oleh

Tes Ploidi Untuk Apa Serta Persiapan Dan Resikonya

Tes ploidi adalah tes medis yang biasa digunakan untuk mengukur jumlah DNA yang ada dalam sel tumor. Analisis Ploidy membutuhkan biopsi prostat untuk dilakukan sebelum tes dilakukan. Tes ploidi DNA pada dasarnya membantu menilai tingkat kanker yang telah dicapai. Meskipun tes ini merupakan perkembangan yang relatif baru dalam penelitian dan pengobatan kanker, pentingnya informasi yang diperoleh dari tes tersebut belum sepenuhnya dipahami. Hanya karena tes ploidi DNA belum sepenuhnya menggantikan prosedur penilaian tumor yang lebih konvensional.

Alasan untuk Tes Ploidi DNA

Setelah sampel tumor telah diekstraksi dari tubuh pasien, analisis ploidi digunakan untuk menentukan berapa banyak sel yang masih mempertahankan jumlah DNA normal yang sama dan berapa banyak dari mereka yang memiliki jumlah DNA yang lebih sedikit atau lebih banyak daripada jumlah DNA normal. di dalam mereka. Karena sel kanker membelah pada tingkat yang lebih cepat dari sel normal, ada periode waktu tepat sebelum pembelahan sel yang sebenarnya di mana sel memiliki dua kali jumlah DNA normal. Biopsi akan meminta sampel tumor untuk dianalisis di laboratorium.

Baca juga: Apa Itu Test Clearance Creatinine Dan Apa Gunanya Bagi Kesehatan

Persiapan

Persiapan untuk biopsi awal akan sangat tergantung pada situs di mana tumor berada. Dalam kebanyakan kasus, bagaimanapun, persiapan apapun sangat minimal, meskipun biopsi yang diperlukan pada organ internal mungkin mengharuskan pasien untuk berpantang pada makanan serta cairan pada malam sebelum tes. Dalam kasus di mana pembedahan diperlukan untuk biopsi, dokter akan memberikan sejumlah anestesi.

Risiko

Segala kemungkinan risiko yang terlibat umumnya terbatas pada fase biopsi. Seperti halnya lancing pada kulit, jika instrumen yang digunakan tidak disterilkan dengan tepat, infeksi bisa menjadi kemungkinan yang sangat kuat. Setelah sampel jaringan diperoleh tanpa insiden, biopsi di masa depan tidak akan memerlukan sampel lain karena tes masih dapat dilakukan pada sampel jaringan yang baru diekstraksi.

Perawatan tes ploidi DNA

Setelah fase biopsi dari tes pnaidi, pasien cenderung merasakan sedikit rasa sakit di sekitar lokasi biopsi, tetapi ini dapat dengan mudah diobati dengan bantuan sejumlah obat penghilang rasa sakit yang dijual bebas. Jika area mulai menjadi merah atau meradang, Anda harus segera menemui dokter untuk mengidentifikasi apakah ada infeksi yang berkembang.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed