oleh

Fosil 500 Tahun Wanita Beranak Dalam Kubur Di Imola, Italia

Pada tahun 2010, penggalian arkeologi yang dilakukan di Imola, Italia, menghasilkan temuan yang mengejutkan dan membangkitkan rasa penasaran para ilmuwan. Dalam penggalian tersebut ditemukan kerangka seorang wanita abad pertengahan dengan lubang di tengkoraknya dan misteri sisa-sisa janin yang memperlihatkan bahwa janin tersebut lahir di dalam kubur. Para ilmuwan menyimpulkan bahwa ini adalah kelahiran yang terjadi di dalam peti mati, dan lubang itu disebabkan oleh prosedur kuno yang dikenal sebagai trepanasi.

Sebuah fenomena postmortem yang tidak biasa yang tercatat sepanjang sejarah adalah “kelahiran coffin” dimana setelah seseorang meninggal dan melahirkan di dalam kuburnya.

Yang membuat penasaran sejumlah ilmuwan adalah terjadinya kelahiran setelah kematian. Serviks tidak bisa membesar untuk memungkinkan janin keluar untuk melewatinya. Jadi apa yang terjadi?

Sebagai ahli hukum dan penulis Caitlin Doughty menjelaskan, nama ilmiah dari fenomena ini sebenarnya adalah “ekstrusi janin postmortem” dan “dapat terjadi 48-72 jam setelah kematian pada seorang wanita hamil.”

“Ketika gas di perutnya menumpuk karena dekomposisi, tekanan naik ke titik yang menekan rahim begitu kuat sehingga janin yang belum lahir dikeluarkan atau sebagian dikeluarkan dari tubuh ibunya,” katanya.

Dalam sebuah penelitian yang sekarang diterbitkan dalam jurnal World Neurosurgery, peneliti dari Universitas Bologna dan Ferrara, keduanya dari Italia, menganalisis kasus salah satu kelahiran peti mati yang ditemukan oleh arkeolog beberapa tahun yang lalu.

Kasus ini ini terjadi pada periode Lombard (Italia abad 7 – 8) – penemuan kerangka wanita dewasa, mungkin berusia 25–35 tahun, dan bayi yang belum lahir, “ditemukan diantara panggul anggota tubuh orang dewasa. ”

Posisi janin menurut penulis studi – Alba Pasini, Vanessa Samantha Manzon, Xabier Gonzalez-Muro, dan Emanuela Gualdi-Russo – telah keluar dari tubuh setelah kematian ibu, mungkin dengan cara yang dijelaskan di atas .

Para peneliti juga mencatat bahwa, melihat ukuran tulang paha janin, mungkin sudah sekitar 38 minggu kehamilan ketika sang ibu meninggal.

Satu hal yang juga membangkitkan rasa penasaran para ilmuwan adalah bahwa sisa-sisa tulang sang ibu juga memiliki keunikan lain, yaitu tulang tengkoraknya menunjukkan lubang misterius.

Prekursor bedah saraf modern

Berdasarkan penampilan lubang di tengkorak wanita itu, para peneliti menyimpulkan bahwa itu dibuat dengan “alat logam setengah lingkaran,” yang merupakan prosedur kuno bernama trepanasi, sebuah prosedur kesehatan kuno untuk menghilangkan penyakit dengan melobangi tulang tengkorak.

Praktek pengeboran tengkorak yang berusia lebih dari 5.000 tahun yang lalu di Eropa dan bahkan lebih tua di tempat lain di dunia, telah membingungkan para arkeolog dan antropolog sejak lama.

wanita beranak dalam kubur
Tulang janin berada di sekitar tulang panggul dan tulang tengkorak yang dilobangi yang diperkirakan sebagai trepanasi praktek prosedur kesehatan kuno dengan melobangi tulang tengkorak

Beberapa peneliti telah berhipotesis bahwa trepanasi mungkin memiliki tujuan ritual dan sama sekali tidak terhubung dengan kebutuhan medis. Namun, teori yang lebih populer – yang juga digunakan oleh penulis studi baru – bahwa hal tersebut adalah cikal bakal operasi otak modern.

Pasini dan rekannya menjelaskan bahwa trepanasi mungkin digunakan untuk mengobati berbagai macam penyakit, terutama migrain dan kondisi terkait hipertensi.

“Trepanation diketahui telah diterapkan, sebagai intervensi bedah yang ditujukan untuk mengobati beberapa jenis penyakit, seperti cedera traumatik atau masalah neurologis, dan, khususnya, migrain yang disebabkan oleh tekanan intrakranial yang tinggi atau gangguan serebral yang terkait dengan vaskular patologi. ”

Jadi bagaimana hal itu bisa terjadi pada ibu tersebut dan mengapa trepanasi diperlukan? Sulit untuk mengatakan, tetapi para peneliti berhipotesis bahwa ibu hamil ini mungkin telah mengalami komplikasi yang masih terjadi pada banyak wanita hamil saat ini yaitu preeklampsia.

Risiko dalam kehamilan

Ibu hamil yang mengalami preeklamsia mengalami hipertensi yang “mengurangi suplai darah ke janin,” yang menyebabkan kesehatannya dalam bahaya. Kondisi ini dapat berkembang menjadi eklamsia, di mana wanita hamil dapat mengalami kejang atau bahkan mengalami koma.

Tidak ada perawatan untuk preeklampsia, dan satu-satunya cara untuk menghindarinya, menurut National Institutes of Health (NIH), adalah mengeluarkan janin sesegera mungkin jika ibu memiliki risiko yang diketahui mengembangkan kondisi ini.

Perkiraan menunjukkan bahwa masih banyak kasus kehamilan dipengaruhi oleh preeklampsia, dan hal tersebut menyebabkan 10-20 persen dari kematian ibu.

Mempertimbangkan situasi ini, kita dapat mengatakan bahwa siapa pun yang melakukan prosedur pada wanita dari abad pertengahan Italia ini mungkin dilakukan untuk mencoba yang terbaik untuk menyelamatkan ibu dan anak dan hal ini merupakan kejadian yang umum yang dilakukan hingga sekarang.

“Kami berhipotesis,” kata para penulis, “bahwa wanita itu bisa mengalami komplikasi yang terkait dengan masalah kesehatan, yang menunjukkan intervensi bedah.”

Namun, mereka menambahkan, “sampai tidak mungkin untuk mengetahui apakah kematian wanita tersebut terjadi karena komplikasi persalinan atau trepanasi.”

Baca juga: Melubangi Tulang Tengkorak Teknik Kedokteran Kuno

Meskipun antara kelahiran peti mati dan proses trepanasi kuno masih sangat dikelilingi oleh misteri, penemuan arkeologi seperti itu membawa kita selangkah lebih dekat untuk memahami evolusi prosedur medis.

Yang paling penting, mungkin, mereka tetap mengingatkan kita seberapa jauh obat telah datang, tetapi juga seberapa jauh kita masih harus pergi untuk memastikan kesehatan dan keselamatan generasi sekarang dan masa depan.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed