oleh

Obat HIV Mingguan, Harapan Baru Penderita HIV/AIDS

Para peneliti dari MIT dan Brigham and Women’s Hospital telah mengembangkan kapsul yang dapat memberikan obat HIV mingguan, yang memungkinkan seorang penderita HIV dapat mengkonsumsi obat satu kali untuk satu minggu dalam dosis tunggal. Obat HIV mingguan ini dapat mempermudah pasien untuk mematuhi jadwal ketat dari dosis yang diperlukan yang digunakan untuk melawan virus, kata para peneliti.

Kapsul baru ini dirancang agar pasien dapat meminumnya sekali seminggu, dan obat HIV mingguan ini akan bereaksi secara bertahap dalam satu minggu. Dengan cara kerja obat ini tidak hanya dapat meningkatkan kepatuhan pasien terhadap jadwal pengobatan mereka tetapi juga dapat digunakan oleh orang yang berisiko terpajan HIV untuk membantu mencegah mereka agar tidak terinfeksi, demikian kata para peneliti.

“Salah satu hambatan utama untuk mengobati dan mencegah HIV adalah kepatuhan,” kata Giovanni Traverso, seorang peneliti di MIT Koch Institute for Integrative Cancer Research dan seorang gastroenterologist dan insinyur biomedis di Brigham and Women’s Hospital. “Kemampuan untuk membuat dosis lebih jarang muncul untuk meningkatkan kepatuhan dan membuat dampak yang signifikan pada tingkat pasien.”

Traverso dan Robert Langer, Profesor Institut David H. Koch di MIT, adalah seorang penulis senior dalam studi ini, dalam edisi 9 Januari di Nature Communications. MIT postdoc Ameya Kirtane dan sarjana tamu Omar Abouzid adalah penulis utama dari makalah ini.

Para ilmuwan dari Lyndra, perusahaan yang meluncurkan untuk mengembangkan teknologi ini, juga berkontribusi dalam penelitian ini. Saat ini Lyndra bekerja untuk melakukan uji klinis dengan menggunakan sistem mekanisme ini.

Obat HIV mingguan
Para peneliti di MIT dan Brigham and Women’s Hospital telah mengembangkan kapsul yang dapat memberikan obat HIV selama seminggu dalam dosis tunggal. Kapsul baru ini dirancang agar pasien dapat meminumnya sekali seminggu, dan obat akan dilepaskan secara bertahap selama 1 minggu. Kredit: Courtesy of the researchers

“Kami semua sangat gembira tentang bagaimana cara kerja obat baru ini berpotensi membantu pasien dengan HIV / AIDS, serta banyak penyakit lainnya,” kata Langer.

Obat HIV Mingguan “Kotak obat dalam kapsul”

Meskipun tingkat mortalitas HIV secara keseluruhan menurun secara signifikan sejak diperkenalkannya terapi antiretroviral pada 1990-an, ada 2,1 juta infeksi HIV baru dan 1,2 juta kematian terkait HIV pada tahun 2015.

Beberapa uji klinis besar telah mengevaluasi apakah obat antiretroviral dapat mencegah infeksi HIV pada populasi yang sehat. Percobaan ini memiliki keberhasilan yang beragam, dan satu hambatan utama untuk pengobatan pencegahan adalah kesulitan dalam membuat orang mengambil pil yang diperlukan setiap hari. Untuk mengatasi masalah inilah kemudian para ahli menciptakan obat HIV mingguan yang dapat dikonsumsi satu kali untuk 1 minggu.

Tim MIT / BWH percaya bahwa kapsul obat HIV mingguan yang mereka kembangkan pada tahun 2016 dapat membantu mengatasi masalah ini. Obat HIV mingguan ini terdiri dari struktur berbentuk bintang dengan enam lengan yang dapat diisi dengan obat-obatan, yang kemudian dilipat ke dalam, dan terbungkus dalam lapisan halus. Setelah kapsul ditelan, lengannya akan terbuka dan secara bertahap melepaskan zat-zat yang terkandung dalam obat HIV mingguan ini.

Dalam studi sebelumnya, para peneliti menemukan bahwa kapsul ini bisa bertahan di dalam perut hingga dua minggu, obat ini secara bertahap melepaskan obat malaria ivermectin. Para peneliti kemudian mulai menyesuaikan kapsul untuk memberikan obat HIV.

Dalam versi aslinya, obat HIV mingguan yang berbentuk bintang ini dibuat dari satu polimer yang keduanya memberikan dukungan struktural dan membawa muatan obat di dalamnya. Hal yang sulit adalah merancang kapsul baru yang akan melepaskan obat-obatan pada tingkat yang bervariasi, karena perubahan pada komposisi polimer dapat mengganggu integritas struktural kapsul.

Untuk mengatasi masalah ini, para peneliti merancang versi baru obat HIV mingguan ini di mana tulang punggung struktur bintang masih merupakan polimer yang kuat, tetapi masing-masing dari enam lengan dapat diisi dengan polimer yang diisi obat yang berbeda. Hal ini akan membuatnya lebih mudah untuk merancang kapsul yang akan melepaskan obat pada tingkat yang berbeda.

Obat HIV mingguan

“Di satu sisi, itu seperti meletakkan kotak pil dalam kapsul. Sekarang Anda memiliki tempat untuk setiap hari dalam seminggu dengan satu kapsul,” kata Traverso.

Tes pada babi menunjukkan bahwa kapsul ini berhasil masuk ke lambung dan melepaskan tiga obat HIV yang berbeda selama satu minggu. Kapsul dirancang agar setelah semua obat dilepaskan, kapsul akan hancur menjadi komponen yang lebih kecil yang dapat melewati saluran pencernaan.

Mencegah infeksi

Bekerja dengan Institute for Disease Modeling di Bellevue, Washington, para peneliti mencoba memprediksi seberapa besar pengaruh obat HIV mingguan ini terhadap pencegahan infeksi HIV. Mereka menghitung bahwa beralih dari dosis harian ke dosis mingguan dapat meningkatkan efektivitas pengobatan pencegahan HIV sekitar 20 persen. Ketika angka ini dimasukkan ke dalam model komputer penularan HIV di Afrika Selatan, model obat HIV mingguan ini menunjukkan bahwa 200.000 hingga 800.000 infeksi baru dapat dicegah selama 20 tahun ke depan.

“Formulasi oral yang lebih lama dan kurang invasif dapat menjadi salah satu bagian penting dari masa depan kita untuk menghentikan pandemi HIV / AIDS,” kata Anthony Fauci, direktur National Institute of Allergy and Infectious Disease, yang mendanai sebagian penelitian tersebut.

“Kemajuan substansial telah dibuat untuk memajukan terapi antiretroviral, memungkinkan seseorang yang hidup dengan HIV untuk mencapai rentang hidup yang hampir normal dan mengurangi risiko tertular HIV. Namun, kurangnya kepatuhan terhadap terapi sekali sehari untuk individu yang terinfeksi dan profilaksis pra pajanan ( PrPP) untuk orang yang tidak terinfeksi yang berisiko tetap menjadi tantangan utama. Alat-alat baru dan lebih baik untuk pengobatan dan pencegahan HIV, bersama dengan penerapan yang lebih luas dari pendekatan baru dan yang sudah ada, diperlukan langkah untuk mengakhiri pandemi HIV seperti yang kita ketahui, Studi seperti ini membantu kita untuk bergerak lebih dekat untuk mencapai tujuan ini, “kata Fauci.

Tim MIT / BWH sekarang bekerja untuk mengadaptasikan teknologi ini dengan penyakit lain yang dapat mengambil manfaat dari dosis obat mingguan. Karena cara para periset mendesain lengan polimer dari kapsul itu, cukup mudah untuk menukar obat yang berbeda keluar masuk, kata mereka.

“Untuk menempatkan obat lain ke dalam sistem secara signifikan lebih mudah karena sistem intinya tetap sama,” kata Kirtane. “Yang perlu kita lakukan hanyalah mengubah seberapa lambat atau seberapa cepat itu akan dilepaskan.”

Para peneliti juga sedang mengerjakan kapsul yang bisa bertahan di dalam tubuh untuk jangka waktu yang lebih lama.

Penelitian ini juga didanai oleh Bill and Melinda Gates Foundation, Bill dan Melinda Gates melalui Global Good Fund, National Institutes of Health, dan Divisi Gastroenterologi di Brigham and Women’s Hospital.

Baca juga:  Berbagai Macam Obat HIV/AIDS Yang Sering Diresepkan

Semoga inovasi baru obat HIV mingguan akan dapat membantu mengatasi permasalahan AIDS di dunia dan lebih khusus lagi di Indonesia yang merupakan salah satu negara yang memiliki perkembangan pesat terkait HIV/AIDS

Sumber: Massachusetts Institute of Technology, ditulis oleh Anne Trafton.

Referensi Jurnal:

Ameya R. Kirtane, Omar Abouzid, Daniel Minahan, Taylor Bensel, Alison L. Hill, Christian Selinger, Anna Bershteyn, Morgan Craig, Shirley S. Mo, Hormoz Mazdiyasni, Cody Cleveland, Jaimie Rogner, Young-Ah Lucy Lee, Lucas Booth , Farhad Javid, Sarah J. Wu, Tyler Grant, Andrew M. Bellinger, Boris Nikolic, Alison Hayward, Lowell Wood, Philip A. Eckhoff, Martin A. Nowak, Robert Langer, Giovanni Traverso. Pengembangan sistem pemberian obat sekali seminggu secara oral untuk terapi antiretroviral HIV. Komunikasi Alam, 2018; 9 (1) DOI: 10.1038 / s41467-017-02294-6

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed