan dalam kasus obesitas yang dialami oleh seseorang.

Makan didorong oleh perilaku, dan perilaku didorong oleh fisiologi dan biokimia. Itu fakta yang tak terbantahkan. Tentu saja, ini tidak berarti bahwa orang harus menyerah dan menerima nasib genetik mereka. Dalam hal ini menurunkan berat badan masih mungkin dapat dilakukan, meskipun itu jauh lebih sulit.

RINGKASAN:
Menurunkan berat badan sangat terkait dengan kemauan keras seseorang, ini adalah mitos dalam menurunkan berat badan. Obesitas adalah gangguan yang sangat kompleks. Ada banyak faktor genetik, biologis dan lingkungan yang dapat memiliki efek besar pada berat badan. Ini bukan hanya tentang tekad melainkan juga tentang faktor biologis seseorang.

 

5. “Makan Lebih Sedikit dan Terus Beraktifitas” adalah Nasihat yang Baik

Lemak tubuh adalah tempat dimana tubuh menyimpan energi (kalori). Logikanya untuk menurunkan berat badan lebih banyak kalori harus dibuang dari sel-sel lemak Anda daripada memasukkannya. Dengan kata lain, jika banyak kalori lebih banyak Anda buang maka lemak akan berkurang. Itu fakta.

Untuk alasan ini, tampaknya logis jika “makan lebih sedikit dan bergerak lebih banyak” akan menyebabkan penurunan berat badan. Ia bekerja pada kedua sisi persamaan kalori. Namun, ini benar-benar saran yang buruk dan mitos dalam menurunkan berat badan bagi mereka yang memiliki masalah berat badan yang serius. Kebanyakan orang yang mengikuti saran ini akhirnya mendapatkan kembali berat badan mereka, dan yang sebenarnya ada alasan fisiologis dan biokimia untuk hal ini.

Perubahan besar dan berkelanjutan dalam perspektif dan perilaku diperlukan untuk menurunkan berat badan dengan diet dan olahraga. Menyarankan untuk makan lebih sedikit dan berolahraga lebih banyak pada teman Anda tidaklah cukup.

Memberikan saran pada teman Anda yang mengalami obesitas hanya dengan saran “makan lebih sedikit dan bergerak lebih banyak” adalah seperti memberi tahu seseorang yang depresi untuk bersemangat, atau seseorang dengan alkoholisme hanya minum lebih sedikit. Ini konyol dan tidak efektif, dukungan moral yang berkelanjutan dalam hal ini juga dipelukan

RINGKASAN:
Memberi saran orang dengan masalah berat badan hanya dengan “makan lebih sedikit, dan bergerak lebih banyak” adalah saran yang tidak efektif dan merupakan mitos dalam menurunkan berat badan dan ini jarang berhasil dalam jangka panjang.

 

6. Karbohidrat Membuat Anda Gemuk

Diet rendah karbohidrat dapat membantu menurunkan berat badan. Itu adalah fakta ilmiah. Dalam banyak kasus, ini terjadi bahkan tanpa pembatasan kalori yang disadari. Selama karbohidrat tetap rendah dan asupan protein tinggi, maka Anda dapat menurunkan berat badan. Anggapan bahwa karbohidrat dapat membuat berat badan bertambah adalah mitos dalam menurunkan berat badan

Perlu dicatat bahwa semua karbohidrat tidak menyebabkan kenaikan berat badan. Epidemi obesitas dimulai sekitar tahun 1980 tetapi manusia telah makan karbohidrat untuk waktu yang sangat lama. Yang benar adalah, karbohidrat olahan (seperti biji-bijian dan gula olahan) jelas terkait dengan penambahan berat badan, tetapi makanan utuh yang kaya akan karbohidrat sebenarnya sangat sehat.

RINGKASAN:
Diet rendah karbohidrat sangat efektif untuk menurunkan berat badan. Namun, pada dasarnya karbohidrat tidak menyebabkan obesitas. Seluruh, bahan makanan berbasis karbohidrat tunggal sangat sehat dan anggapan setiap karbohidrat dapat meningkatkan berat badan adalah merupakan mitos dalam menurunkan berat badan

 

7. Lemak Membuat Anda Gemuk

Makan lebih banyak lemak seharusnya membuat kita menyimpan lebih banyak lemak juga. Sepertinya logis. Namun, ternyata semuanya tidak sesederhana ini. Tidak ada yang unik dan menggemukkan tentang lemak, kecuali bahwa lemak memang sering ditemukan dalam makanan sampah padat kalori.

Selama kalori berada dalam jumlah yang wajar, lemak tidak membuat Anda gemuk. Selain itu, diet tinggi lemak (tetapi rendah karbohidrat) telah terbukti menyebabkan penurunan berat badan dalam berbagai penelitian.

Seperti halnya banyak hal dalam nutrisi, ini sepenuhnya tergantung pada konteksnya. Makan banyak lemak bersama dengan diet tinggi karbohidrat, tinggi kalori dan makanan cepat saji pasti akan membuat Anda gemuk dan penyebabnya bukanlah lemak.

RINGKASAN:
Lemak sering disalahkan untuk epidemi obesitas, tetapi tidak ada yang secara inheren menggemukkan tentang diet lemak. Itu sepenuhnya tergantung pada konteksnya.

 

8. Sarapan Penting untuk Menurunkan Berat Badan

Studi menunjukkan bahwa orang yang meghindari sarapan cenderung tidak memiliki pola hidup sehat daripada pemakan sarapan. Namun, ini mungkin karena orang yang makan sarapan, rata-rata, lebih cenderung memiliki kebiasaan gaya hidup sehat lainnya.

Baru-baru ini dilakukan uji coba terkontrol yang dilakukan terhadap 309 pria dan wanita yang membandingkan antara orang yang mengambil sarapan dan melewatkan sarapan. Dari uji coba ini tidak ditemukan efek setelah masa studi 4 bulan. Tidak masalah apakah orang makan atau melewatkan sarapan, studi menunjukkan tidak berpengaruh pada berat badan.

Ini juga merupakan mitos dalam menurunkan berat badan bahwa sarapan dapat meningkatkan metabolisme dan dapat menurunkan berat badan. Sarapan dengan sendirinya tidak dapat menurunkan berat badan, namun sarapan dapat membuat Anda cenderung tidak ngemil sebelum makan siang tiba, juga sarapan akan membuat Anda tidak berlebihan dalam makan siang dengan makanan yang tidak sehat.

Makanlah ketika kamu lapar, berhentilah ketika kamu kenyang. Makan sarapan jika Anda ingin, tetapi jangan berharap bahwa sarapan memiliki pengaruh besar pada berat badan Anda. Ketika Anda mengambil sarapan dengan makanan yang tidak sehat maka hal itu juga akan membuat Anda mengalami penambahan berat badan.

RINGKASAN:
Memang benar bahwa orang yang tidak sarapan cenderung memiliki gaya hidup yang tidak sehat daripada pemakan sarapan, tetapi uji coba terkontrol menunjukkan bahwa tidak masalah untuk menurunkan berat badan apakah Anda makan atau melewatkan sarapan. Yang harus diperhatikan adalah apa yang Anda makan saat sarapan.

 

9. Makanan Cepat Saji Selalu Menggemukkan

Tidak semua makanan cepat saji tidak baik untuk menurunkan berat badan dan anggapan bahwa makanan cepat saji memiliki efek buruk terhadap usaha penurunan berat badan adalah mitos dalam menurunkan berat badan. Karena kesadaran akan kesehatan yang semakin meningkat, banyak rantai makanan cepat saji telah mulai menawarkan pilihan yang lebih sehat. Bahkan ada seluruh rantai yang menjadi populer yang memfokuskan secara eksklusif pada penyajian makanan cepat saji yang sehat.

Saat ini telah banyak tersedia berbagai tempat makan yang melayani makanan cepat saji namun tetap sehat. Meskipun tidak sepenuhnya menyediakan makanan cepat saji yang sehat, paling tidak dapat Anda pilih daripada memilih penyedia makanan cepat saji yang sacara umum mengedepankan rasa dan bukan mengedepankan kesehatan.

RINGKASAN:
Makanan cepat saji tidak selalu tidak sehat atau dapat menggemukkan. Anggapan bahwa makanan cepat saji adalah tidak sehat adalah mitos dalam menurunkan berat badan karena saat ini tidak semua makanan cepat saji tidak sehat.

 

10. Diet Penurunan Berat Badan Sebenarnya Bekerja

Industri penurunan berat badan ingin Anda percaya bahwa “diet” berfungsi. Namun, penelitian menunjukkan bahwa diet hampir tidak pernah berhasil dalam jangka panjang. 85% berat badan pelaku diet akhirnya kembali mendapatkan berat mereka beberapa tahun kemudian. Diet yang dimaksud disini adalah memaksa tubuh untuk tidak mengkonsumsi makanan-makanan tertentu bahkan makanan sehat sekalipun.

Yang seharusnya Anda lakukan adalah makan untuk menjaga kesehatan, artinya mengkonsumsi makanan yang dapat membuat Anda sehat termasuk juga makan makanan sehat yang tidak menyebabkan Anda mengalami kelebihan berat badan. Jika Anda merasa terpaksa meninggalkan makanan tertentu maka pada suatu saat Anda

Selain itu, penelitian menunjukkan bahwa orang yang melakukan diet sebenarnya adalah orang yang paling mungkin menambah berat badan di masa depan. Pada kenyataannya, diet adalah prediktor yang konsisten dari penambahan berat badan di masa depan.

Yang benar adalah bahwa Anda tidak harus mendekati penurunan berat badan dengan pola pikir diet. Sebaliknya, buatlah tujuan untuk mengubah gaya hidup Anda dan menjadi orang yang lebih sehat, lebih bahagia, dan lebih bugar.

Jika Anda berhasil meningkatkan tingkat aktivitas Anda, makan lebih sehat dan tidur lebih baik, maka Anda akan dapat menurunkan berat badan sebagai efek samping alami. Melakukan diet dan membuat Anda kelaparan serta merasa terpaksa meninggalkan makanan kesukaan Anda adalah cara menurunkan berat badan sendiri yang tidak akan berhasil dalam jangka panjang.

RINGKASAN:
Jika Anda meninggalkan jenis-jenis makanan tertentu dengan “pola pikir diet” maka itu tidak akan berhasil dalam jangka panjang. Anggapan bahwa diet dapat menurunkan berat badan adalah mitos dalam menurunkan berat badan, dan seharusnya Anda berkomitmen untutuk merubah gaya hidup menjadi lebih sehat dan lebih bugar dan ini sebetulnya yang Anda butuhkan.

 

11. Orang Gemuk Tidak Sehat Dan Orang Langsing Sehat

Memang benar bahwa obesitas dikaitkan dengan peningkatan risiko beberapa penyakit kronis. Ini termasuk diabetes tipe 2, penyakit jantung, peningkatan risiko beberapa kanker, dan lain-lain. Namun anggapan bahwa orang gemuk tidak sehat dan orang ramping selalu sehat adalah mitos dalam menurunkan berat badan

Ada banyak orang dengan kelebihan berat badan atau bahkan obesitas yang secara metabolisme sehat, dan banyak juga orang langsing memiliki penyakit kronis. Tampaknya masalah terletak di mana lemak menumpuk. Jika Anda memiliki banyak lemak di daerah perut, di sekitar organ, maka jenis lemak ini jauh lebih terkait dengan penyakit metabolik. Lemak yang menumpuk di bawah kulit, lemak subkutan, lebih merupakan masalah kosmetik.

RINGKASAN:
Obesitas terkait dengan beberapa penyakit kronis, seperti diabetes tipe 2. Namun, banyak orang dengan obesitas secara metabolik sehat, dan banyak orang kurus juga tidak selalu sehat. Anggapan bahwa orang yang memiliki kelebihan berat badan adalah tidak sehat adalah mitos dalam penurunan berat badan.

 

12. Makanan Diet Dapat Membantu Anda Menurunkan Berat Badan

Banyak makanan sampah yang dipasarkan sebagai makanan sehat. Contohnya termasuk makanan rendah lemak, makanan bebas lemak, makanan bebas gluten yang diproses, dan minuman gula tinggi yang disamarkan seperti Vitaminwater.

Namun, Anda benar-benar tidak boleh mempercayai makanan ini. Label dan klaim kesehatan biasanya diletakkan di sana untuk menipu, bukan menginformasikan. Beberapa pemasar junk food benar-benar tidak tidak mempertimbangkan kesehatan konsumennya dan lebih mempertimbangkan keuntungan. Mereka sering berbohong kepada Anda untuk membuat Anda membeli produk mereka, bagaimana mungkin Anda bisa mempercayai apa yang tertulis pada label kemasan makanan yang Anda beli, sementara Anda tidak menyaksikan sendiri proses pemnuatannya. Yang dapat Anda percayai adalah bahwa mereka mencari keuntungan materi dengan produk yang mereka jual.

Aturan praktis yang baik adalah, jika kemasan makanan memberi tahu Anda bahwa makanan tersebut sehat, maka itu mungkin tidak baik bagi Anda.

Akan jauh lebih aman jika Anda membeli dan mengkonsumsi makanan segar yang hampir tidak mungkin tercampur dengan bahan-bahan yang membahayakan kesehatan Anda.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed