oleh

Tingkat Kolesterol Yang Direkomendasikan Berdasar Usia

Tingkat kolesterol tubuh memiliki kaitan erat dengan jantung. Kesehatan jantung yang baik bagaikan balok pembangun: Hal ini sangat kumulatif. Semakin dini Anda memulai membuat pilihan gaya hidup sehat, semakin baik bagi Anda seiring bertambahnya usia. Hal ini sangat realistis khususnya ketika menyangkut kadar kolesterol dalam tubuh.

Kolesterol adalah zat berlemak yang dibuat oleh tubuh Anda dan ditemukan dalam makanan tertentu. Tubuh Anda membutuhkan beberapa kolesterol untuk berfungsi dengan baik, tetapi memiliki terlalu banyak (kolesterol tinggi) membuat Anda berisiko terkena serangan jantung atau stroke.

Tingkat kolesterol ekstra yang tidak digunakan oleh tubuh Anda akan menumpuk di dinding pembuluh darah, yang akhirnya akan menyebabkan penyumbatan pada pembuluh darah.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), memiliki tingkat kolesterol tinggi meningkatkan risiko penyakit jantung.

Level kolesterol total Anda adalah jumlah keseluruhan kadar kolesterol yang ditemukan dalam darah Anda. Ini terdiri dari lipoprotein densitas rendah (LDL) dan lipoprotein densitas tinggi (HDL).

LDL juga disebut kolesterol “jahat” karena kolesterol ini dapat memblokir pembuluh darah Anda dan meningkatkan risiko penyakit jantung. HDL dianggap kolesterol “baik” karena membantu melindungi Anda dari penyakit jantung. Semakin tinggi HDL Anda, maka akan semakin baik bagi kesehatan tubuh Anda.

Kadar kolesterol total termasuk juga jumlah trigliserida dalam tubuh. Ini adalah jenis lemak lain yang juga bisa menumpuk di dalam tubuh.

Kadar trigliserida yang tinggi dan kadar HDL yang rendah meningkatkan risiko penyakit jantung.

Tingkat kolesterol pada orang dewasa

The American Heart Association merekomendasikan agar semua orang dewasa memeriksakan tingkat kolesterol mereka setiap 4 hingga 6 tahun, dimulai pada usia 20, saat itulah kadar kolesterol bisa mulai naik.

Seiring bertambahnya usia, kadar kolesterol cenderung meningkat. Pria umumnya berisiko lebih tinggi daripada wanita untuk tingkat kolesterol tinggi. Namun, risiko wanita naik setelah memasuki usia menopause.

Bagi mereka yang memiliki tingkat kolesterol tinggi, direkomendasikan agar lebih sering melakukan tingkat kolesterol dalam tubuh.

Label tingkat kolesterol untuk orang dewasa

Menurut pedoman 2018 tentang manajemen kolesterol darah yang diterbitkan dalam Journal of American College of Cardiology (JACC), ini adalah pengukuran yang dapat diterima mengenai batas, dan tinggi kolesterol untuk orang dewasa.

Semua nilai dalam mg / dL (miligram per desiliter).

Tingkat kolesterol

 

Tingkat kolesterol pada anak-anak

Anak-anak yang aktif secara fisik, memiliki pola makan yang sehat, tidak memilik berat badan yang lebih, dan tidak memiliki riwayat keluarga dengan tingkat kolesterol tinggi berada pada risiko lebih rendah untuk memiliki tingkat kolesterol tinggi.

Pedoman saat ini merekomendasikan agar semua anak memeriksakan tingkat kolesterol mereka antara usia 9 dan 11 tahun, dan sekali lagi antara usia 17 dan 21 tahun.

Anak-anak dengan faktor risiko yang lebih tinggi, seperti diabetes atau riwayat keluarga dengan tingkat kolesterol tinggi, harus diperiksa antara usia 2 dan 8 tahun dan sekali lagi antara usia 12 dan 16 tahun.

Label kolesterol untuk anak-anak

Berikut ini adalah kadar kolesterol yang disarankan untuk anak-anak menurut JACC.

Semua nilai dalam mg / dL (miligram per desiliter):

Tingkat kolesterol

 

Perubahan gaya hidup dan kadar kolesterol

Berita baiknya adalah perubahan gaya hidup efektif dalam membantu Anda dalam mengurangi kadar kolesterol. Hal ini juga cukup mudah dan dapat dilakukan pada usia berapa pun.

Perubahan meliputi:

Olahraga

Aktivitas fisik dapat membantu menurunkan berat badan dan meningkatkan kolesterol HDL Anda. Lakukan olahraga kardio moderat selama 30 hingga 60 menit sehari.

Makan lebih banyak serat

Tambahkan lebih banyak serat ke dalam makanan Anda. Ganti roti putih dan pasta dengan biji-bijian.

Konsumsi lemak sehat

Lemak sehat termasuk diantaranya minyak zaitun, alpukat, dan kacang-kacangan. Ini semua adalah lemak yang tidak akan menaikkan level LDL Anda.

Batasi asupan kolesterol Anda

Kurangi jumlah makanan berlemak jenuh tinggi seperti keju, susu murni, dan daging merah berlemak tinggi.

Berhenti merokok

Merokok dapat menurunkan kolesterol HDL.

 

Penting untuk diingat bahwa setiap orang berbeda. Riwayat keluarga dan apakah Anda memiliki kondisi lain, seperti diabetes, berperan dalam risiko individu terhadap tingkat kolesterol Anda.

Konsultasikan dengan dokter Anda tentang kadar kolesterol yang sesuai dengan kondisi tubuh dan usia Anda, juga tanyakan menurut mereka seharusnya level kolesterol Anda harus berada di angka berapa.

“Kuncinya adalah bagaimana memiliki tingkat kolesterol normal sepanjang hidup Anda. Satu kesalahpahaman adalah bahwa orang kadang memiliki kolesterol yang tidak terkontrol selama bertahun-tahun, dan kemudian memutuskan untuk mengambil tindakan setelah semuanya terlambat. Pada saat itu, plak sudah terbentuk, ”kata Dr. Eugenia Gianos, ahli jantung di NYU Langone Medical Center.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed