oleh

Tes Hormon Luteinizing Untuk Apa?

Tes Hormon Luteinizing – Hormon pelutein (bahasa Inggris: luteinizing hormone, LH, lutropin)[1]) adalah hormon dengan berkas genetik CGALHB, yang dikeluarkan oleh gonadotropin. Pada wanita, hormon ini berfungsi untuk merangsang pengeluaran sel telur dari ovarium dan mempertahankan folikel sisa sel telur tersebut serta membuatnya berwarna kekuningan (lutein. Pada laki-laki, hormon ini disebut Interstitial Cell Stimulating Hormone (ICSH),[2] yang berfungsi untuk merangsang sel-sel interstisial di dalam testis untuk berkembang dan mensekresikan hormon testosteron (wikipedia)

Hormon luteinizing, juga sering dikenal sebagai LH, tes ini biasanya dilakukan bersama dengan tes lain seperti Follicle Stimulating Hormones, FSH, progesteron, testosteron dan estradiol. Tes-tes ini dilakukan untuk memeriksa infertilitas pada pria dan wanita. Pengujian tambahan LH juga dapat dilakukan untuk menyelidiki penyimpangan dalam siklus menstruasi dan untuk membantu mendiagnosis gangguan kelenjar hipofisis yang dapat mempengaruhi ovarium dan testis.

Alasan Mengapa Tes Hormon Luteinizing Dilakukan

LH dapat diuji dalam darah atau urin. Untuk menentukan siklus ovulasi, tes awal pertama kali dilakukan pada urin dan kemudian tes selanjutnya dilakukan untuk memeriksa lonjakan, jika ada, dalam jumlah LH.

Jika seorang anak mengalami pubertas tertunda, atau pubertas dini, baik LH dan FSH diuji. Dalam beberapa kasus, tes hormon luteinizing mungkin juga diresepkan untuk membantu membedakan gangguan kelenjar endokrin dari gangguan hormon pelepas gonadotropin. Dalam pengujian semacam itu diperlukan tes darah hormon luteinizing. Sampel darah diambil pertama kali pada waktu tertentu dalam sehari dan digunakan sebagai sampel awal. Setelah ini, pasien disuntik dengan hormon pelepas gonadotropin dan kemudian lebih banyak sampel darah diambil pada interval yang berbeda dan kemudian diukur kadar hormon luteinisasi.

Interpretasi Hasil Tes

Interpretasi hasil tes berbeda pada pria dan wanita dan tergantung pada berbagai faktor di balik pengujian. Pada wanita, kadar LH abnormal dapat membantu dalam diagnosis kegagalan perkembangan ovarium. Hasilnya mungkin juga dapat membantu dokter membedakan antara kegagalan ovarium primer dan sekunder. Hasil tes juga dapat menunjukkan kelainan pada kromosom yang menyebabkan penyakit seperti sindrom Kallmann atau sindrom Turner. Cacat lain yang dapat ditunjukkan oleh ovarium adalah defisiensi dalam produksi steroid dalam ovarium.

Baca juga:

Tes Penyakit Lyme Yang Penting Untuk Diketahui

Jika pasien telah menjalani terapi intensif untuk kanker dan telah menerima radiasi atau kemoterapi, tes dapat membantu mendiagnosis kegagalan ovarium prematur yang disebabkan oleh mereka. Tes ini juga dapat membantu mendiagnosis kegagalan ovarium prematur akibat penyakit autoimun. Kegagalan kronis karena penyakit lain seperti penyakit adrenal, tumor ovarium, sindrom ovarium polikistik dan penyakit tiroid juga dapat didiagnosis.

Jika dalam tes darah hormon luteinizing, nilai LH terlihat sangat tinggi, itu mungkin merupakan indikasi menopause. Pada pria, jika kadar LH tinggi, itu mungkin merupakan indikasi kegagalan testis primer.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed