oleh

Kecanduan Alkohol Dan Cara Menyembuhkannya

Kecanduan alkohol mungkin merupakan jenis kecanduan yang paling umum dan salah satu yang banyak terjadi di seluruh dunia. Kecanduan alkohol digambarkan sebagai penyakit atau kondisi di mana seseorang tidak dapat menjalani hidupnya secara normal tanpa mengkonsumsi alkohol secara teratur. Ketergantungan atau kecanduan bisa terjadi baik secara psikologis maupun fisik atau bahkan keduanya. Dalam kasus yang parah atau penyalahgunaan alkohol yang berkepanjangan, ketergantungan fisik kemungkinan besar akan terjadi. Kecanduan alkohol dapat mengancam jiwa Pecandunya dalam kasus yang parah. Selain itu, kecanduan alkohol tidak hanya berdampak pada pecandunya namun juga dapat menimbulkan ancaman bagi anggota keluarga, rekan kerja dan masyarakat karena terjadinya perubahan perilaku pecandu akibat penggunaan alkohol yang berlebihan.

Dalam budaya yang lebih liberal, kecanduan alkohol bisa menjadi sesuatu yang umum terjadi. Tingkat ketaatan pada agama juga memiliki pengaruh yang sangat signifikan terhadap penyalahgunaan alkohol.

Pengobatan kecanduan alkohol mendesak untuk segera dilakukan karena kecanduan alkohol memiliki dampak bukan hanya kepada pecandu melainkan juga dapat memiliki dampak sosial. Selain itu kecanduan alkohol juga akan memberikan efek penarikan yang lebih parah daripada obat-obatan narkotika atau bahkan heroin.

Kecanduan alkohol dianggap sebagai masalah ketika penyalahgunaan alkohol sudah mulai mengganggu dan mulai mempengaruhi kesehatan, kemampuan untuk bekerja di tempat kerja dan menyebabkan kegagalan untuk memenuhi kewajiban sosial dan rumah tangga lainnya. Ini juga bisa menjadi masalah ketika pecandu sudah merasa terdorong untuk mengonsumsi alkohol atau mulai mengonsumsi alkohol bahkan dalam situasi yang berbahaya tidak hanya baginya tetapi juga bagi orang lain, seperti saat mengemudi atau mengoperasikan alat berat. Kecanduan alkohol dan penyalahgunaan alkohol juga dapat menyebabkan masalah hukum dan dapat merusak hubungan sosial dengan anggota keluarga, rekan kerja, dan masyarakat.

Ketergantungan alkohol jauh lebih parah dan bisa termasuk perubahan pada tingkat toleransi jumlah alkohol yang masuk ke dalam tubuh. Untuk mendapatkan efek yang sama dari sebelumnya seorang pecandu alkohol harus mengkonsumsi alkohol dalam jumlah yang lebih banyak dari jumlah sebelumnya.

Ketika sudah terjadi kecanduan, untuk berhenti dari kebiasaan minum alkohol dapat menyebabkan gejala seperti mual, berkeringat, muntah, halusinasi, kecemasan atau bahkan kejang. Kecanduan alkohol juga dapat menyebabkan hilangnya kontrol berapa banyak alkohol yang dikonsumsi saat mabuk. Pecandu dapat mengkonsumsi lebih banyak alkohol atau lebih lama saat sedang mabuk karena hilangnya kemampuan untuk mengontrol alkohol yang dikonsumsinya. Pecandu alkohol juga bisa merasa sulit atau merasa tidak mungkin untuk mengurangi atau menjauhkan diri dari alkohol meskipun ada keinginan untuk melakukannya.

Pengobatan untuk kecanduan alkohol tergantung pada tingkat keparahan masalah, selain itu motivasi yang kuat dari pecandu juga sangat penting. Tidak ada pengobatan untuk masalah kecanduan alkohol dapat benar-benar berhasil jika tidak ada keinginan yang kuat dari pecandu untuk berhenti meminum alkohol. Dukungan anggota keluarga dan orang yang dicintai juga dapat membuat perbedaan besar dalam perawatan dan pemulihan dari kondisi ini.

Gejala Kecanduan alkohol

Sebagaimana penyakit fisik, meskipun kecanduan alkohol merupakan penyakit juga memiliki gejala-gejala tertentu. Berikut ini gejala-gejala yang ditimbulkan oleh kecanduan alkohol:

  • Keinginan untuk terus mengkonsumsi alkohol meskipun pecandu telah menyadari bahaya yang ditimbulkan oleh alkohol.
  • Mulai minum sendiri jika sebelumnya pecandu minum bersama dengan teman-temannya.
  • Meningkatnya kadar emosi saat minum alkohol
  • Ketidakmampuan untuk membatasi konsumsi alkohol moderat
  • Berkurangnya tanggung jawab dan komitmen terhadap sekolah, kuliah atau bekerja karena konsumsi alkohol
  • Hilangnya minat dalam kegiatan sosial dan hobi yang sebelumnya diminati
  • Mengabaikan pola makan dan asupan makanan
  • Mengabaikan penampilan dan kebersihan
  • Mengkonsumsi alkohol secara diam-diam atau bersembunyi
  • Kebutuhan untuk mengkonsumsi alkohol praktis setiap hari
  • Gemetar atau menggigil di pagi hari ketika tidak mengonsumsi alkohol

Jika seseorang menderita ketergantungan alkohol, Anda mungkin memperlihatkan beberapa gejala berikut ini:

  • Kehilangan memori atau pingsan setelah minum alkohol dalam jumlah banyak.
  • Toleransi tubuh terhadap alkohol meningkat yang menyebabkan kebutuhan dosis alkohol yang lebih tinggi untuk mendapatkan efek yang sama dari sebelumnya.
  • Alkohol mempengaruhi penyakit seperti sirosis hati

Penyebab Kecanduan alkohol

Tidak ada penyebab spesifik untuk kecanduan alkohol karena bukan penyakit dalam arti yang khas, tetapi ketergantungan terhadap alkohol yang menjadi penyebabnya. Ada beberapa kondisi yang dapat meningkatkan kerentanan terhadap kecanduan alkohol. Salah satu faktor risiko utama adalah keturunan, tetapi risikonya juga dipengaruhi oleh kebiasaan minum alkohol:

  • Pria yang mengonsumsi 15 botol bir atau lebih dari 12 ons dalam seminggu.
  • Wanita yang mengonsumsi 15 botol bir atau lebih dari 12 ons dalam seminggu.
  • Bahkan jika Anda tidak minum setiap hari, mengonsumsi lima atau lebih minuman dalam satu sesi minum per minggu juga bisa dianggap sebagai faktor risiko.
  • Risiko penyalahgunaan alkohol juga dapat meningkat dalam situasi atau skenario tertentu.

Obat untuk Kecanduan alkohol

Perawatan tergantung pada berbagai faktor terutama tingkat ketergantungan. Jika seseorang hanya mengonsumsi alkohol dalam jumlah yang berlebihan, tetapi tidak memiliki ketergantungan alkohol, itu mungkin cukup untuk berhenti minum selama jangka waktu tertentu dan menguranginya menjadi dalam jumlah moderat.

Jika ada masalah ketergantungan alkohol, baik fisik atau psikologis, pasien akan perlu berhenti minum alkohol untuk selamanya. Abstinensi lengkap akan menjadi tujuan akhir pengobatan. Ini bisa sangat sulit dicapai dan pecandu alkohol perlu menyadari dan menerima kehadiran masalah dan mencari dan menerima bantuan. Dukungan teman-teman dan anggota keluarga adalah yang paling penting untuk ini. Ruang lingkup perawatan medis dalam menangani kecanduan alkohol terbatas tetapi diperlukan.

Berhenti minum alkohol dapat menimbulkan beberapa komplikasi kesehatan karena gejala penarikan yang parah. Untuk alasan ini penarikan lengkap dari alkohol paling baik dicapai dalam lingkungan yang terkendali dan diawasi. Beberapa komplikasi dari penarikan alkohol dapat mengancam kehidupan, jadi jangan mencoba mengobati kecanduan alkohol di rumah.

Tidak ada pengobatan nyata yang dapat dilakukan di rumah untuk kecanduan alkohol, tetapi banyak pendekatan yang diterima untuk pengobatan kecanduan alkohol melibatkan metode alami, terutama dengan modifikasi gaya hidup dan perilaku pecandu. Berikut beberapa hal yang dapat dapat dilakukan untuk membantu mengatasi masalah kecanduan alkohol:

  • Konseling: Ini adalah salah satu aspek yang paling penting dari perawatan dan juga dapat membantu keluarga dalam mengatasi dan lebih memahami proses pemulihan dan kehidupan sebagai seorang pecandu alkohol. Konseling keluarga sebenarnya sangat penting karena dukungan dan dorongan keluarga memiliki pengaruh besar pada hasil yang dicapai.
  • Pengobatan Psikologis: kecanduan alkohol sering muncul pada seseorang yang menderita masalah kesehatan emosional atau mental lainnya yang dapat mencakup kecemasan atau depresi. Perawatan dari penyebab yang mendasari sangat penting untuk penyembuhan yang efektif.

Teknik relaksasi dan modifikasi gaya hidup harus menjadi dasar dari rencana perawatan rumah. Ada beberapa strategi yang dapat membantu termasuk untuk mengatasi masalah kecanduan alkohol:

  • Yoga: Yoga tidak hanya membantu agar sehat secara fisik, tetapi juga sangat rileks dan dapat membantu mengatasi stres dan mengelola situasi yang sulit.
  • Meditasi: Meditasi adalah salah satu pengalaman yang paling santai dan akan membantu pecandu untuk lebih fokus pada tujuan dan memperkuat kekuatan kehendak dan menyelesaikannya.
  • Hypnotherapy: Hypnotherapy telah diketahui sangat efektif dalam perawatan berbagai kondisi psikologis dan juga untuk penyalahgunaan dan ketergantungan obat.

Pola Makan untuk Kecanduan Alkohol

Tidak ada pola makan untuk kecanduan alkohol yang dapat membantu menyembuhkan ketergantungan atau membalikkan kerusakan yang ditimbulkan. Modifikasi pola makan sehat dapat membantu mengurangi risiko kerusakan. Penyalahgunaan alkohol menimbulkan risiko tertentu pada hati, dengan sirosis hati dan kanker hati yang lazim di kalangan pecandu alkohol. Pola makan sehat tidak akan membantu memperbaiki kerusakan pada hati, karena ini sebagian besar tidak dapat diubah, tetapi dapat membantu untuk membatasi kerusakan dan mungkin menunda atau mencegah timbulnya sirosis. Pola makan sehat juga akan membantu memperkuat tubuh dan melindunginya sampai batas kecil terhadap kondisi kesehatan lain yang mungkin disebabkan oleh penyalahgunaan alkohol.

Sertakan banyak buah dan sayuran segar dalam pola makan harian. Buah-buahan seperti buah persik, jeruk, buah kiwi dan wortel, dan sayuran berdaun hijau yang dapat memberikan asupan vitamin C dan E yang sehat dan kaya akan antioksidan. Ini dapat membantu membatasi kerusakan sampai batas tertentu.
Sertakan beberapa daging tanpa lemak seperti ayam dan kalkun tanpa kulit atau ikan dalam pola makan untuk asupan protein yang sehat. Kacang kedelai dan lentil adalah sumber protein yang baik untuk vegetarian.
Asam lemak esensial juga merupakan nutrisi penting bagi seorang pecandu alkohol, tingkatkan asupan ikan berminyak seperti salmon atau mackerel dalam pola makan.
Utamakan mengkonsumsi makanan gandum seperti beras merah, oat dan pasta gandum karena ini akan membantu mengatur kadar glukosa darah dan melawan risiko diabetes tipe 2.

Saran untuk Kecanduan alkohol

Keluar dari alkohol hanyalah setengah dari pertempuran, karena tetap sadar akan bahaya alkohol bisa jauh lebih sulit. Kelompok pendukung anti alkohol dapat sangat membantu, anggota keluarga, teman dekat, agamawan serta lingkungan yang kondusif dapat membantu dalam penyembuhan kecanduan alkohol.

Tidak bisa dipungkiri bahwa sebenarnya alkohol memiliki manfaat bagi tubuh, namun manfaat alkohol bagi tubuh tidak sebanding dengan bahayanya, oleh karena itu meninggalkan mengkonsumsi alkohol jauh lebih baik daripada mengkonsumsinya meskipun hanya dalam jumlah sedikit.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed