Uncategorized

Teori Partikel Tuhan Merupakan Sebuah Kesalahan?

Setelah meninjau data dari tahun penemuan terakhir yang dilakukan oleh CERN terhadap partikel Higgs boson, tim peneliti internasional sekarang mengklaim bahwa partikel yang ditemukan bukan merupakan  sesuatu yang misterius dan disebut sebagai  “Partikel Tuhan”, melainkan sesuatu yang sangat berbeda.

Tahun lalu, European Organization for Nuclear Research (juga dikenal sebagai CERN) mengungkapkan bahwa partikel sub-atom baru yang telah mereka temukan cocok  dalam pengukuran yang  kemudian disebut sebagai teori  partikel Higgs boson. Namun kemudian  sebuah tim peneliti internasional yang baru   telah melakukan evaluasi terhadap  data, dan hasilnya sekarang mereka percaya bahwa itu mungkin sesuatu yang berbeda; sesuatu dengan implikasi yang bisa mengubah struktur pemahaman ilmiah kita selanjutnya.

Teori Partikel Tuhan Merupakan Sebuah Kesalahan?

“Data yang dikeluarkan oleh  CERN  ini kemudian dijadikan sebagai bukti  partikel Higgs. Memang benar bahwa partikel Higgs dapat menjelaskan  suatu data tapi bisa ada penjelasan lain, kami juga akan mendapatkan data ini dari partikel lain, “jelas anggota tim peneliti Mads Toudal Frandsen, profesor di Pusat Kosmologi dan Fisika Partikel Fenomenologi , Departemen Fisika, Kimia dan Farmasi di University of Southern Denmark.

“Kami percaya bahwa mungkin apa yang disebut techni-partikel Higgs. Partikel ini dalam beberapa hal mirip dengan partikel Higgs” kata Mads Toudal Frandsen.

Penemuan Higgs boson pada awalnya dianggap sebagai missing link yang menjelaskan sebuah  model  tentang  bagaimana alam semesta diciptakan. Model Standar, seperti yang telah diketahui  men-teorikan  bahwa semua bentuk materi dan energi diatur oleh set kecil hukum dan teori. Tujuan utama dari fisika yang bekerja untuk memahami model ini adalah untuk menyatukan semua teori-teori yang ada saat ini dan menjadi  hukum  “teori segalanya”, dimana perilaku semua materi dan energi dapat dipahami dengan lebih baik.

Techni-higgs adalah sesuatu yang sama sekali berbeda.
“Techni-partikel Higgs bukanlah partikel dasar. Namun sebaliknya, terdiri dari apa yang disebut sebagai  techni-quark, yang diercaya  sebagai partikel dasar. Techni-quark dapat menyatu dalam berbagai cara untuk membentuk  partikel  techni-higgs partikel, sementara itu kombinasi lainnya dapat membentuk materi gelap. Oleh karena itu kami berharap untuk menemukan beberapa partikel yang berbeda di LHC, yang semuanya dibangun oleh techni-quark, “kata Mads Toudal Frandsen.

Teori Partikel Tuhan Merupakan Sebuah Kesalahan?

Jika techni-partikel Higgs benar-benar  ada, maka akan diperlukan kekuatan yang mengikat mereka secara bersama-sama. Empat kekuatan alam yang dikenal saat ini adalah, gravitasi, gaya elektromagnetik, gaya nuklir lemah, dan gaya nuklir kuat, dan  tidak cukup kuat untuk mengikat techni-quark secara bersama-sama. Dengan demikian, kekuatan yang baru ditemukan ini akan diperlukan untuk membuat partikel ini menjadi mungkin.

Gaya yang  bisa menjadi  masalah hingga saat ini masih belum diketahui, tetapi untuk saat ini disebut  sebagai kekuatan technicolor. Dr. Frandsen percaya bahwa data lebih lanjut yang disediakan oleh CERN akan membantu menjelaskan masalah ini, dengan penelitian lebih lanjut diperkirakan akan terus berlanjut di masa depan.

Penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Physical Review D, analisis yang dilakukan oleh Mads Toudal Frandsen dari University of Denmark, Alexander Belyaev dan Matthew S. Brown dari University of Southampton, Inggris dan Roshan Foadi dari University of Helsinki, Finlandia.

Tags
Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Silahkan nonaktifkan adblock anda untuk membaca konten kami.
Segarkan