IslamSainsSaintek

Pandangan Ilmuwan Barat Tentang Ilmuwan Muslim Awal

Reality Check – Dunia Muslim Saat Ini

Jika kita melihat gambaran umum dunia Muslim saat ini, sulit untuk menemukan sesuatu yang positif di cakrawala. Ada kekacauan politik dan kekacauan regional di seluruh dunia Muslim. Muslim tampaknya telah kehilangan kendali atas urusan mereka. Mereka merasa frustrasi dan tidak berdaya. Banyak pemerintah Muslim menganiaya rakyat mereka – atas nama Islam. Bisakah umat Islam berharap untuk masa depan yang lebih baik dalam situasi seperti ini?

Allah telah memberkati umat Islam dengan banyak sumber daya alam. Namun, mereka bergantung pada sebagian besar kebutuhan dasar mereka – tidak untuk berbicara tentang ketergantungan mereka di bidang sains dan teknologi, dan pada pengetahuan, secara umum – pada non-Muslim. Sumber daya mereka dijarah dan disia-siakan dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumnya, sementara populasi mayoritas menderita kesulitan ekstrim.

Umat Muslim umumnya cenderung menyalahkan orang lain karena masalah mereka. Beberapa menyalahkan penguasa mereka. Yang lain saling menyalahkan. Mungkin ada kebenaran dalam semua ini. Tetapi apa yang kurang dari wacana Muslim adalah diagnosis yang jujur dan cerdas dari masalah yang dihadapi umat Islam.

Mewakili lebih dari satu miliar Muslim, Organisasi Konferensi Islam (OKI) – organ resmi negara-negara Muslim untuk membahas masalah-masalah seperti itu – telah menjadi tidak lebih dari platform untuk meloloskan resolusi pada resolusi kata-kata kosong tanpa gigi. Tidak heran itu dijuluki “Oh! Saya mengerti! ”Sebagian besar organisasi Islam lainnya, kurang lebih, menderita nasib yang sama.

Dalam lingkungan saat ini, sebagian besar umat Islam menjalani kehidupan individu (di pulau kecil mereka sendiri) sambil menggunakan istilah Umat dalam diskusi mereka. Beberapa orang tampaknya bekerja sama dalam masalah-masalah yang memengaruhi kehidupan Muslim, tetapi itu sebagian besar terbatas pada pekerjaan amal. Muslim tidak memiliki rencana pemersatu (atau, lebih tepatnya, tidak tertarik) untuk memetakan tindakan masa depan bagi umat. Orang-orang Muslim tampaknya berperilaku seperti miliaran atom individu tanpa ikatan yang kuat.

Apakah ada lapisan perak di awan gelap ini? Akankah bab panjang dan kelam dalam sejarah Muslim ini berakhir?

Ilmuwan Muslim Sebagai Blok Bangunan Ilmu Pengetahuan Modern

Ketika kita membaca sejarah kontribusi Muslim terhadap peradaban dunia, tampaknya sangat baru bahwa umat Islam berada di puncak dunia. Mereka adalah pelopor dan pemimpin di semua bidang usaha manusia. Mereka menemukan cabang-cabang baru sains dan matematika. Mereka tidak hanya meletakkan dasar pengetahuan modern, tetapi mendorongnya ke ketinggian baru. Secara khusus, kontribusi mereka pada dunia kedokteran sangat melegenda.

Jadi apa yang terjadi? Bagaimana umat Islam kehilangan posisi puncak kekuasaan ini di dunia? Dan bagaimana mereka kehilangan kepemimpinan dalam sains, matematika, dan kedokteran?

Sejarah bagaimana kehilangan ini terjadi sangat memilukan. Salah satu cara untuk menceritakan sejarah ini adalah dengan menggambarkan pencapaian luar biasa dari Muslim masa lalu. Ini membuat umat Islam merasa bangga dengan kejayaan masa lalu mereka – sebagaimana memang seharusnya; kami mencoba menghidupkan kembali, secara mental, setidaknya, tahap-tahap kejayaan itu ketika kami berbicara atau menulis tentang sejarah Islam dan sains. Dan inilah yang juga akan kita lakukan dalam artikel ini – dengan satu perbedaan. Kami tidak akan memperlakukan ini sebagai tujuan itu sendiri, tetapi dengan mata untuk mencari tahu bagaimana merebut kembali kejayaan masa lalu itu.

Kita mulai dengan deskripsi singkat tentang pencapaian beberapa ilmuwan Muslim, sebagaimana dinyatakan, bukan oleh Muslim, tetapi oleh cendekiawan non-Muslim, untuk menghindari kesan bias Muslim. Kutipan di bawah ini mungkin tampak luas tetapi mereka melayani tujuan penting untuk menyoroti kedalaman dan luasnya pengetahuan baru yang diciptakan dan dikembangkan umat Islam, dan yang, menurut sejarawan ilmu Barat, membentuk tulang punggung di mana kebangkitan Barat dalam sains dimulai. . Ini menunjukkan bahwa umat Islam mungkin telah melupakan pelajaran dari raksasa intelektual masa lalu mereka sendiri dalam membuat sejarah sains, tetapi Barat tidak. Ia terus membangun suprastruktur ilmiahnya untuk sains modern di atas fondasi yang diletakkan oleh leluhur kita.

Saat membaca kutipan-kutipan ini, akan bermanfaat untuk merenungkan dan merenungkan di mana kita berada, dan ke mana kitaakan pergi.

George Sarton memberikan penghormatan kepada para ilmuwan Muslim dalam Pengantar Sejarah Sains:

“Cukuplah di sini untuk membangkitkan beberapa nama agung tanpa padanan kontemporer di Barat: Jabir ibn Haiyan, al-Kindi, al-Khwarizmi, al-Fargani, al-Razi, Thabit ibn Qurra, al-Battani, Hunain ibn Ishaq, al-Farabi, Ibrahim ibn Sinan, al-Masudi, al-Tabari, Abul Wafa, ‘Ali bin Abbas, Abul Qasim, Ibn al-Jazzar, al-Biruni, Ibn Sina, Ibn Yunus, al-Kashi, Ibn al-Haitham , ‘Ali Ibn’ Isa al-Ghazali, al-Zarqab, Omar Khayyam – deretan nama luar biasa yang tidak akan sulit untuk diperluas. Jika ada yang memberi tahu Anda bahwa Abad Pertengahan steril secara ilmiah, kutip orang-orang ini kepadanya, yang semuanya berkembang dalam waktu singkat, 750 hingga 1100 M. ”

Renaisans Eropa Diambil Dari Peradaban Muslim

Dalam Perkembangan Intelektual Eropa, John William Draper menulis:

“Saya harus menyesalkan cara sistematis di mana literatur Eropa terus mengabaikan kewajiban kita kepada Muhammad [istilah Inggris untuk Muslim]. Tentunya mereka tidak bisa disembunyikan lagi. Ketidakadilan yang dibangun atas dasar dendam agama dan kesombongan nasional tidak dapat diabadikan selamanya. Orang Arab telah meninggalkan kesan intelektualnya di Eropa. Dia secara tak terhapuskan menulisnya di surga karena siapa pun dapat melihat siapa yang membaca nama-nama bintang-bintang di dunia surgawi yang umum. ”

Robert Briffault menyatakan dalam magnum opus-nya, Making of Humanity:

“Di bawah pengaruh kebangkitan budaya Arab dan Moor dan bukan pada abad ke-15, kebangkitan yang sesungguhnya terjadi. Spanyol, bukan Italia, adalah tempat lahir kelahiran kembali Eropa. Setelah terus-menerus tenggelam semakin rendah ke barbarisme. , telah mencapai kedalaman paling gelap dari ketidaktahuan dan degradasi ketika kota-kota di dunia Saracenic, Baghdad, Kairo, Cordova, dan Toledo, tumbuh pusat peradaban dan aktivitas intelektual. Di sanalah kehidupan baru muncul yang tumbuh untuk tumbuh menjadi fase baru evolusi manusia. Aduk kehidupan baru dimulai ketika pengaruh budaya Muslim mulai terasa. ”

“Itu di bawah penerus mereka di Oxford School (yaitu, penerus Muslim Spanyol) bahwa Roger Bacon belajar Ilmu Arab dan Arab. Baik Roger Bacon, atau yang kemudian namanya sama, tidak memiliki judul untuk dikreditkan dengan memperkenalkan metode eksperimental Roger Bacon tidak lebih dari salah satu rasul Ilmu Pengetahuan Muslim dan Metode ke Eropa Kristen, dan dia tidak pernah lelah menyatakan bahwa pengetahuan tentang Arab dan Ilmu Arab bagi orang sezamannya satu-satunya cara untuk pengetahuan sejati. pencetus metode eksperimental … adalah bagian dari salah tafsir kolosal tentang asal-usul peradaban Eropa. Metode eksperimental orang-orang Arab pada waktu itu menyebar luas dan dengan penuh semangat dibudidayakan di seluruh Eropa. ”

“Sains adalah kontribusi paling penting dari peradaban Arab ke dunia modern; tetapi buahnya lambat dalam pematangan. Tidak lama setelah budaya Moor tenggelam kembali ke dalam kegelapan, apakah raksasa itu, yang telah melahirkannya, bangkit dengan kekuatannya “Bukan hanya sains, yang menghidupkan kembali Eropa. Pengaruh lain dan beragam dari peradaban Islam mengkomunikasikan cahaya pertamanya ke kehidupan Eropa.”

“Karena meskipun tidak ada aspek tunggal dari pertumbuhan Eropa di mana pengaruh yang menentukan dari Budaya Islam tidak dapat dilacak, tidak ada tempat yang begitu jelas dan penting seperti dalam asal-usul kekuatan itu yang merupakan kekuatan khas permanen dari dunia modern, dan sumber tertinggi kemenangannya, ilmu pengetahuan alam dan semangat ilmiah. ”

“Utang sains kita kepada orang-orang Arab tidak terdiri dari penemuan-penemuan mengejutkan atau teori-teori revolusioner; sains lebih banyak berutang pada budaya Arab, berutang pada eksistensinya. Astronomi dan Matematika orang-orang Yunani adalah impor asing yang tidak pernah benar-benar diaklimatisasi dalam budaya Yunani Orang-orang Yunani mensistematisasikan, menggeneralisasi dan berteori, tetapi cara-cara penyelidikan yang sabar, akumulasi pengetahuan positif, metode ilmiah yang kecil, observasi terperinci dan berkepanjangan dan penyelidikan eksperimental sama sekali asing dengan temperamen Yunani. Hanya di Hellenistic Alexandria adalah pendekatan apa pun terhadap karya ilmiah yang dilakukan di dunia klasik kuno.Yang kita sebut sains muncul di Eropa sebagai hasil dari semangat baru penyelidikan, metode baru eksperimen, observasi, pengukuran, pengembangan matematika, dalam bentuk yang tidak diketahui kepada orang-orang Yunani. Roh itu dan metode-metode itu diperkenalkan ke dunia Eropa oleh orang-orang Arab. ”

“Sangat mungkin bahwa, tetapi bagi orang Arab, peradaban Eropa modern tidak akan pernah muncul sama sekali; sangat pasti bahwa tetapi bagi mereka, itu tidak akan berasumsi bahwa karakter yang telah memungkinkannya untuk melampaui semua fase evolusi sebelumnya. ”

Sarjana Muslim Kedokteran dan Matematika

Dalam Legacy of Islam, Arnold dan Guillaume menjelaskan tentang ilmu pengetahuan dan kedokteran Islam:

“Menengok ke belakang, kita dapat mengatakan bahwa ilmu kedokteran dan sains Islam memantulkan cahaya matahari Hellenic, ketika hari telah melarikan diri; mereka bersinar seperti bulan, menerangi malam paling gelap dari Abad Pertengahan Eropa; beberapa bintang terang meminjamkan cahaya mereka sendiri, dan bulan dan bintang sama-sama memudar pada awal hari baru – Renaissance. Karena mereka memiliki andil dalam pengarahan dan pengenalan gerakan besar itu, dapat dikatakan bahwa mereka masih bersama kita. ”

Sekali lagi, George Sarton dalam Pengantar Sejarah Sains mengatakan:

“Pada masa pemerintahan Khalifah Al-Mamun (813-33 M), pembelajaran baru mencapai klimaksnya. Raja menciptakan di Baghdad sebuah sekolah reguler untuk penerjemahan. Dilengkapi dengan perpustakaan, salah satu penerjemahnya adalah Hunayn Ibn Ishaq (809-77)

“Melalui penyelidikan medis mereka, mereka tidak hanya melebarkan cakrawala kedokteran, tetapi memperluas konsep humanistik secara umum. Dan sekali lagi mereka membawa ini karena keyakinan spiritual utama mereka. Dengan demikian, sangat tidak disengaja bahwa penelitian-penelitian itu seharusnya membawa mereka keluar dari dunia kedokteran. mencapai tuan-tuan Yunani. Jika dianggap simbolis bahwa pencapaian paling spektakuler dari pertengahan abad kedua puluh adalah fisi atom dan bom nuklir, demikian juga tidak akan tampak kebetulan bahwa upaya medis awal Muslim seharusnya mengarah pada sebuah penemuan yang cukup revolusioner meskipun mungkin lebih baik. ”

“Filosofi mementingkan diri sendiri, di bawah penyamaran apa pun, akan menjadi tidak dapat dipahami dan dicela oleh pikiran Muslim. Pikiran itu tidak mampu memandang manusia, apakah dalam kesehatan atau penyakit yang terisolasi dari Tuhan, dari sesama manusia, dan dari dunia di sekitar Mungkin itu tak terhindarkan bahwa umat Islam seharusnya menemukan bahwa penyakit itu tidak perlu dilahirkan dalam diri pasien tetapi mungkin menjangkau dari luar, dengan kata lain, bahwa mereka seharusnya menjadi yang pertama untuk menetapkan dengan jelas keberadaan penularan. ”

“Salah satu eksponen universalisme Muslim yang paling terkenal dan tokoh terkemuka dalam pembelajaran Islam adalah Ibnu Sina, yang dikenal di Barat sebagai Avicenna (981-1037). Selama seribu tahun ia mempertahankan reputasi aslinya sebagai salah satu pemikir terbesar dan cendekiawan medis dalam sejarah. Karya medisnya yang paling penting adalah Qanun (Canon) dan risalah tentang obat-obatan jantung. ‘Qanun fi-l-Tibb’ adalah ensiklopedia kedokteran yang sangat besar. Berisi beberapa pemikiran yang paling mencerahkan berkaitan dengan perbedaan. mediastinitis dari radang selaput dada; sifat phthisis yang menular; penyebaran penyakit oleh air dan tanah; deskripsi masalah kulit yang cermat; penyakit dan penyimpangan seksual; penyakit saraf. ”

“Kami memiliki alasan untuk percaya bahwa ketika, selama Perang Salib, Eropa akhirnya mulai membangun rumah sakit, mereka terinspirasi oleh orang-orang Arab di Timur Dekat … rumah sakit pertama di Paris, Les Quinze-vingt, didirikan oleh Louis IX setelah kembali dari Perang Salib 1254-1260. ”

“Kami menemukan dalam tulisannya (Jabir, Geber) pandangan yang sangat baik tentang metode penelitian kimia, sebuah teori tentang pembentukan geologis logam (enam logam pada dasarnya berbeda karena perbedaan proporsi sulfur dan merkuri di dalamnya); persiapan berbagai zat (misalnya, karbonat timbal dasar, arsenik, dan antimon dari sulfida mereka). ”

“Tulisan-tulisan Ibnu Haytham mengungkapkan perkembangannya yang bagus di fakultas eksperimental. Tabel-tabelnya tentang sudut-sudut kejadian dan pembiasan cahaya yang lewat dari satu medium ke medium lain menunjukkan betapa dekatnya dia mendekati penemuan hukum keteguhan rasio sinus, yang kemudian dikaitkan dengan Snell. Dia menghitung dengan benar untuk senja karena refraksi atmosfer, memperkirakan depresi matahari menjadi 19 derajat di bawah cakrawala, pada saat dimulainya fenomena di pagi hari atau pada penghentiannya di malam hari. ”

“Banyak pengetahuan geografi dan historis serta ilmiah terkandung dalam tiga puluh volume padang rumput Emas dan Tambang Permata oleh salah satu sejarawan Muslim terkemuka, abad ke-10 al Mas’udi. Sebuah karya geografis yang lebih ketat adalah kamus ‘Mujam al-Buldan’ oleh al-Hamami (1179-1229). Ini adalah ensiklopedia yang benar bahwa, dalam melangkah jauh melampaui batas-batas geografi, memasukkan juga banyak pengetahuan ilmiah. ”

“Mereka mempelajari, mengumpulkan, dan mendeskripsikan tanaman yang mungkin memiliki tujuan utilitarian, baik dalam pertanian atau kedokteran. Kecenderungan yang luar biasa ini, tanpa setara dalam Susunan Kristen, berlanjut selama paruh pertama abad ketiga belas oleh kelompok empat ahli botani yang mengagumkan. Satu dari semua ini Ibn al-Baitar menyusun karya Arab yang paling rumit tentang masalah ini (Botani), bahkan yang paling penting untuk seluruh periode yang membentang dari Dioscorides hingga abad keenam belas. Itu adalah ensiklopedia yang benar tentang masalah tersebut, yang menggabungkan seluruh bahasa Yunani dan pengalaman Arab. ”

“‘Abd al-Malik bin Quraib al-Asmai (739-831) adalah seorang Arab yang saleh yang menulis beberapa buku berharga tentang anatomi manusia. Al-Jawaliqi yang berkembang pada paruh pertama abad kedua belas dan’ Abd al-Mumin yang berkembang pesat. pada paruh kedua abad ketiga belas di Mesir, menulis risalah tentang kuda. Ahli zoologi terbesar di antara orang Arab adalah al-Damiri (1405) dari Mesir yang bukunya tentang kehidupan binatang, ‘Hayat al-Hayawan’ telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh ASG Jayakar (London 1906, 1908). ”

“Berat otoritas yang terhormat, misalnya Ptolemeus, jarang mengintimidasi mereka. Mereka selalu bersemangat untuk menguji teori, dan mereka tidak pernah lelah bereksperimen. Meskipun termotivasi dan meresap oleh semangat agama mereka, mereka tidak akan membiarkan dogma sebagaimana ditafsirkan oleh ortodoks untuk menghalangi penelitian ilmiah mereka. ”

Pendekatan ini menggambarkan pencapaian Muslim masa lalu yang efektif dalam membuat kita, Muslim, merasa bangga. Bahkan mungkin memotivasi beberapa dari kita untuk unggul dalam sains – terima kasih kepada Barat. Tetapi dalam menggambarkan sejarah Islam dan sains, haruskah seseorang berhenti di sini? Apakah pendekatan ini memberikan petunjuk tentang bagaimana umat Islam masa lalu secara sistematis menemukan pengetahuan baru? Bagaimana mereka menemukan begitu banyak pengetahuan ilmiah baru tanpa fasilitas modern yang kita miliki saat ini? Apakah ini hasil dari naluri alami atau kecerdasan intelektual mereka? Apakah mereka termotivasi (seperti kebanyakan dari kita) oleh kekayaan, karier, atau ketenaran? Mengapa mereka mengabdikan seluruh hidup mereka untuk mencari pengetahuan tentang ciptaan Allah bahkan ketika menderita kesulitan ekstrim? Yang paling penting dari semua, apa kekuatan pendorong di belakang pengejaran terus-menerus mereka dalam memajukan batas-batas pengetahuan baru? Kecuali kita menyelidiki pertanyaan-pertanyaan ini, kita tidak akan bisa sepenuhnya menghargai prestasi umat Islam masa lalu atau belajar dari kisah mereka.

Referensi:

1. George Sarton, Pengantar Sejarah Sains, Vol. I-IV, Institut Carnegie Washington, Baltimore, 1927-31; Williams dan Wilkins, Baltimore, 1950-53.
2. Robert Briffault, The Making of Humanity, London, 1938.
3. T. Arnold dan A. Guillaume, The Legacy of Islam, Oxford University Press, 1931.
4. E. Gibbon, Penurunan dan Kejatuhan Kekaisaran Romawi, London, 1900.

 

Sumber: www.islamicity.org

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Silahkan nonaktifkan adblock anda untuk membaca konten kami.
Segarkan