oleh

Penyakit Anemia Aplastik Dan Cara Penanganannya

Anemia aplastik, nama penyakit ini mungkin masih asing bagi And, artikel ini akan membahas tentangnya termasuk bagaimana cara menanganinya. Sumsum tulang bertanggung jawab untuk produksi sel darah merah yang berfungsi untuk mengedarkan oksigen ke berbagai jaringan dalam tubuh. Selain itu sumsum tulang juga membantu dalam memproduksi sel-sel darah putih yang penting bagi sistem kekebalan tubuh untuk melawan infeksi. Selain itu, trombosit, yang penting untuk proses pembekuan darah untuk menghentikan pendarahan saat terjadi luka, trombosit juga terbentuk karena sumsum tulang. Ketika sumsum tulang tidak cukup memproduksi sel-sel darah, kondisi ini disebut sebagai anemia aplastik. Produksi sel darah adalah proses yang berkelanjutan karena semua sel darah memiliki umur yang terbatas. Sel darah putih hanya bertahan satu hari atau bahkan kurang, trombosit mati setelah 8 atau 10 hari. Sementara itu sel darah merah memiliki siklus hidup lebih lama, yaitu sekitar 120 hari, setelah itu mereka harus digantikan oleh sel-sel segar.

Dalam kondisi normal, saat merespon terjadinya infeksi, sumsum tulang akan meningkatkan produksi sel darah putih. Produksi trombosit akan meningkat dengan meningkatnya permintaan karena terjadinya luka yang mengakibatkan pendarahan. Kekurangan dalam produksi sel darah merupakan kejadian yang cukup jarang terjadi, tetapi bisa terjadi pada orang dewasa maupun anak-anak. Sebuah bentuk warisan anemia langka yang disebut anemia Fanconi dapat menyebabkan anemia aplastik.

Tes yang direkomendasikan untuk anemia aplastik

Diagnosis anemia aplastik dapat dikonfirmasi setelah dilakukan tes darah. Setelah dokter mendeteksi tanda-tanda anemia selama pemeriksaan fisik seperti kulit pucat, murmur jantung. Dokter juga akan memperhatikan hal-hal lain seperti mencatat sejarah medis dan keluarga pasien, terutama jika ada kelainan darah atau penyakit autoimun dalam keluarga. Rincian tentang paparan racun atau bahan kimia, obat yang digunakan baru-baru ini. Masalah seperti gusi berdarah atau mimisan akan memberikan informasi indikasi untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Tes anemia aplastik meliputi tes lengkap penghitungan darah, tes jumlah retikulosit, dan tes sumsum tulang. Penghitungan darah lengkap dilakukan dengan mengukur kadar hemoglobin dalam darah serta kadar hematokrit. Jumlah sel darah merah, sel darah putih, trombosit juga diperiksa bersama dengan nilai hidup rata-rata sel. Jumlah retikulosit dapat dijadikan dasar untuk mencatat jumlah sel darah merah yang belum matang dalam sampel darah, untuk memeriksa apakah sumsum tulang memproduksi cukup sel darah merah. Tes aspirasi sumsum tulang dilakukan dengan mengambil cairan pada sumsum tulang untuk memeriksa sel-sel yang memiliki bentuk tidak teratur. Contoh dari jaringan sumsum tulang dibuang selama dilakukan biopsi, dan sampel ini diperiksa untuk mengetahui jumlah dan jenis sel darah di dalamnya.

Penyebab anemia aplastik

Kabar baiknya adalah bahwa dalam beberapa kasus anemia aplastik hanya merupakan kondisi sementara dalam hal pengobatan. Kehamilan adalah salah satu penyebabnya. Penggunaan obat-obatan tertentu seperti kloramfenikol juga dapat menyebabkan jenis anemia ini, dan menghentikan penggunaan obat biasanya disarankan dalam kasus ini. Anemia aplastik kadang juga disebutkan penyakit autoimun, yang berarti sistem kekebalan tubuh sendiri keliru menyerang sel-sel tubuh.

Di antara penyebab anemia aplastik, adalah paparan racun tertentu seperti benzena, arsen, dan bahan kimia beracun dalam pestisida. Menghindari paparan berulang terhadap bahan kimia ini dapat meningkatkan kondisi pasien menjadi lebih baik. Pasien kanker juga dapat mengalami serangan anemia jenis ini sebagai akibat dari paparan radiasi dan kemoterapi, meskipun kondisi ini hanya efek samping sementara dari terapi radiasi. Penyakit menular seperti HIV, hepatitis juga dapat mempengaruhi sistem kekebalan tubuh, yang mengakibatkan produksi sel darah putih tidak cukup untuk memenuhi permintaan tubuh. Anemia aplastik idiopatik adalah suatu kondisi di mana dokter tidak dapat mengidentifikasi sebab apapun untuk penyakit ini.

Gejala anemia aplastik

Ketika sumsum tulang tidak mampu memproduksi sel darah yang cukup, gejala anemia aplastik seperti memar, mimisan, kelelahan, pusing, dan sesak napas biasanya akan terjadi. Gejala anemia aplastik pada orang dewasa, anak-anak dan perempuan adalah sama seperti kulit pucat, ruam kulit, dan perdarahan, yang lebih lama dari biasanya pada saat terjadi luka. Ketika seseorang mengalami flu yang berkelanjutan atau ketika seseorang menderita infeksi berat yang sering terjadi, dokter biasanya akan melakukan tes darah lengkap. Hal tersebut biasanya dilakukan untuk memastikan bahwa jumlah sel darah putih dalam darah dalam kondisi normal dan bahwa orang tersebut mengalami anemia.

Dalam kasus ini, seorang wanita mungkin akan mengalami perdarahan menstruasi yang berat, hal ini merupakan salah satu gejala anemia aplastik yang mungkin menyerupai masalah ginekologi lainnya. Gusi berdarah dan mimisan yang terjadi pada anak-anak juga perlu diperhatikan karena bukan tidak mungkin hal tersebut merupakan gejala dari penyakit ini. Lakukanlah tes darah untuk mendapatkan kepastian tentang masalah ini sehingga pengobatan dapat dimulai sesegera mungkin jika hasil tes menunjukkan anemia aplastik.

Dalam kasus ini kebanyakan orang akan mengalami sesak napas karena tubuh mereka tidak mampu untuk mendapatkan oksigen yang cukup pada semua jaringan karena berkurangnya jumlah sel darah merah, yang merupakan pembawa oksigen. Murmur jantung dan aritmia adalah akibat dari jantung yang harus bekerja lebih keras untuk memasok darah yang kaya oksigen ke seluruh tubuh.

Pengobatan anemia aplastik

Pasien dengan anemia aplastik ringan atau sedang mungkin diperlukan kontrol darah secara teratur untuk memastikan bahwa kondisinya tetap stabil. Pengobatan anemia aplastik perlu dilakukan sesegera mungkin khususnya bagi mereka yang mengalami anemia berat. Transfusi darah mungkin diperlukan sebagai langkah segera untuk menjaga jumlah sel darah pada tingkat normal. Meskipun ini dapat meringankan beberapa gejala, itu tidak berarti merupakan solusi jangka panjang. Transplantasi sel induk dengan sel induk yang diambil dari donor yang cocok seperti dari saudara atau kerabat sedarah bisa sukses dalam mengobati anemia, terutama pada anak-anak dan remaja. Dalam kasus pasien tua, ada kemungkinan komplikasi transplantasi, seperti penolakan dari donor sel induk.

Baca juga: Anemia Dan Jenis-Jenis Anemia Yang Harus Anda Ketahui

Transplantasi sumsum tulang akan menggantikan sel-sel induk yang sakit di sumsum tulang dengan sel donor yang sehat sehingga dapat menghasilkan sel-sel darah yang diperlukan. Terapi obat dalam pengobatan anemia aplastik menggunakan penekan kekebalan tubuh, terutama bagi mereka yang mengalami gangguan auto imun. Kelemahan utama dari terapi obat imunosupresif adalah bahwa sistem kekebalan tubuh yang dikompromikan, akan meningkatkan kemungkinan risiko tertular penyakit lainnya. Bentuk lain dari terapi obat adalah meningkatkan produksi sel darah merah pada sumsum tulang, meskipun memiliki tingkat keberhasilan yang terbatas. Penggunaan jenis terapi ini lebih bermanfaat setelah transplantasi sumsum tulang atau terapi imunosupresif.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed