oleh

Gangguan Kecemasan, Penyebab Dan Cara Mengatasinya

Kecemasan adalah respons normal terhadap stres. Tetapi ketika hal ersebut menjadi sulit untuk dikendalikan dan memengaruhi hidup Anda sehari-hari, maka hal itu merupakan masalah yang harus dicari solusinya. Gangguan kecemasan mempengaruhi hampir 1 dari 5 orang dewasa di beberapa negara. Wanita lebih dari dua kali lebih mungkin daripada pria untuk mendapatkan gangguan kecemasan dalam hidup mereka. Gangguan kecemasan dapat diobati dengan konseling, obat-obatan, atau kombinasi keduanya. Beberapa wanita juga menemukan bahwa yoga atau meditasi dapat membantu mengatasi gangguan kecemasan.

Apa itu kecemasan?

Kecemasan adalah perasaan khawatir, gugup, atau takut tentang suatu peristiwa atau situasi. Ini adalah reaksi normal terhadap stres. Ini membantu Anda tetap waspada untuk situasi yang menantang di tempat kerja, belajar lebih keras untuk ujian, atau tetap fokus pada pidato penting misalnya. Secara umum, ini dapat membantu ketika Anda dapat mengatasinya.

Tetapi kecemasan dapat melumpuhkan jika mengganggu kehidupan sehari-hari, seperti membuat Anda takut melakukan kegiatan sehari-hari yang tidak mengancam seperti naik bus atau berbicara dengan rekan kerja. Kecemasan juga bisa menjadi serangan teror yang tiba-tiba ketika tidak ada ancaman.

Apa itu gangguan kecemasan?

Gangguan kecemasan atau anxienty terjadi ketika kecemasan berlebihan mengganggu kegiatan sehari-hari Anda seperti pada saat pergi bekerja atau sekolah atau menghabiskan waktu bersama teman atau keluarga. Gangguan kecemasan adalah penyakit mental yang serius. Hal ini merupakan gangguan mental yang paling umum di Beberapa negara. Anxienty  terjadi dua kali lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pada pria.

Apa jenis utama gangguan kecemasan?

Jenis utama gangguan kecemasan adalah:

Generalized anxiety disorder (GAD).
Orang dengan GAD khawatir berlebihan tentang masalah biasa, sehari-hari, seperti kesehatan, uang, pekerjaan, dan keluarga. Dengan GAD, pikiran sering melompat ke skenario terburuk, bahkan ketika ada sedikit atau tidak ada alasan untuk khawatir. Wanita dengan GAD mungkin cemas hanya akan melewati hari. Mereka mungkin memiliki ketegangan otot dan gejala fisik terkait stres lainnya, seperti sulit tidur atau sakit perut. Terkadang, rasa khawatir membuat orang-orang dengan GAD tidak dapat melakukan tugas sehari-hari. Wanita dengan GAD memiliki risiko depresi dan gangguan kecemasan lain yang lebih tinggi daripada pria dengan GAD. Mereka juga lebih cenderung memiliki riwayat keluarga depresi.

Gangguan kepanikan.
Gangguan kepanikan terjadi dua kali lebih sering pada wanita dibandingkan pada pria. Orang dengan gangguan kepanikan memiliki serangan teror mendadak ketika tidak ada bahaya yang sebenarnya. Serangan kepanikan dapat menyebabkan rasa tidak realistis, takut akan datangnya malapetaka, atau takut kehilangan kendali. Ketakutan akan gejala fisik seseorang yang tidak dapat dijelaskan juga merupakan tanda gangguan panik. Orang yang mengalami serangan panik kadang-kadang percaya bahwa mereka mengalami serangan jantung, kehilangan akal, atau mati.

Fobia sosial.
Fobia sosial, juga disebut anxienty sosial, didiagnosis ketika orang menjadi sangat cemas dan sadar diri dalam situasi sosial sehari-hari. Orang dengan fobia sosial memiliki ketakutan yang kuat untuk diawasi dan diadili oleh orang lain. Mereka mungkin mudah malu dan sering mengalami gejala serangan panik.

Fobia spesifik.
Fobia spesifik adalah ketakutan yang kuat akan sesuatu yang hanya sedikit atau tidak ada bahaya nyata. Fobia spesifik dapat berupa ketakutan akan ruang tertutup, ketinggian, air, benda, binatang, atau situasi tertentu. Orang dengan fobia tertentu sering menemukan bahwa menghadapi, atau bahkan berpikir tentang menghadapi, objek atau situasi yang ditakuti menyebabkan serangan panik atau kecemasan yang parah.
Beberapa kondisi lain yang tidak dianggap sebagai anxienty tetapi serupa antara lain:

Obsessive-compulsive disorder (OCD).
Penderita OCD memiliki pikiran yang tidak diinginkan (obsesi) atau perilaku (dorongan) yang menyebabkan kecemasan. Mereka mungkin memeriksa oven atau setrika lagi dan lagi atau melakukan rutinitas yang sama berulang-ulang untuk mengendalikan kecemasan yang disebabkan oleh pikiran ini. Seringkali, ritual ini akhirnya mengendalikan cara hidup orang tersebut.

Gangguan stres pasca-trauma (PTSD).
PTSD dimulai setelah peristiwa menakutkan yang melibatkan kerusakan fisik atau ancaman kerusakan fisik. Orang yang menderita PTSD mungkin adalah orang yang dilukai, atau masalah yang mungkin terjadi pada orang yang dicintai atau bahkan orang asing.

Siapa yang dapat mengalami gangguan kecemasan?

Anxienty mempengaruhi sekitar 40 juta orang dewasa Amerika setiap tahun. Gangguan kecemasan juga memengaruhi anak-anak dan remaja. Sekitar 8% remaja usia 13 hingga 18 memiliki gangguan kecemasan, dengan gejala mulai sekitar usia 6,5 tahun.

Wanita memiliki lebih dari dua kali lipat kemungkinan dari pria untuk mendapatkan gangguan kecemasan dalam hidup mereka. Juga, beberapa jenis anxienty memengaruhi beberapa wanita lebih dari yang lain:

Generalized anxiety disorder (GAD) mempengaruhi lebih banyak wanita Indian Amerika / Alaska asli daripada wanita dari ras dan etnis lain. GAD juga mempengaruhi lebih banyak wanita kulit putih dan wanita Hispanik daripada wanita Asia atau Afrika-Amerika
Fobia sosial dan gangguan panik mempengaruhi lebih banyak  wanita kulit putih daripada wanita dari ras dan etnis lain.

Apa yang menyebabkan gangguan kecemasan?

Para peneliti berpendapat bahwa gangguan kecemasan disebabkan oleh kombinasi beberapa faktor, antara lain:

  • Perubahan hormon selama siklus menstruasi
  • Genetika. Gangguan kecemasan dapat terjadi pada garis keluarga.
  • Peristiwa traumatis. Mengalami pelecehan atau serangan seksual dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius, termasuk kecemasan, gangguan stres pascatrauma, dan depresi.

Apa saja tanda dan gejala gangguan kecemasan?

Wanita dengan anxienty mengalami kombinasi pemikiran atau keyakinan cemas, gejala fisik, dan perubahan perilaku, termasuk menghindari aktivitas sehari-hari yang biasa mereka lakukan. Setiap gangguan kecemasan memiliki gejala yang berbeda, yang melibatkan ketakutan dan ketakutan tentang hal-hal yang mungkin terjadi sekarang atau di masa depan.

Gejala fisik dapat meliputi:

  • Kelemahan
  • Sesak napas
  • Detak jantung yang cepat
  • Mual
  • Sakit perut
  • Hot flashes
  • Pusing

Gejala fisik dari gangguan kecemasan sering terjadi bersama dengan penyakit mental atau fisik lainnya. Ini dapat menutupi gejala kecemasan Anda atau memperburuknya

Bagaimana gangguan kecemasan didiagnosis?

Dokter atau perawat akan menanyakan pertanyaan tentang gejala dan riwayat kesehatan Anda. Dokter Anda mungkin juga melakukan pemeriksaan fisik atau tes lain untuk menyingkirkan masalah kesehatan lain yang dapat menyebabkan gejala Anda.

Gangguan kecemasan didiagnosis ketika ketakutan dan ketakutan akan situasi, peristiwa, tempat, atau benda yang tidak mengancam menjadi berlebihan dan tidak dapat dikendalikan. Gangguan kecemasan juga didiagnosis jika kecemasan telah berlangsung selama setidaknya enam bulan dan mengganggu sosial, pekerjaan, keluarga, atau aspek lain dari kehidupan sehari-hari.

Bagaimana cara mengobati gangguan kecemasan?

Perawatan untuk gangguan kecemasan tergantung pada jenis gangguan kecemasan yang Anda miliki dan riwayat pribadi Anda tentang masalah kesehatan, kekerasan, atau penyalahgunaan.

Seringkali, perawatan meliputi:

  • Konseling (disebut psikoterapi)
  • Obat
  • Kombinasi konseling dan obat-obatan

Bagaimana konseling membantu mengobati gangguan kecemasan?

Dokter Anda mungkin merujuk Anda untuk jenis konseling untuk gangguan kecemasan yang disebut terapi perilaku kognitif (CBT). Anda dapat berkonsultasi dengan seorang profesional kesehatan mental terlatih tentang apa yang menyebabkan gangguan kecemasan Anda dan bagaimana cara mengatasi gejalanya

Misalnya, Anda dapat berbicara dengan psikiater, psikolog, pekerja sosial, atau konselor. CBT dapat membantu Anda mengubah pola berpikir di sekitar ketakutan Anda. Ini dapat membantu Anda mengubah cara Anda bereaksi terhadap situasi yang dapat menimbulkan kecemasan. Anda juga dapat mempelajari cara untuk mengurangi perasaan cemas dan memperbaiki perilaku spesifik yang disebabkan oleh kecemasan kronis. Strategi-strategi ini mungkin termasuk terapi relaksasi dan pemecahan masalah.

Jenis obat apa yang dapat digunakan untuk mengobati gangguan kecemasan?

Beberapa jenis obat yang biasanya digunakan untuk mengatasi masalah ini termasuk:

Antianxiety (benzodiazepines).
Obat-obatan ini biasanya diresepkan untuk jangka waktu yang singkat karena bersifat adiktif. Menghentikan obat ini terlalu cepat dapat menyebabkan gejala penarikan.

Beta Blockers
Obat-obatan ini dapat membantu mencegah gejala fisik dari gangguan kecemasan, seperti gemetar atau berkeringat

Inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI).
SSRI mengubah tingkat serotonin di otak. Obat ini bekerja dengan cara meningkatkan jumlah serotonin yang tersedia untuk membantu sel-sel otak berkomunikasi satu sama lain. Efek samping yang umum dapat mencakup insomnia atau sedasi, masalah perut, dan kurangnya hasrat seksual.

Tricylic
Tricylic bekerja seperti SSRI. Tetapi kadang-kadang mereka menyebabkan lebih banyak efek samping daripada SSRI. Obat ini dapat menyebabkan pusing, kantuk, mulut kering, sembelit, atau kenaikan berat badan.

Inhibitor monoamine oksidase (MAOI).
Orang yang menggunakan MAOI harus menghindari makanan dan minuman tertentu (seperti Parmesan atau keju cheddar dan anggur merah) yang mengandung asam amino yang disebut tyramine. Menggunakan MAOI dan makan makanan ini dapat menyebabkan tingkat tekanan darah meningkat tajam. Wanita yang menggunakan MAOI juga harus menghindari obat-obatan tertentu, seperti beberapa jenis pil KB, penghilang rasa sakit, dan obat flu dan alergi. Konsultasikan dengan dokter Anda tentang obat apa pun yang Anda minum.
Semua obat memiliki risiko. Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda tentang manfaat dan risiko semua obat. Pelajari lebih lanjut tentang obat-obatan untuk mengobati masalah axienty ini.

Bagaimana jika perawatan gangguan kecemasan saya tidak berhasil?

Kadang-kadang, Anda mungkin perlu bekerja dengan dokter Anda untuk mencoba beberapa perawatan atau kombinasi perawatan yang berbeda sebelum Anda menemukan yang cocok untuk Anda.

Jika Anda mengalami masalah dengan efek samping dari obat-obatan, bicarakan dengan dokter atau perawat Anda. Jangan berhenti minum obat tanpa bicara dengan dokter atau perawat. Dokter Anda dapat menyesuaikan berapa banyak obat yang Anda minum dan kapan Anda meminumnya.

Bagaimana jika gangguan kecemasan saya kambuh kembali?

Kadang-kadang gejala gangguan kecemasan kambuh kembali setelah Anda menyelesaikan perawatan. Ini dapat terjadi selama atau setelah peristiwa yang menegangkan. Ini juga dapat terjadi tanpa peringatan.

Banyak orang dengan gangguan kecemasan membaik dengan pengobatan. Tetapi, jika gejala Anda kambuh kembali, dokter mengubah atau menyesuaikan obat atau rencana baru dalam perawatan Anda.

Anda juga dapat berkonsultasi dengan dokter Anda tentang cara-cara untuk mengidentifikasi dan mencegah kecemasan agar tidak kambuh kembali. Ini mungkin termasuk menuliskan perasaan Anda atau bertemu dengan penasihat Anda jika Anda merasa kecemasan Anda tidak terkendali.

Dapatkah pengobatan komplementer atau alternatif membantu mengelola gangguan kecemasan?

Mungkin. Beberapa wanita mengatakan bahwa terapi komplementer atau pengobatan alternatif (CAM) membantu menurunkan kecemasan mereka.

Terapi CAM yang dapat membantu kecemasan termasuk:

Aktivitas fisik.
Aktivitas fisik yang teratur meningkatkan tingkat bahan kimia otak yang mengendalikan suasana hati dan memengaruhi kecemasan dan depresi.9 Banyak penelitian menunjukkan bahwa semua jenis aktivitas fisik, termasuk yoga dan Tai Chi, membantu mengurangi kecemasan.

Meditasi.
Penelitian menunjukkan meditasi dapat meningkatkan kecemasan. Meditasi teratur dapat membantu dengan meningkatkan aktivitas di area otak Anda yang bertanggung jawab atas perasaan tenang dan gembira.
Pelajari lebih lanjut tentang terapi CAM untuk gangguan kecemasan.

Apakah perawatan gangguan kecemasan saya akan mempengaruhi kehamilan saya?

Jika perawatan Anda adalah konseling, itu tidak akan mempengaruhi kehamilan Anda.

Jika Anda sedang dalam pengobatan untuk mengobati gangguan kecemasan Anda, konsultasikan dengan dokter Anda. Beberapa obat yang digunakan untuk mengatasi kecemasan dapat memengaruhi bayi yang belum lahir.

Jika saya minum obat untuk mengobati gangguan kecemasan saya, dapatkah saya menyusui bayi saya?

Tergantung. Beberapa obat yang digunakan untuk mengobati kecemasan dapat melewati ASI. Antidepresan tertentu, seperti beberapa SSRI, aman dikonsumsi selama menyusui.

Jangan berhenti minum obat terlalu cepat. Konsultasikan dengan dokter Anda untuk mencari tahu obat apa yang terbaik untuk Anda dan bayi Anda. Pelajari lebih lanjut tentang obat-obatan dan menyusui. Anda juga dapat memasukkan obat Anda ke dalam catatan pribadi untuk mengetahui apakah obat Anda aman bagi ASI Anda dan segala efek samping yang mungkin terjadi pada bayi Anda.

Bagaimana gangguan kecemasan mempengaruhi kondisi kesehatan lainnya?

Masalah kecemasan dapat memengaruhi masalah kesehatan lain yang umum terjadi pada wanita. Ini termasuk:

Depresi.
Gangguan kecemasan dapat terjadi bersamaan dengan depresi. Ketika ini terjadi, perawatan untuk kecemasan dan depresi mungkin tidak efektif. Anda mungkin memerlukan kombinasi perawatan, seperti konseling dan obat-obatan.

Irritable bowel syndrome (IBS).
Gejala IBS sering terjadi pada orang dengan gangguan kecemasan. Kondisi ini  juga umum terjadi pada orang dengan IBS. Kekhawatiran dapat membuat gejala IBS lebih buruk, terutama gejala gastrointestinal (GI) seperti sakit perut atau gas. Gejala GI juga bisa membuat stres dan menyebabkan lebih banyak kecemasan. Meskipun perawatan untuk IBS dapat membantu mengatasi kecemasan, penting bagi Anda untuk merawat kedua kondisi tersebut.

Sakit kronis.
Gangguan kecemasan sering terjadi pada wanita dengan penyakit tertentu yang menyebabkan nyeri kronis, termasuk rheumatoid arthritis, fibromyalgia, dan migrain.

Penyakit kardiovaskular.
Kecemasan dan depresi meningkatkan risiko penyakit jantung, penyebab utama kematian bagi wanita di beberapa negara. Kecemasan juga dapat membuat pemulihan lebih sulit setelah serangan jantung atau stroke.

Asma.
Studi menghubungkan asma dengan gangguan kecemasan. Stres dan kecemasan dapat memicu serangan asma sedangkan sesak napas dan mengi selama serangan asma dapat menyebabkan kecemasan. Studi menunjukkan bahwa pelatihan ulang pernapasan dapat membantu mengendalikan asma dan mengurangi kecemasan

Apa penelitian terbaru tentang gangguan kecemasan dan wanita?

Para peneliti sedang mempelajari mengapa wanita berpeluang dua kali lipat daripada pria untuk mengembangkan gangguan kecemasan dan depresi. Perubahan kadar hormon estrogen sepanjang siklus menstruasi dan kehidupan reproduksi wanita (selama bertahun-tahun seorang wanita dapat memiliki bayi) mungkin memainkan peran.

Para peneliti juga baru-baru ini mempelajari hormon testosteron pria, yang ditemukan pada wanita dan pria tetapi biasanya pada tingkat yang lebih tinggi pada pria. Mereka menemukan bahwa pengobatan dengan testosteron memiliki efek yang sama seperti anti ansietas dan obat antidepresan untuk wanita dalam penelitian ini.

Penelitian lain berfokus pada gangguan kecemasan dan depresi selama dan setelah kehamilan dan di antara wanita yang kelebihan berat badan dan obesitas.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed