oleh

Berbagai Macam Obat Pencegah Stroke

Trombosit adalah sel darah yang membantu dalam proses pembekuan darah dan mencegah terjadinya perdarahan. Ketika tubuh mengalami luka, goresan, memar atau berdarah, secara otomatis trombosit akan beraksi dan mulai bekerja untuk menjalankan tugasnya. Sel-sel platelet memerlukan tromboksan A2 dan adenosin; vitamin K faktor pembekuan tertentu (bahan kimia yang diproduksi oleh tubuh) untuk membuat unsur-unsur tersebut tetap bersama-sama. Bahan kimia ini pada dasarnya merupakan perekat yang menyatukan beberapa unsure dalam darah untuk membuat gumpalan. Namun, pada seseorang yang telah mengalami TIA atau stroke ringan, pembekuan darah tidak diperlukan lagi karena akan menyebabkan menggumpal yang dikhawatirkan akan dapat menyumbat pembuluh darah.

Berbagai Jenis Obat Pencegah Stroke

obat pencegah strokeUntuk mengatasi kondisi ini biasanya Dokter akan memberikan obat pengencer darah kepada pasien stroke dan TIA untuk mengurangi kemungkinan mekanisme tubuh membentuk bekuan lain dalam darah, yang dapat menyebabkan stroke dan TIA. Berikut ini adalah informasi tentang jenis-jenis obat yang merupakan antiplatelets dan sering digunakan sebagai obat pencegah stroke.

  1. Aspirin (asam asetilsalisilat, ASA)
  2. Clopidogrel (Plavix®)
  3. Dipyridamole (Aggrenox®, Persantine® dan lain-lain)
  4. Tiklopidin (Ticlid®)

Aspirin (asam asetilsalisilat, ASA)

Selain menghilangkan rasa sakit, demam dan peradangan, aspirin memiliki banyak kegunaan lainnya. Aspirin juga dapat digunakan sebagai agregasi inhibitor antiplatelet / trombosit (untuk menjaga darah dari saling menempel) pada pasien yang telah terkena TIA atau stroke. Aspirin juga dapat mengurangi risiko serangan TIA lain atau sebagai obat pencegah stroke. Dosis yang berbeda yang digunakan untuk tujuan ini, mulai dari 50mg untuk 325mg / hari, tergantung pada kondisi pasien dan saran dokter.

Ada sebuah ungkapan yang menyebutkan “jika ada yang baik bagi saya, maka dua atau tiga akan menjadi lebih baik”, ungkapan ini tidaklah benar jika diterapkan dalam penggunaan obat. Anda tidak boleh menggandakan obat untuk mendapatkan hasil yang lebih baik bagi penyakit Anda. Penggunaan obat kimia secara berlebihan dan tidak mengikuti anjuran Dokter akan menyebabkan over dosis yang dapat membahayakan kesehatan. Jangan menambah atau mengurangi dosis yang diberikan oleh Dokter.

Dosis biasa untuk pencegahan stroke / TIA adalah 30-325mg sehari. Minumlah obat ini obat sesuai dengan resep yang diberikan oleh Dokter. Aspirin dapat menyebabkan iritasi pada perut, oleh karena itu gunakan obat ini setelah makan atau meminum segelas susu untuk membantu menghindari atau mengurangi masalah perut.

Aspirin digunakan sebagai obat pencegah stroke karena obat ini dapat membantu mencegah platelet (trombosit) menjadi terlalu kental, sehingga mengurangi risiko pembekuan darah. Minum aspirin akan mengurangi kemampuan tubuh Anda untuk menghentikan pendarahan saat Anda terluka, tergores, atau memar. Dengan obat ini Dokter bermaksud agar aspirin mengencerkan darah (menurunkan kemampuan tubuh untuk membentuk bekuan darah) untuk membantu mencegah terjadinya TIA atau stroke.

Saat menggunakan obat ini perhatikakanlah perubahan yang terjadi pada tubuh Anda seperti misalnya terdapatnya darah dalam urin, tinja, atau sekitar gusi ketika makan dan menyikat gigi, perdarahan dari hidung atau mudah memar. Jika Anda mengalami perdarahan abnormal atau berlebihan, beritahu apoteker atau dokter, dan konsultasikan kepadanya sebelum Anda mengubah atau menggunakan obat-obatan lain. Saat menggunakan obat ini mungkin akan membuat perut menjadi nyeri atau telingan bordering. Bicarakanlah pada apoteker professional atau dokter sebelum menggunakan produk aspirin lain, agen anti-inflamasi (Aleve, Naprosyn, Ibuprofen, dll …) atau obat lain.

Clopidogrel (Plavix®)

Clopidogrel (Plavix®) adalah antiplatelet / platelet agregasi inhibitor yang digunakan sebagai obat pencegah stroke. Obat ini akan mengurangi kemampuan darah untuk membeku. Ini berarti bahwa ketika Anda mengalami luka akan membutuhkan waktu sedikit lebih lama untuk menghentikan pendarahan.

Perhatikan perubahan pada tubuh Anda seperti misalnya bercampurnya darah dalam urin, darah dalam tinja, perdarahan di sekitar gusi ketika makan dan menyikat gigi, perdarahan dari hidung, atau mudah memar. Jika Anda melihat perdarahan abnormal atau berlebihan, bicarakanlah kepada apoteker professional atau dokter, dan bicarakanlah pada mereka sebelum Anda mengubah atau menggunakan obat-obatan lain.

Dosis yang biasanya dianjurkan oleh Dokter adalah satu tablet 75mg sekali sehari di pagi hari (dapat digunakan dengan atau tanpa makanan), kapan atau bagaimana Anda menggunakannya, biarkanlah Dokter yang memutuskannya. Jangan menyesuaikan dosis tanpa terlebih dahulu berkonsultasi dengan apoteker atau dokter. Selain itu konsultasikan pada apoteker professional atau dokter sebelum menggunakan obat lain.

Dipyridamole (Aggrenox®, Persantine® dan lain-lain)

Aggrenox adalah kombinasi aspirin (25mg) dan extended release dipyridamole (200mg), dua inhibitor antiplatelet / agregasi platelet. Setiap obat ini bekerja sama dengan cara yang sama tetapi pada bahan kimia yang terpisah dalam darah sebagai obat pencegah stroke ataupun TIA. Jangan menyesuaikan dosis tanpa terlebih dahulu berkonsultasi dengan apoteker professional atau dokter.

Kombinasi Aspirin bekerja dengan cara yang sama seperti di atas, dan dirpyridamole akan membantu mencegah trombosit, sel-sel darah dan pembuluh dari menggunakan adenosin (kimia lain yang membantu perekatan pada penggumpalan darah). Dipyridamole juga memiliki potensi untuk vasodilate pada pembuluh darah yang akan membuat darah dan partikel di dalamnya lebih mudah mengalir dalam pembuluh darah (seperti selang air yang mengembang karena terkena sinar matahari ).

Kombinasi kapsul Aggrenox® (aspirin dan dipyridamole) tidak dapat digunakan atau diganti dengan menggunakan masing-masing obat secara terpisah. Menggunakan keduanya secara terpisah tidak akan memberikan efek seperti yang diinginkan.

Gunakanlah satu kapsul di pagi hari dan malam hari (dengan atau tanpa makanan) untuk total dua kapsul sehari. Telanlah kapsul secara langsung jangan di kunyah atau menggunakan dengan cara menghancurkannya. Obat ini harus ditelan secara utuh.

Biasanya pasien yang baru mulai menggunakan Aggrenox® akan mengalami sakit kepala parah karena pembuluh dalam otak mengalami vasodialating (berkembang). Sakit kepala ini secara bertahap akan menghilang ketika seseorang telah terbiasa menggunakannya. Jika Anda akan menggunakan obat untuk mngurangi rasa nyeri atau sakit kepala konsultasikan terlebih dahulu kepada Dokter.

Kombinasi aspirin dan dipyridamole juga akan menyebabkan darah menjadi encer oleh karena itu perhatikan perubahan yang terjadi pada tubuh, perhatikan jika terdapat darah dalam urin, darah dalam tinja, perdarahan di sekitar gusi ketika makan dan menyikat gigi, perdarahan dari hidung, atau mudah memar. Jika Anda melihat perdarahan abnormal atau berlebihan, bicarakanlah kepada apoteker professional atau dokter, dan bicarakanlah pada mereka sebelum Anda mengubah atau menggunakan obat-obatan lain.
Konsultasikan pada apoteker professional atau dokter sebelum menggunakan produk aspirin lain, agen anti-inflamasi (Aleve, Naprosyn, Ibuprofen, dll …) atau obat lainnya.

Tiklopidin (Ticlid®)

Ticlid® digunakan untuk membantu mencegah serangan stroke. Dosis yang dianjurkan biasanya 250mg dua kali sehari (satu di pagi hari dan satu di malam hari) setelah makan. Gunakanlah obat ini persis seperti yang diresepkan oleh Dokter. Jangan menambah atau mengurangi dosis tanpa terlebih dahulu berkonsultasi kepada Dokter.

Perhatikan perubahan yang terjadi pada tubuh, perhatikan jika terdapat darah dalam urin, darah dalam tinja, perdarahan di sekitar gusi ketika makan dan menyikat gigi, perdarahan dari hidung, atau mudah memar. Jika Anda melihat perdarahan abnormal atau berlebihan, bicarakanlah kepada apoteker professional atau dokter, dan bicarakanlah pada mereka sebelum Anda mengubah atau menggunakan obat-obatan lain.

Selama menggunakan obat ini lakukanlah pengecekan setiap dua minggu untuk tiga bulan pertama untuk memeriksa kadar darah Anda. Konsultasikan pada apoteker professional atau dokter sebelum menggunakan produk aspirin lain, agen anti-inflamasi (Aleve, Naprosyn, Ibuprofen, dll …) atau obat lainnya.

[td_smart_list_end]

Informasi Obat Pencegah Stroke ini bukanlah merupakan pengganti resep dokter, tetaplah berkonsultasi kepada dokter untuk setiap permasahan kesehatan yang Anda alami termasuk juga dalam menggunakan obat pencegah stroke

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed