oleh

Hubungan GERD Dengan Anxiety (Kecemasan)

Gastroesophageal reflux disease (GERD) adalah suatu kondisi kronis di mana asam lambung mengalir ke organ pencernaan bagian atas yaitu kerongkongan. Asam lambung yang terjadi sebanyak dua kali dalam seminggu disebut sebagai GERD. Karena berbagai macam sensasi yang menyertai penyakit ini, maka tidak jarang penderintanya dapat mengalami anxiety (gangguan kecemasan). Bagi penderita asam lambung dan GERD, anxiety seolah-olah sudah menjadi bagian dari hidupnya. Adakah hubungan antara asam lambung dan anxiety, artikel ini akan membahas hubungan keduanya

Kecemasan yang dialami oleh penderita asam lambung dan GERD biasanya disebabkan oleh banyaknya sensasi yang ditimbulkan oleh kedua penyakit ini. Sensasi yang muncul antara lain:

  • Nyeri dada sebelah kiri
  • Hearburn (sensasi dada seperti terbakar)
  • Tenggorokan terasa seperti terbakar
  • Jantung berdegub kencang
  • Kliyengan (vertigo)
  • Nafas pendek
  • Tidak bisa tidur
  • Sesak nafas
  • Tubuh gemetar
  • Terasa seperti mau pingsan
  • Pandangan kabur
  • Badan terasa sakit semua
  • Nyeri dada yang berpindah-pindah
  • Kepala pusing
  • Migrain
  • Perut sebelah kiri sakit tembus hingga punggung
  • Mudah lelah
  • Kesemutan
  • Leher terasa kaku
  • Kesulitan menelan
  • Tenggorokan terasa serak
  • Terasa seperti ada yang mengganjal di tenggorokan.
  • Tangan dan kaki terasa dingin
  • Daya ingat menurun
  • Sulit untuk fokus
  • Melamun

Sensasi yang muncul kadang datang secara bersamaan, yang kadang membuat penderita penyakit ini mengalami anxiety.

Saat nyeri dada datang,kadang juga disertai dengan sesak nafas dan tubuh gemetar yang membuat penderitanya berfikir seolah-olah dirinya terserang penyakit jantung. Kondisi ini kadang membuat seseorang harus dilarikan ke rumah sakit, namun setelah dilakukan pengecekan jantung, teryata tidak ada masalah pada jantung.

Kadang kekhawatiran akan terserang stroke juga muncul saat kepala pusing, kliyengan dan kesemutan datang secara bersamaan. Kekhawatiran ada masalah ginjal juga kadang muncul saat sakit perut tembus sampai punggung menyerang. Pemeriksaan X-Ray dan laboratorium-pun akhirnya dilakukan dan ternyata tidak ada masalah.

Yang lebih parah lagi kadang muncul perasaan seolah-olah ajal sudah dekat karena kepala kliyengan, tubuh gemetar, perasaan mau pingsan dan sesnsasi lainnya. Gejala ini kadang dapat membuat penderita asam lambung dan GERD menarik diri dari pergaulan (social phobia), takut bepergian jauh, takut ke kamar mandi, negatif thinking saat mendengar ambulan, berita kematian dan lain sebagainya.

Kecemasan sebenarnya merupakan respons alami tubuh Anda terhadap stres, tetapi kecemasan berat atau kecemasan yang berlangsung beberapa bulan dan mengganggu hidup Anda dapat mengindikasikan bahwa anda sedang mengalami anxiety atau gangguan kecemasan.

Asam lambung dan GERD serta anxiety keduanya mungkin tampak sama sekali tidak berhubungan, tetapi para peneliti percaya tentang adanya hubungan antara GERD dan kecemasan, meskipun sifat dari hubungan tersebut tidak jelas.

Apa yang menyebabkan GERD?

GERD disebabkan oleh naiknya asam lambung yang sering naik, yang terjadi ketika asam lambung mengalir ke kerongkongan Anda, mengiritasinya dan kadang-kadang menyebabkan peradangan. Ada beberapa kondisi tertentu yang dapat meningkatkan risiko GERD Anda, termasuk diantaranya:

  • kegemukan
  • hernia hiatal
  • pola makan tidak teratur
  • kehamilan

Faktor gaya hidup tertentu dapat memperburuk refluks asam, termasuk kebiasaan makan yang buruk, seperti makan dalam jumlah besar, berbaring sambil makan, berbaring setelah makan, atau makan makanan yang digoreng atau berlemak. Stres juga terkait erat dengan kecemasan, yang juga diketahui dapat semakin memperburuk refluks asam.

Hubungan GERD dengan kecemasan

Sebuah studi yang dilakukan pada tahun 2015 menemukan bahwa kecemasan dan depresi meningkatkan risiko GERD, dan studi lain telah menemukan bahwa efek negatif GERD pada kualitas hidup telah meningkatkan kecemasan dan depresi, menciptakan lingkaran setan. Namun belum ditemukan bukti ilmiah secara positif yang menghubungkan kecemasan dengan peningkatan asam lambung.

Beberapa studi, termasuk studi terbaru yang diterbitkan dalam jurnal medis Gastroenterology, menunjukkan bahwa banyak orang dengan kecemasan dan gejala GERD memiliki kadar asam esofagus yang normal.

Namun, beberapa penelitian telah menemukan bahwa kecemasan tampaknya meningkatkan gejala yang terkait dengan GERD, seperti mulas dan nyeri perut bagian atas. Diyakini bahwa kecemasan dapat membuat lebih sensitif terhadap rasa sakit dan gejala GERD lainnya.

Kecemasan dan tekanan psikologis lainnya juga dapat memengaruhi motilitas kerongkongan dan berfungsinya sfingter esofagus bagian bawah. Motilitas kerongkongan mengacu pada kontraksi yang terjadi di kerongkongan untuk memindahkan makanan ke arah perut Anda.

Sfingter esofagus bagian bawah Anda adalah cincin otot di sekitar esofagus bagian bawah yang rileks untuk memungkinkan makanan dan cairan masuk ke perut Anda dan akan menutup kembali untuk mencegah isi perut balik ke kerongkongan.

Gejala GERD dan kecemasan

GERD dan kecemasan dapat menyebabkan sejumlah gejala yang berbeda, meskipun ada beberapa kondisi yang tampaknya memiliki kesamaan.

Masalah GI, seperti heartburn, mual, dan sakit perut adalah gejala umum dari kedua kondisi tersebut. Gejala lain yang umum terjadi pada keduanya adalah sensasi globus, yaitu perasaan tidak enak seolah terdapat benjolan di tenggorokan atau sensasi tenggorokan mengencang atau tersedak.

Orang yang mengalami sensasi globus juga sering memiliki suara serak, batuk kronis, atau kebutuhan untuk membersihkan tenggorokan yang terjadi secara terus menerus, yang juga merupakan gejala umum yang disebabkan oleh GERD dan refluks asam.

Gangguan tidur juga dapat terjadi yang disebabkan oleh dua kondisi tersebut. Asam lambung biasanya akan semakin memburuk ketika berbaring, yang dapat menyebabkan Anda sering terbangun. Kecemasan juga dapat memengaruhi pola tidur Anda dan bisa membuat sulit untuk tertidur atau tetap tertidur.

Gejala GERD lainnya termasuk:

  • sakit dada
  • kesulitan menelan (disfagia)
  • regurgitasi cairan asam atau makanan

Gejala kecemasan lainnya termasuk:

  • merasa gelisah atau gugup
    perasaan akan datangnya malapetaka atau bahaya atau bahkan kematian
  • detak jantung yang cepat
  • hiperventilasi
  • kesulitan mengendalikan kekhawatiran
  • pengencangan atau nyeri dada

Kedua kondisi tersebut dapat menyebabkan nyeri dada dan gejala lain yang juga merupakan gejala serangan jantung. Hubungi dokter segera jika Anda mengalami nyeri dada, terutama jika disertai dengan sesak napas, kepala pusing, keringat dingin, sakit lengan atau rahang.

Mengobati GERD dan kecemasan

Mengobati GERD dan kecemasan mungkin memerlukan kombinasi obat-obatan untuk kedua kondisi ini, meskipun obat penekan asam yang biasa digunakan untuk mengobati GERD yang ada saat ini kurang efektif pada orang yang gejalanya terkait dengan kecemasan.

Pengobatan GERD dan kecemasan untuk mengurangi gejala.

Perawatan medis dan pengobatan untuk GERD dan kecemasan
Dokter biasanya akan merekomendasikan kombinasi berikut untuk mengobati GERD dan kecemasan:

  • antasida yang dijual bebas, seperti Tums dan Rolaids
  • H-2-receptor blockers (H2 blockers), seperti famotidine (Pepcid) dan ranitidine (Zantac)
  • inhibitor pompa proton (PPI), seperti esomeprazole (Nexium) dan rabeprazole (Aciphex)
  • inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI), seperti fluoxetine (Prozac) dan citalopram (Celexa)
  • benzodiazepin, seperti alprazolam (Xanax) dan lorazepam (Ativan)
  • inhibitor reuptake serotonin-norepinefrin (SNRI), seperti duloxetine (Cymbalta) dan venlafaxine (Effexor)
  • psikoterapi, seperti terapi perilaku kognitif (CBT)

Home Remedies Untuk GERD dan Kecemasan

Ada hal-hal yang dapat Anda lakukan di rumah yang dapat membantu meringankan gejala GERD dan kecemasan. Seorang dokter dapat merekomendasikan Anda untuk mencoba ini sebelum pengobatan atau dalam kombinasi dengan perawatan medis.

Obat di rumah termasuk:

  • makan makanan yang sehat
  • hindari makanan yang memicu asam lambungatau mulas
  • berolahraga teratur, seperti jalan-jalan
  • cobalah teknik relaksasi, seperti yoga, tai chi, atau meditasi
  • hindari kafein dan alkohol

Konklusi

Meskipun peneliti belum sepenuhnya memahami hubungan antara GERD dan kecemasan, diketahui bahwa kecemasan dan stres dapat memicu atau memperburuk gejala yang berkaitan dengan GERD.

Anda mungkin dapat meringankan banyak gejala Anda dari kedua kondisi menggunakan obat di rumah, tetapi kedua kondisi tersebut memang memerlukan kunjungan ke dokter. Perawatan tersedia yang dapat membantu Anda mengelola atau mencegah kedua kondisi ini.

GERD dan kecemasan dapat menyebabkan nyeri dada, yang juga mirip dengan gejala serangan jantung. Dapatkan perawatan medis darurat untuk setiap nyeri dada baru, terutama jika Anda juga mengalami sesak napas, atau sakit lengan atau rahang.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed