oleh

Ini Yang Harus Dilakukan Jika Terinfeksi HIV

Saat seseorang terinfeksi HIV maka seolah-olah hidup ini sudah berakhir, dengan memperbaiki pola hidup, orientasi seks dan patuh menggunakan obat akan membuat penderita seks memiliki harapan hidup lebih lama. Penggunaan obat tertentu dapat membuat orang yang terinfeksi HIV dapat memiliki peluang hidup lebih lama bahkan mendekati peluang hidup orang yang tidak terinfeksi HIV.

Setiap orang yang berhubungan seks berisiko terinfeksi HIV karena aktifitas ini merupakan faktor risiko paling dominan terhadap infeksi HIV, tidak peduli apa ras, etnis, usia, atau orientasi seksualnya. Lindungi diri Anda dan pasangan Anda setiap saat dengan menggunakan kondom.

Wanita memiliki peluang lebih tinggi Untuk terinfeksi HIV

Wanita lebih mungkin terkena HIV selama hubungan seks v@ginal karena v@gina memiliki area yang lebih luas yang dapat terpapar pada semen yang terinfeksi HIV. Semen dalam istilah ini adalah cairan yang membawa sel-sel sperma yang dikeluarkan oleh organ-organ seksual jantan. Fungsi utama semen adalah untuk mengantarkan sel-sel sperma untuk membuahi sel telur yang dihasilkan oleh individu betina. Selain itu, semen dapat bertahan di dalam v@gina selama beberapa hari setelah berhubungan seks, yang berarti waktu pemaparan lebih lama bagi wanita. Dan, memiliki infeksi menular seksual (IMS) yang tidak diobati akan membuatnya lebih mungkin terserang HIV.

Satu-satunya cara untuk mengetahui dengan pasti apakah Anda memiliki HIV adalah dengan melakukan pengetesan. Bicaralah dengan pasangan Anda tentang masalah seksual masa lalu untuk dilakukan pengetesan bersama.

Pemilihan rencana asuransi swasta harus mencakup tes HIV tanpa biaya kepada Anda. Medicare dan Medicaid sering kali mencakup tes HIV tetapi Anda mungkin memiliki copay dan coinurance. Hubungi paket asuransi kesehatan Anda untuk mempelajari lebih lanjut.

Mencegah penularan HIV

Jika Anda akan melakukan hubungan seks, ada banyak cara untuk mencegah tertular HIV, seperti menggunakan kondom pria atau wanita; berada dalam hubungan seksual monogami dengan hanya satu pasangan yang juga setia kepada Anda sangat penting untuk dijadikan pilihan. Tidak menyalahgunakan alkohol atau narkoba, yang terkait dengan penularan risiko penyakit seksual adalah hal lain yang harus dilakukan untuk menghindari terjadinya penularan HIV/AIDS.

Jika Anda tidak memiliki riwayat HIV dan pasangan Anda memilikinya, konsultasikan dengan dokter Anda tentang penggunaanl profilaksis pra pajanan (PrEP). PrEP adalah pil yang dapat diminum setiap hari yang dapat menurunkan risiko terkena HIV. PrEP harian dapat mengurangi risiko tertular HIV lebih dari 90%. Atau jika Anda merasa telah terpajan HIV, segera kunjungi dokter. Untuk orang yang memiliki risiko satu kali terpajan HIV, profilaksis pasca pajanan (PEP) dapat dijadikan sebagai pilihan untuk mencegah infeksi yang lebih parah. PEP adalah obat anti-HIV yang dapat Anda pakai dalam waktu 72 jam dari kemungkinan terpajan HIV untuk menurunkan peluang Anda terkena HIV.

Bahkan jika seseorang mengetahui statusnya, beberapa orang yang sudah terinfeksi HIV kadang menunda perawatan medis karena takut ditolak oleh keluarga, kekerasan dari pasangan, atau perasaan depresi. Perawatan medis dapat membantu Anda menjalani hidup lebih panjang.

Jika Anda hamil dan telah terinfeksi HIV, Anda harus minum obat HIV dan bekerja sama dengan dokter agar tetap sehat. Jika Anda minum obat, risiko penularan HIV ke bayi Anda kurang dari 1%.

Jangan sekali-kali berbagi jarum, jarum suntik, atau peralatan injeksi lainnya. Peralatan injeksi membuat Anda berisiko tinggi terhadap infeksi HIV.

Seseorang yang hidup dengan HIV atau AIDS membutuhkan dukungan, keluarga, teman, dan lingkungannya. Kita semua dapat membantu memerangi stigma dengan memastikan orang tahu bahwa HIV tidak dapat menular melalui udara, clossed, atau pelukan.
Jika Anda adalah seorang yang terkena HIV, maka minum obat setiap hari sesuai resep, dapat menurunkan viral load Anda dan menurunkan kemungkinan penularan HIV melalui hubungan seks ke pasangan yang HIV-negatif.

Jika Anda dan pasangan sama-sama hidup dengan HIV, Anda berdua dapat minum obat HIV untuk menjalani hidup yang sehat.

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed